Tidak kurang dari delapan penguasa tradisional di Negara Bagian Anambra berada di ambang pemecatan dari jabatannya oleh pemerintah negara bagian tersebut menyusul apa yang digambarkan sebagai penganugerahan gelar kepala suku secara sembarangan kepada orang-orang yang tidak layak dan kontroversial, berdasarkan laporan dari South-East.

Hal ini terjadi ketika penguasa tradisional komunitas Nawfia di Wilayah Pemerintahan Daerah Njikoka di Negara Bagian Anambra, Yang Mulia, Igwe Dr. Daniel Ogochukwu Obelle, telah meminta maaf kepada gubernur negara bagian tersebut, Chukwuma Soludo, karena melanggar pedoman perilaku. penganugerahan gelar kepala suku di negara bagian.

Sebuah sumber terpercaya, yang tidak mau disebutkan namanya karena takut menjadi korban, menginformasikan bahwa seorang raja tertentu, yang menganugerahkan gelar kepala suku kepada tidak kurang dari 72 orang dalam sehari di sebuah komunitas – namanya dirahasiakan – di Wilayah Pemerintahan Lokal Orumba Selatan di negara bagian tersebut sudah menjadi seorang seorang yg amblas.

South-East PUNCH menyimpulkan bahwa sebelum bentrokan dengan pemerintah negara bagian, raja sudah berselisih dengan beberapa pemimpin tinggi di wilayah kekuasaannya karena memberikan gelar ‘Odenigbo 1’ kepada orang baru tanpa bantuan seorang dermawan terkemuka di masyarakat. , yang telah dianugerahi gelar yang sama beberapa tahun yang lalu.

Sumber tersebut mengatakan, ”Selain itu, gelar kepala suku Yang Mulia, gubernur eksekutif Negara Bagian Anambra, Prof Chukwuma Soludo, yang merupakan tetangga raja, adalah ‘Odenigbo.’

“Sekali lagi, raja yang dimaksud adalah pendukung kuat Ifeanyi Ubah. Jadi pemerintah negara bagian tidak menganggap enteng tindakannya.”

South-East juga secara andal menyimpulkan bahwa di komunitas lain di Wilayah Pemerintahan Daerah Njikoka di negara bagian tersebut, di mana pemerintah negara bagian telah menyatakan bangku tersebut kosong karena kasus pengadilan yang tertunda, salah satu dari dua penggugat bangku tersebut, yang memamerkan dirinya sebagai raja komunitas, bertentangan dengan pernyataan pemerintah dan proses pengadilan dengan menganugerahkan gelar kepala suku kepada 40 orang.

Di Wilayah Pemerintahan Daerah Idemili, seorang raja sudah mendapat masalah karena pelanggaran serupa. Tenggara mengetahui bahwa raja bahkan telah meminta maaf atas sikapnya, sambil mengirimkan utusan ke Soludo untuk meminta maaf.

Sekali lagi, seorang raja tua, yang diduga ditipu oleh salah satu rakyatnya untuk menganugerahkan gelar kepala suku yang kontroversial kepada seorang calon gubernur di negara bagian tersebut juga berada dalam masalah.

Ingatlah bahwa penguasa tradisional Nawfia di Wilayah Pemerintahan Daerah Njikoka di Negara Bagian Anambra, Igwe Obelle, pada tanggal 4 Januari telah menganugerahkan gelar kepala suku kepada lebih dari 40 dermawan sebagai pengakuan atas berbagai komitmen mereka terhadap pengembangan sumber daya manusia.

Permintaan maaf dan permohonan pengampunannya tertuang dalam pernyataan pers yang ditandatangani secara pribadi oleh raja dan diberikan kepada wartawan di Awka, pada hari Selasa.

Pernyataan tersebut sebagian berbunyi, “Perhatian saya tertuju pada pernyataan pers oleh Komisaris Negara Bagian Anambra untuk Urusan Pemerintahan Lokal dan Kepala Suku, Tuan Tony Collins Nwabunwanne, menyinggung beberapa Ndi Igwe di Negara Bagian Anambra, yang baru-baru ini menganugerahkan penghargaan kepala suku pada beberapa bidang tertentu. kepribadian tanpa izin dari pemerintah negara bagian.

“Saya ingin menyatakan bahwa sebagai pendatang baru di tahta kerajaan komunitas Nawfia, saya tidak mengetahui adanya surat edaran tersebut. Di samping itu. Saya bukan anggota Dewan Penguasa Adat negara bagian, tempat dikeluarkannya surat edaran tersebut.

“Dalam keadaan yang aneh ini, saya menyatakan kesetiaan saya yang tulus kepada Bapak Gubernur, Prof CC Soludo, CFR, dan permintaan maaf saya yang tulus atas kelalaian saya untuk tidak mendapatkan persetujuannya sebelum memberikan penghargaan kepala suku kepada warga negara yang berhak, yang telah disaring secara menyeluruh sebelum penghargaan tersebut. diberikan kepada mereka.

“Pak, penting untuk disebutkan bahwa penghargaan kepala suku dan sertifikat pujian dimaksudkan untuk memotivasi dan menggembleng masyarakat adat dan non-pribumi Nawfia menuju pembangunan masyarakat.

“Sebagai mitra dalam mengangkat Negara Bagian Anambra agar layak huni dan aman, Tuan Gubernur, terimalah jaminan atas penghargaan dan rasa hormat saya yang setinggi-tingginya.”

South-East PUNCH menyimpulkan bahwa rilis yang ditandatangani oleh Komisaris Negara Bagian untuk Pemerintahan Daerah, Kepala Suku dan Urusan Masyarakat, Mr Nwabunwanne, telah menyatakan bahwa arahan gubernur untuk memberhentikan penguasa tradisional yang memberikan gelar kepala suku kepada beberapa orang tanpa persetujuan pemerintah adalah pelaksanaannya. kekuasaan berdasarkan Bagian 2(C) Undang-Undang Penguasa Adat Negara Bagian Anambra tahun 2020, sebagaimana telah diubah.

Rilis tersebut menjelaskan bahwa penganugerahan tersebut bertentangan dengan Kode Etik Penguasa Adat, yang menyatakan bahwa tidak ada penguasa adat yang dapat menganugerahkan gelar kepala suku kepada siapa pun di luar komunitasnya tanpa izin dari penguasa adat dari komunitas penerima, sedangkan pemerintah negara bagian telah melakukan hal tersebut. sama-sama mengeluarkan perintah yang menyatakan bahwa tidak ada gelar kepala suku yang boleh diberikan oleh penguasa tradisional mana pun kepada penerima di luar komunitasnya tanpa mendapat izin dari kementerian.

Menanggapi perkembangan tersebut, Koordinator Nasional Aliansi Besar Semua Progresif, Chinedu Obigwe, memuji Soludo karena membawa kewarasan ke dalam institusi tradisional.

Obigwe berkata, “Penangguhan Igwe dari Neni karena melakukan tindakan bajingan dalam penganugerahan gelar kepala suku adalah langkah yang baik ke arah yang benar.

“Era apa pun telah hilang selamanya di Negara Bagian Anambra, karena Gubernur Soludo bertekad mengubah cara lama dalam melakukan sesuatu.

“Penguasa tradisional kita harus berhenti membodohi pemberian gelar kepala suku dan mulai mengikuti ketentuan kode etik penguasa tradisional sebelum memberikan gelar kepala suku kepada siapa pun.

“Penganugerahan gelar kepala suku yang sembrono harus dikutuk oleh para pecinta tradisi Igbo.

“Ifeanyi Ubah berkeliling Negara Bagian Anambra, membeli gelar kepala suku, dan ini merupakan penodaan terhadap tradisi suci Igbo. Setelah dianugerahi gelar kepala suku Ikemba yang tidak pantas di Ojoto, Ubah pindah ke Neni dan penguasa adat Neni mengabaikan siaran pers baru-baru ini yang dikeluarkan oleh Kementerian Pemerintahan Daerah dan Urusan Kepala Suku, yang memperingatkan para penguasa adat untuk berhenti memberikan gelar kepala suku secara sembrono kepada individu.

“Dia menganugerahkan gelar kepala suku lain yang tidak layak diterimanya kepada Ifeanyi Ubah dan dia tidak menganggap perlu untuk mengikuti ketentuan kode etik penguasa tradisional sebelum melakukan hal itu.

Bersikeras bahwa “penguasa adat Neni adalah arsitek kemalangannya dan harus memikul salibnya, Obigwe berkata, “Informasi yang saya miliki adalah bahwa gelar kepala suku yang dia berikan kepada Ifeanyi Ubah dibeli dengan N5 juta naira.

“Mereka yang mempolitisasi tindakan disipliner terhadap penguasa tradisional Neni adalah elemen nakal yang harus diabaikan.”

Fuente