Peran sebagai ibu telah banyak berubah Naomi Osakadan pemenang Grand Slam empat kali yang merupakan petinju swasta terkenal itu membuka diri tentang bagaimana dia menghadapi dunia setelahnya menyambut bayi perempuannya, Shai.

Pada Juli 2023, pemain tenis profesional berusia 26 tahun itu melahirkan anak pertamanya dengan rapper Cordae. Di sebuah wawancara baru dengan Mempesonadi mana Osaka berpose bersama putrinya untuk pertama kalinya, sang atlet bercerita tentang tantangannya pasca melahirkan dan bagaimana ia menantikan untuk memajukan kariernya sebagai ibu yang bekerja.

Osaka mengatakan kepada outlet tersebut bahwa melahirkan membuat dia merasa seperti dia bisa “melakukan apa saja dan tidak ada yang mengganggu saya.” Saya merasa sangat kuat. Orang-orang berbicara tentang melahirkan, namun hal itu berbeda setelah Anda mengalaminya,” jelasnya. “Saya hanya merasa bisa melakukan apa saja, dan tidak ada yang mengganggu saya, dan toleransi rasa sakit pastinya meningkat pesat dari hal itu. Aku hanya tidak terlalu peduli dengan pendapat orang lain lagi.”

Dia mengaku gugup dengan reaksi sponsornya saat dia mengungkapkan kehamilannya.

“Saya sangat gugup. Saya merasa seperti melangkah ke hal yang tidak diketahui, dan saya juga merasa beberapa tahun terakhir karir saya agak sporadis juga,” Osaka berbagi tentang kekhawatirannya saat mengumumkan kehamilannya. “Jadi saya bahkan tidak tahu apakah sponsor saya ingin mengambil energi untuk melalui ini bersama saya. Tapi saya sangat senang karena saya memilih orang-orang di sekitar saya yang memahami saya dan kami menjalani petualangan ini bersama-sama. Saya sepertinya gajah terbesar di ruangan ini adalah Nike, tapi mereka sangat membantu.”

Kini, juara tenis itu bersiap untuk bermain di Australia Terbuka untuk pertama kalinya sejak 2022. Setelah menang pada 2019 dan 2021, ia mendapat tekanan untuk menjadikan kembalinya dia sebagai momen yang menonjol. Tapi Osaka tidak membiarkan ekspektasi luar apa pun membuatnya bersemangat.

“Aneh karena saya sudah menjalani sebagian besar hidup saya, saya kira, mendengarkan orang tua saya atau selalu merasakan tekanan ingin membuat mereka bangga atau membuat orang lain bangga,” renungnya. “Dan aku tidak tahu kapan itu terjadi, tapi aku baru saja mulai ingin melakukan sesuatu untuk diriku sendiri. Ini adalah momen pertumbuhan. Bahkan dari tahun lalu hingga tahun ini, aku merasa seperti orang yang benar-benar berbeda. Hanya menemukan suaraku dan mengetahui apa yang ingin saya perjuangkan, dan mengetahui hal-hal yang penting bagi saya adalah sesuatu yang harus saya pelajari selama bertahun-tahun.”

Memiliki Shai telah memberi Osaka motivasi untuk menjadikan setiap momen jauh dari putrinya berharga. “Rasanya sangat berbeda dengan peran saya sebagai seorang ibu ketika saya berjalan di lapangan. Saya sudah bermain tenis sejak saya berusia tiga tahun, jadi itu adalah sesuatu yang normal bagi saya seperti bernapas. Namun pada saat yang sama: Saya sering khawatir tentang jika saya seorang ibu yang baik, namun pada akhirnya, saya menyadari Shai adalah putri saya. Tidak ada yang bisa saya lakukan, atau saya ingin melakukan hal itu yang akan mengubah hal itu, dan saya hanya ingin menjadi panutan yang baik untuknya, dan saya ingin dia bangga pada saya,’ katanya Mempesona.

Meskipun Osaka belum terlalu banyak berbagi tentang putrinya di media sosial, dia berterus terang tentang keinginannya untuk kembali ke dunia nyata sejak melahirkan. Di bulan September, Atlet tersebut menceritakan kepada ET bahwa ia menjadi penonton pada AS Terbuka tahun lalu di New York memberinya keinginan untuk kembali pada tahun 2024 di Australia Terbuka.

“Sejujurnya saya sudah menjadi atletis atau berolahraga sejak saya berusia tiga tahun, jadi ini seperti bagian dari hidup saya,” katanya kepada ET tentang latihan intensnya.

“Aku pergi ke [U.S.] Buka lebih awal hari ini dan itu memberi saya banyak inspirasi,” tambahnya. “Jadi saya sangat bersemangat. Itu membuatku jauh lebih bersyukur. Hanya banyak hal kecil yang saya anggap remeh, sekarang saya memikirkannya dan karena saya tidak bisa bermain secara kompetitif saat ini, itu benar-benar membuat saya gatal untuk kembali.”

Para penggemar dapat melihat Osaka kembali ke Australia Terbuka ketika turnamen 15 hari itu dimulai pada hari Minggu, 14 Januari.

KONTEN TERKAIT:

Fuente