Survei menunjukkan kepercayaan Taiwan terhadap AS menurun

Foto: Getty Images / BBC News Brasil

Rumornya sudah lama tapi efektif: orang Taiwan diberi makan “babi beracun yang diimpor dari Amerika Serikat”.

A berita palsu, yang menyebar lagi beberapa minggu yang lalu, disertai dengan hal lain: pemerintah Taiwan diam-diam mengumpulkan darah warga dan memasoknya ke AS untuk membuat senjata biologis guna menyerang Tiongkok. Keduanya dengan cepat dibantah.

Namun itu adalah contoh narasi yang tersebar di Taiwan menjelang pemilu presiden dan legislatif Sabtu depan (13/1).

Taktik “Yimeilun” atau “skeptisisme terhadap Amerika Serikat” mempertanyakan kesetiaan sekutu terbesar Taiwan, menggambarkan pulau itu sebagai boneka yang dieksploitasi oleh Amerika.

Tujuan utama mereka, kata para analis, adalah untuk menciptakan perpecahan antara Taiwan dan AS – dan mendorong Taiwan ke dalam pelukan Tiongkok.

“Sepertinya ada narasi bahwa AS tidak akan mendukung Taiwan atau meninggalkan pulau itu jika terjadi perang, atau jika situasinya tidak menguntungkan bagi AS,” kata Kuang-shun Yang, peneliti disinformasi yang menciptakan istilah tersebut. Yimeilun pada tahun 2018.

Pakar disinformasi mengatakan Tiongkok punya andil dalam menyebarkan pesan-pesan ini.

Ini tidak selalu tentang teori konspirasi – sering kali ini adalah berita utama yang menunjukkan Amerika Serikat dalam sudut pandang negatif atau menunjuk Amerika sebagai negara adidaya yang tidak dapat dipercaya.

“Bagi Tiongkok, ini adalah pertarungan untuk mendapatkan opini publik,” kata Puma Shen, pakar disinformasi Tiongkok asal Taiwan dan dicalonkan sebagai anggota Parlemen oleh Partai Progresif Demokratik.

“Meyakinkan semua orang bahwa Tiongkok adalah negara terbaik adalah hal yang lebih sulit, namun meyakinkan semua orang bahwa Amerika adalah negara yang bermasalah relatif lebih mudah. ​​Bagi Tiongkok, hal ini akan dianggap sukses.”

Ketika raksasa chip Taiwan TSMC berekspansi di AS, hal itu digambarkan sebagai pemaksaan Amerika dan “pengosongan” sumber daya Taiwan. Dan penjualan senjata dari Amerika Serikat ke Taiwan dianggap sebagai “pencurian” uang pulau tersebut – ada rumor yang mengatakan bahwa senjata tersebut tidak berkualitas.

Ini adalah sebagian dari 84 jenis narasi skeptisisme terhadap Amerika Serikat yang ditemukan oleh lembaga pemikir Iorg antara tahun 2021 dan 2023 di media berbahasa Mandarin, media sosial, forum online PTT, dan platform pengiriman pesan Line.

Departemen propaganda pemerintah provinsi dan media pemerintah Tiongkok memperkuat narasi ini dan, dalam beberapa kasus, bahkan menjadi sumber pertama yang diidentifikasi.



Kekhawatiran terhadap daging babi Amerika telah memicu protes di Taiwan pada masa lalu

Kekhawatiran terhadap daging babi Amerika telah memicu protes di Taiwan pada masa lalu

Foto: Getty Images / BBC News Brasil

Namun sebagian besar sumbernya adalah politisi Taiwan dan organisasi pers yang bersahabat dengan Tiongkok. Sudah lama ada kecurigaan terhadap pengaruh negara Tiongkok.

Laporan Reuters tahun 2019 menemukan bukti bahwa pihak berwenang daratan membayar media Taiwan untuk menyebarkan disinformasi.

Desas-desus tentang senjata biologis pertama kali muncul dalam laporan surat kabar Taiwan yang tidak berdasar dan menyatakan bahwa beberapa pihak melibatkan Beijing.

Rumor daging babi di AS dimulai dengan publikasi yang mengklaim, tanpa bukti apa pun, bahwa pemerintah secara diam-diam menganggap daging babi Amerika sebagai daging babi Taiwan.

Beberapa minggu kemudian, pihak lain membuat klaim tentang produk daging babi beracun dari Amerika Serikat, yang dikaitkan dengan laporan lama yang sudah lama dibantah.

Gagasan bahwa daging babi Amerika mungkin tidak aman untuk dikonsumsi telah menjadi topik diskusi di Taiwan selama bertahun-tahun.

Namun dia kembali tepat waktu untuk menghadapi persaingan ketat dalam pemilihan presiden. Shen memperkirakan bahwa kampanye disinformasi apa pun hanya perlu meyakinkan sekitar 3% pemilih untuk mempengaruhi hasil pemilu.

Sebelum pemilu terakhir pada tahun 2020, Taiwan menyaksikan gelombang besar disinformasi yang diyakini berasal dari Tiongkok. Meskipun akhirnya gagal – Presiden Tsai Ing-wen memenangkan masa jabatan keduanya dengan telak – hal ini sangat mengkhawatirkan banyak orang Taiwan.

Namun lanskap politik telah berubah sejak saat itu. Di satu sisi, ketegangan dengan Tiongkok meningkat – Beijing berulang kali memperkuat tujuan unifikasi, menawarkan perdamaian tanpa mengecualikan penggunaan kekuatan.

Dan kedua, kepercayaan terhadap Amerika Serikat sedang menurun.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa masyarakat Taiwan masih lebih mempercayai Amerika Serikat dibandingkan Tiongkok. Namun survei tahunan American Portrait, yang dilakukan oleh akademisi Taiwan, mengungkapkan bahwa pada tahun 2023 hanya 34% masyarakat Taiwan yang percaya bahwa AS adalah negara yang dapat dipercaya, dibandingkan dengan 45% pada tahun 2021.



Disinformasi anti-AS mulai menjamur di Taiwan menjelang pemilu

Disinformasi anti-AS mulai menjamur di Taiwan menjelang pemilu

Foto: Getty Images / BBC News Brasil

Survei lain yang dilakukan oleh Taiwan Public Opinion Foundation menemukan bahwa 51% masyarakat Taiwan berusia awal 20-an mengidentifikasi narasi skeptisisme terhadap Amerika Serikat, yang merupakan angka tertinggi di antara semua kelompok umur.

Organisasi pemilu mengatakan kemungkinan alasan atas hasil ini adalah karena generasi muda Taiwan lebih cenderung dikirim ke garis depan jika ada kemungkinan perang.

Namun sebagian besar dari hal ini disebabkan oleh tindakan Amerika sendiri. Penarikan pasukan dari Afghanistan dan keengganan Kongres yang terpecah untuk terus mendanai perang di Ukraina telah menambah ketakutan Taiwan bahwa Amerika Serikat akan meninggalkan mereka atau tidak melakukan intervensi jika Tiongkok menyerang, kata para analis di surat kabar pro-AS. .

Pada tahun 2021, Jaw Shaw-kong, calon wakil presiden dari Partai Kuomintang yang menyerukan hubungan lebih erat dengan Tiongkok dan mempromosikan skeptisisme terhadap AS, memperingatkan bahwa “jika Taiwan tidak ingin menjadi Afganistan kedua, maka Taiwan harus memikirkan dengan jernih apakah Taiwan akan menjadi negara kedua di Afghanistan. kamu menginginkan perang atau perdamaian.”

Skeptisisme terhadap Amerika Serikat juga berperan dalam “menaburkan” keraguan, kata Chihhao Yu, penulis studi Iorg. “Dan kemudian ketika AS melakukan kesalahan, hal itu akan mengkonfirmasi kecurigaan yang jelas tersebut.”

Mentalitas yatim piatu

Sama seperti propaganda dan disinformasi lainnya, skeptisisme terhadap AS juga tumbuh subur di tengah ketakutan, baik terkait keamanan pangan maupun ancaman perang.

Namun hal ini juga melemahkan pola pikir Taiwan yang mendasar: ketidakamanan yang sudah berlangsung puluhan tahun mengenai hubungan mereka dengan Amerika.

Hal ini disebabkan oleh “mentalitas yatim piatu” Taiwan, kata Yang. “Taiwan adalah koloni dari banyak kerajaan, yang dipindahkan berulang kali oleh penguasa sebelumnya. Perspektif sejarah ini selalu tersimpan dalam ingatan kolektif.”

Namun pemicu paling langsung terjadi pada tahun 1979.

Itu adalah tahun dimana AS mengejutkan dunia dan membuat Taiwan kecewa ketika negara itu meresmikan hubungan diplomatik dengan Tiongkok setelah berbulan-bulan melakukan negosiasi rahasia. Dengan mengubah pengakuan ibu kota Tiongkok dari Taipei ke Beijing, AS memutuskan hubungan resmi dengan pulau tersebut.

Namun mereka juga mengesahkan undang-undang yang menyatakan mereka harus membantu Taiwan mempertahankan diri. Sampai hari ini, mereka memelihara hubungan informal yang erat dengan pulau tersebut dan menjual senjata ke pulau tersebut.

Namun perpecahan diplomatik menanamkan gagasan “bahwa Taiwan dapat ditinggalkan lagi oleh Amerika Serikat,” kata Yang.

Trauma yang begitu mendalam hingga menginspirasi lagu hit Taiwan tahun 1980-an berjudul “Orphan of Asia.”

Dia berbicara tentang “anak yatim piatu menangis tertiup angin” sementara “angin barat menyanyikan lagu sedih di Timur.”



Presiden Jimmy Carter dengan pemimpin Tiongkok Deng Xiaoping pada tahun 1979 setelah kedua belah pihak menormalisasi hubungan

Presiden Jimmy Carter dengan pemimpin Tiongkok Deng Xiaoping pada tahun 1979 setelah kedua belah pihak menormalisasi hubungan

Foto: Getty Images / BBC News Brasil

Inilah sebabnya mengapa skeptisisme terhadap Amerika Serikat sering kali sejalan dengan narasi pro-Tiongkok – mendorong Taiwan untuk lebih terlibat dengan Tiongkok guna menjamin perdamaian, Yang menambahkan.

“Jika Taiwan adalah seorang yatim piatu, maka mereka seharusnya menjadi anak hilang yang pulang ke negara besar (Tiongkok) daripada tetap menjadi anak perusahaan AS.”

Jaminan Amerika adalah penangkal terbaik terhadap skeptisisme AS, kata para analis.

“Jika sekutu kami bisa lebih sadar akan bahaya skeptisisme terhadap AS dan menegaskan kembali aspek-aspek positif dari kemitraan kami… masyarakat akan melihat bahwa (hubungan) ini baik untuk kami,” kata Yu.

“Tiongkok melakukan hal ini sepanjang waktu, mereka membicarakan semua manfaat yang didapat Taiwan dari mereka. Namun Anda jarang melihatnya dalam pesan politik AS.”

Pulau ini telah memperkuat pertahanan anti-misinformasi dengan kampanye pendidikan publik, hotline pelaporan, dan bahkan chatbot AI yang menandai berita palsu.

Parlemen Taiwan juga telah mempertimbangkan untuk menerapkan undang-undang anti-disinformasi, meskipun hal ini menimbulkan kekhawatiran mengenai pembatasan kebebasan pers.

Namun diperkirakan Taiwan sudah menjadi tempat yang paling menjadi sasaran penyebaran informasi palsu oleh pemerintah asing.

Propaganda dan disinformasi selama bertahun-tahun telah mempolarisasi masyarakat dan menciptakan ketidakpercayaan yang lebih besar terhadap fakta, menurut Wei-ping Li, seorang peneliti di kelompok anti-disinformasi Taiwan Factcheck Center.

“Masalahnya bukan pada misinformasi, melainkan pada sikap masyarakat terhadap informasi saat ini… mereka akan bertanya, apakah Anda dapat mempercayainya? Mereka akan membuat penilaian mengenai kredibilitas informasi berdasarkan afiliasi partai atau pandangan politik Anda.” , dia berkata.

Ketika Taiwan meningkatkan pertahanannya, Tiongkok juga akan meningkatkan wacana pengaruhnya, dengan metode yang lebih canggih, Shen memperingatkan.

Peringatan terus-menerus dari pemerintah Taiwan tentang bahaya pengaruh Tiongkok, ditambah dengan upaya Beijing untuk menstigmatisasi kritik terhadap Tiongkok, telah mengakibatkan kelelahan di kalangan masyarakat Taiwan pada umumnya, katanya.

“Saat ini, bahkan jika kita ingin membahas masalah Tiongkok, akan ada orang yang mengatakan… Mengapa mereka tidak membahas masalah Amerika?”

Laporan bekerja sama dengan Sucheera Maguire.

Fuente