Universitas Ahmadu Bello (ABU), Zaria, Negara Bagian Kaduna, telah menyetujui pemberian gelar kehormatan kepada mantan Ketua Hakim Nigeria, Yang Terhormat Hakim Muhammadu Lawal Uwais; mendiang Wazirin Fika, Malam Adam Mu’azzam Fika; dan mantan Perwakilan Uni Afrika untuk PBB, Yang Mulia Dr. Arikana Chihombori-Quao pada Upacara Pemanggilan ke-43 yang dijadwalkan pada Sabtu, 27 Januari,

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh juru bicara universitas, Auwalu Umar dan disampaikan kepada Tribun Online pada hari Kamis mengatakan penghargaan tersebut disetujui oleh pengunjung universitas dan Presiden Bola Ahmed Tinubu.

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa “penerima penghargaan yang layak adalah mantan Ketua Hakim Nigeria, Hakim Agung Muhammadu Lawal Uwais, GCON; mendiang Wazirin Fika, Malam Adam Mu’azzam Fika, GCON; dan mantan Perwakilan Uni Afrika untuk PBB, Yang Mulia Dr. Arikana Chihombori-Quao.

Hakim Uwais akan dianugerahi gelar Doctor of Laws (LL.D) Honoris Causa, mendiang Adamu Fika direkomendasikan untuk dianugerahkan secara anumerta gelar Doctor of Letters (D.Litt) Honoris Causa, dan Dubes Chihombori-Quao adalah menerima gelar Doctor of Science (D.Sc.) Honoris Causa.

“Keputusan ABU untuk menganugerahkan Gelar Kehormatan kepada tokoh terkemuka sesuai dengan Statuta 11 Undang-undang lembaga tersebut.”

Pernyataan tersebut menambahkan bahwa Hakim Lawal Uwais, yang memiliki karir cemerlang di peradilan Nigeria dan organisasi peradilan internasional dari tahun 1964 hingga 2006, naik pangkat berkat kerja keras dan dedikasinya untuk menjadi Ketua Mahkamah Agung Nigeria pada tahun 1995.

“Karier Uwais penuh dengan pencapaian yang memecahkan rekor yang berdampak positif pada peradilan Nigeria dan internasional. Misalnya, ia mempunyai kesempatan untuk memberikan penilaian lebih banyak dibandingkan sebagian besar rekan-rekannya yang lolos ke Mahkamah Agung.

“Fika, yang merupakan Pro-Rektor dan Ketua Dewan Pengurus Universitas Ahmadu Bello, menjabat sebagai Komisaris Keuangan di Negara Bagian Timur Laut yang sudah tidak ada lagi pada tahun 1972; Sekretaris Tetap di berbagai Kementerian dan lembaga Federal; Sekretaris Pemerintah dan Pegawai Negeri Sipil Federasi; dan Ketua beberapa lembaga dan organisasi pemerintah dan swasta.

“Layanan yang beliau berikan dalam kapasitas ini sangat membantu dalam meningkatkan efisiensi, efektivitas, dan integritas pelayanan publik dan pembangunan pendidikan.

“Sementara Yang Mulia, Duta Besar Dr. Arikana Chihombori-Quao, mantan Perwakilan Uni Afrika untuk PBB, adalah pemimpin teladan dan mengadvokasi persatuan Afrika, keadilan sosial, dan pemberdayaan ekonomi, serta isu-isu global.

“Lahir dan besar di desa Chivhu di Zimbabwe, dan kemudian beremigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1977, Chihombori-Quao tanpa kenal lelah berupaya memperkuat hubungan antara Afrika dan Amerika Serikat.

“Dedikasinya dalam membina kemitraan, mendorong investasi, dan mengadvokasi kepentingan Benua Afrika sungguh luar biasa. Dia secara konsisten mengadvokasi persatuan Afrika dan pemberdayaan negara-negara Afrika di panggung global.

“Ketiga penerima penghargaan yang layak telah menerima keputusan lembaga tersebut untuk menganugerahkan Gelar Kehormatan Universitas pada Upacara Pemanggilan mendatang,” kata pernyataan itu.

BACA JUGA DARI TRIBUNE NIGERIA

Fuente