Kendali atas hampir 10 persen wilayah Australia Barat akan dialihkan ke komunitas Aborigin berdasarkan usulan pemerintah Partai Buruh di negara bagian tersebut.

Rencana tersebut mencakup lahan seluas 22 juta hektar dan akan memberikan peluang kepemilikan rumah di pemukiman adat terpencil untuk pertama kalinya.

Sekitar 8,7 persen wilayah Australia Barat dikuasai oleh badan hukum yang disebut Aboriginal Lands Trust yang telah mengelola tanah untuk pemilik tradisional sejak tahun 1972.

Total wilayah perwalian ini lebih besar dibandingkan kebanyakan negara dan sedikit lebih besar dibandingkan Guyana di Pesisir Atlantik Utara Amerika Selatan atau Belarus di Eropa Timur.

Kendali atas hampir sepuluh persen wilayah Australia Barat akan dialihkan ke komunitas Aborigin berdasarkan usulan pemerintah Partai Buruh di negara bagian tersebut. Seorang pengunjuk rasa Aborigin digambarkan pada rapat umum di Perth

Diperkirakan ada 12.000 orang yang tinggal di tanah milik perwalian tersebut di 142 pemukiman permanen, termasuk 17 dari 20 komunitas Pribumi terbesar di negara bagian tersebut.

Lima komunitas terbesar adalah Bidyadanga di Kimberley, Jigalong di Pilbara, Kalumburu di ujung utara negara bagian tersebut, serta Balgo dan Warburton di timur. Masing-masing sebelumnya merupakan misi Kristen.

Perwalian tersebut, yang mencakup 301 bidang tanah dan mencakup 19 juta hektar yang memerlukan izin masuk, didirikan ketika misi gereja ditutup.

Meskipun perwalian ini didirikan untuk memberi manfaat bagi masyarakat, aturan kepemilikannya telah menghentikan pembangunan, termasuk pariwisata, dan mencegah masyarakat adat untuk memiliki rumah sendiri.

Pemerintahan Perdana Menteri Roger Cook sedang menyusun rancangan undang-undang untuk mengalihkan kendali atas tanah perwalian kepada komunitas tersebut, yang telah menjadi kebijakan bipartisan sejak tahun 1990an.

“Ini akan menyederhanakan proses bagi banyak masyarakat Aborigin di komunitas terpencil untuk melakukan hal-hal yang mereka ingin lakukan seperti memulai bisnis, memiliki rumah dan mendapatkan pekerjaan,” kata juru bicara pemerintah WA kepada Daily Mail Australia.

Sekitar 8,7 persen wilayah Australia Barat (dibayangi) dikuasai oleh badan hukum yang disebut Aboriginal Lands Trust yang telah mengelola tanah untuk pemilik tradisional sejak tahun 1972

Sekitar 8,7 persen wilayah Australia Barat (dibayangi) dikuasai oleh badan hukum yang disebut Aboriginal Lands Trust yang telah mengelola tanah untuk pemilik tradisional sejak tahun 1972

“Ini merupakan langkah penting dalam transformasi ekonomi dan sosial komunitas Aborigin.

‘Ini adalah proses yang sangat kompleks, dan kami perkirakan akan memerlukan waktu yang sangat lama untuk melakukan hal ini. Tidak ada perubahan legislatif yang akan terjadi tahun ini.

‘Konsultasi sedang berlangsung, dan kami berharap dapat bekerja sama dengan masyarakat.’

Surat kabar Australia melaporkan adanya kekhawatiran di dalam pemerintahan bahwa mendorong proposal tersebut terlalu keras, terlalu cepat dapat menimbulkan reaksi balik yang serupa dengan yang terjadi ketika undang-undang warisan Aborigin di negara bagian tersebut dibatalkan.

Pada bulan Agustus tahun lalu pemerintah terpaksa melakukan pemberhentian undang-undang kontroversial yang mulai berlaku lima minggu sebelumnya untuk mencegah penghancuran situs suci.

Cook mengakui bahwa undang-undang Warisan Budaya Aborigin yang dirombak itu sudah keterlaluan setelah memicu kemarahan publik yang luas.

Diperkirakan ada 12.000 orang yang tinggal di tanah milik perwalian di 142 pemukiman permanen, termasuk Kalumburu di ujung utara negara bagian tersebut.

Diperkirakan ada 12.000 orang yang tinggal di tanah milik perwalian di 142 pemukiman permanen, termasuk Kalumburu di ujung utara negara bagian tersebut.

Undang-undang tersebut mencakup hukuman yang lebih berat bagi mereka yang merusak situs-situs yang memiliki makna tradisional karena banyak sungai, anak sungai, dan anak sungai lainnya yang dianggap sebagai situs etnografis.

Kebingungan mengenai undang-undang tersebut mengakibatkan beberapa acara penanaman pohon besar-besaran dibatalkan di Perth menyusul permintaan perusahaan Aborigin untuk pembayaran sebesar $2,5 juta sebagai imbalan atas persetujuan mereka.

Raksasa pertambangan Rio Tinto mendapat persetujuan menteri pada tahun 2020 ketika mereka meledakkan tempat perlindungan batu Juukan Gorge yang berusia 46.000 tahun, sehingga memicu kecaman global dan menghancurkan pemilik tradisional.

Perdana Menteri mengakui tanggapan legislatif pemerintahnya ‘salah’ dan meminta maaf atas ‘tekanan, kebingungan, dan perpecahan’ yang ditimbulkan.

Cook membantah bahwa ia ditekan oleh para menteri pemerintah federal untuk mengabaikan undang-undang warisan budaya di tengah berkurangnya dukungan terhadap Suara Adat kepada Parlemen.

“Saya ingin memperjelas hal ini, saya belum melakukan komunikasi apa pun dengan kantor perdana menteri atau anggota federal mana pun sehubungan dengan undang-undang ini,” katanya.

The Voice ditolak mentah-mentah pada referendum tanggal 14 Oktober. Tidak ada negara bagian atau teritori yang mendukung Voice, dengan 60 persen warga Australia memilih No.

Fuente