Saksi Jaksa, Olayemi Hosa, pada hari Rabu menceritakan kepada Pengadilan Pelanggaran Seksual dan KDRT Ikeja bagaimana suaminya, Olumuyiwa Adjoto, diduga memperkosa cucu saudara perempuannya yang berusia enam tahun, di rumah mereka di Mowo, Badagry, Lagos pada tahun 2022.

Hosa, seorang pedagang yang berbicara dalam bahasa Yoruba dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, mengatakan kepada Hakim Rahman Oshodi bahwa korban datang untuk menghabiskan liburan Paskah di rumah mereka ketika terdakwa mencemarkannya.

Ia menerangkan, kejadian itu terjadi pada 19 April 2022, saat korban datang saat libur Paskah selama dua minggu.

Terdakwa diadili atas dugaan pencemaran nama baik terhadap anak di bawah umur yang kini berusia delapan tahun.

Saksi yang dipimpin oleh Jaksa Penuntut Umum Negara Bagian Lagos, Inumidun Solarin, mengatakan kepada pengadilan bahwa sebelum kejadian tersebut terjadi, dia telah meminta korban untuk pergi dan menyapa terdakwa pada hari Rabu pagi ketika dia bangun tidur.

Ia menerangkan bahwa korban datang untuk memberitahukan bahwa suaminya telah memberikan uang kepadanya dan ia kemudian bertanya kepada korban apa yang ia katakan kepada terdakwa dan ia menjawab bahwa ia mengatakan “Terima kasih”.

Hosa, yang merupakan saksi penuntut kedua, menceritakan bahwa ia meninggalkan cucu perempuan saudara perempuannya di rumah bersama suaminya untuk pergi ke Pasar Idumota, dan menambahkan bahwa setibanya di sana, ia mengetahui bahwa gadis tersebut telah dinajiskan secara seksual oleh suaminya.

Dia berkata, “Pada hari Jumat, saya pergi ke Pasar Idumota sekitar pukul 05.00 atau 06.00, pada saat itu, saya tidak dapat membangunkannya (korban) atau membuat pengaturan lain. Jadi, aku meninggalkannya di rumah. Sore harinya, saya melewatkan panggilan Olumuyiwa tetapi saya tidak memiliki kartu telepon untuk menelepon kembali, jadi, saya kembali sekitar jam 17.00.

“Ketika saya sampai di gerbang, saya melihat gadis itu tidak bahagia dan saya pikir itu karena saya meninggalkannya di rumah untuk pergi keluar.”

Saksi mengatakan gadis itu murung dan setelah makan malam bersama keluarganya, dia meminta korban untuk mengikutinya keluar agar mereka bisa mendapatkan udara segar di luar apartemen karena tidak ada cahaya.

Dia lebih lanjut mengatakan kepada pengadilan, “Saat saya duduk dan meletakkannya di pangkuan saya, dia menghela nafas yang menyakitkan dan melompat. Aku bertanya apa yang terjadi dan dia berkata, ‘Gelandanganku, gelandangan, ini Ayah.’”

Menurutnya, dia berlari ke dalam rumah bersama anak itu, membaringkannya di tempat tidur dan bertanya apa yang Ayah lakukan padanya.

Mengutip anak di bawah umur, “Dia berkata ketika saya sedang menulis, ‘Ayah meletakkan tangannya di pantat saya, pantat dan penisnya dan saya berteriak. Dia memintaku untuk diam. Dia menamparku dan menutup mulutku dengan kain putih. Setelah dia selesai, dia membersihkanku dengan sapu tangan putih dan berkata aku harus keluar dan bermain dengan seorang teman.’”

Saksi mengatakan kepada pengadilan bahwa dia membawa anak tersebut ke Rumah Sakit Umum di Badagry, di mana seorang dokter memeriksa alat kelaminnya.

Ia menyatakan bahwa dokter mengajukan pertanyaan kepada anak tersebut, dan korban bersikeras bahwa terdakwalah yang melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Hosa lebih lanjut menyatakan bahwa dokter memintanya untuk membuat laporan polisi sebelum dia dapat diberikan laporan medis.

Saksi mengatakan, saat melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Badagry, petugas mengikutinya untuk menangkap suaminya.

Dia menambahkan, saat sampai di tempat kejadian perkara, petugas polisi menyadari bahwa terdakwa adalah orang yang mereka kenal.

Hosa kemudian menuduh polisi mencoba membalikkan masalah tersebut, dengan menyatakan bahwa mereka mulai meneriakinya.

Dia mengaku telah mencari dan menelepon Mirabel Centre.

Saksi JPU juga menjelaskan, “Saya telepon Mirabel, mereka sekarang mengirimkan dokumen melalui telepon saya untuk diisi dan kemudian saya lampirkan pada laporan dokter.”

Dia mengatakan polisi kemudian membawanya ke pengadilan.

“Saya membawanya ke Mirabel di mana tes dilakukan padanya dan Mirabel memberi saya surat kepada Badan Kekerasan Dalam Rumah Tangga dan Seksual, dan saya diberitahu bahwa masalahnya sudah di pengadilan tetapi DSVA mengatakan mereka ingin pergi dan memeriksa file saya di Kejaksaan dan diketahui berkas di kantor DPP hilang karena berkas kosong. Saya ditanya apakah saya punya salinan hasilnya. Saya menjawab ya. Jadi saya harus pulang untuk mengambilnya dan mereka mengganti hasil yang ada di file dengan salinan yang saya punya,” tambahnya.

Berdasarkan pemeriksaan silang, Hosa menyatakan bahwa dia meninggalkan gadis itu di rumah bersama suaminya karena masih terlalu dini untuk membangunkan anak tersebut dan membawanya ke rumah terdekat untuk belajar di mana dia biasa bermain dengan teman-teman seusianya, meskipun dia mengklaim bahwa dia meninggalkan gadis tersebut di rumah bersama suaminya. suaminya sebelumnya menuduhnya mencegahnya berhubungan dengan anak tersebut.

Dia mengatakan kepada pengacara pembela yang mempertanyakan mengapa dia meninggalkan tersangka korban bersama suaminya yang dia klaim sebelumnya ketika sedang dibawa ke kepala pembuktian bahwa dia memiliki pengalaman serupa dengan suaminya, namun dia menyatakan bahwa dia berpikir bahwa karena gadis tersebut masih di bawah umur maka dialah yang menjadi korbannya. suami tidak akan main-main dengannya.

Saksi mengatakan, anak tersebut memberitahukan bahwa waktu kejadian pada sore hari.

Untuk sedikit melemahkan bukti saksi, pengacara terdakwa juga bertanya, “Tahukah Anda bahwa terdakwa hampir sepanjang hari itu keluar dan baru kembali pada pukul 17.00?”

Hosa bersikeras, dan berkata, “Gadis itu mengatakan kepada saya bahwa mereka sedang bersama dan dia tidak pergi keluar, jadi itulah yang dia katakan kepada saya dan itulah yang dikonfirmasi oleh dokter dan itulah yang ingin saya sampaikan kepada pengadilan.”

Namun, Hakim Oshodi menunda kasus tersebut hingga 12 Maret 2024 untuk melanjutkan persidangan.

Fuente