Polisi menangkap beberapa pria bersenjata setelah presiden Ekuador menyatakan ‘konflik bersenjata internal’

Foto: Getty Images / BBC News Brasil

Ekuador dikejutkan sejak sekelompok pria bersenjata dan berkerudung menyerbu studio jaringan TC Televisión di Guayaquil dan menyandera jurnalis serta karyawan lainnya, pada Selasa (9/1).

Gambar-gambar itu menyebar ke seluruh dunia.

Ketika seorang pemuda membuat siaran langsung sambil menodongkan pistol ke arah jurnalis José Luis Calderón, sekitar 3 kilometer jauhnya, di kantor pusat Universitas Guayaquil, kelompok lain mengancam guru dan siswa dengan kekerasan yang sama, yang memohon kepada polisi untuk meninggalkan tempat tersebut. .

Di luar kedua lokasi, kekacauan terjadi. Kelompok bersenjata lainnya membakar mobil ketika warga mencoba melarikan diri.

Tanggapan Eksekutif langsung muncul.

Presiden Ekuador, Daniel Noboa, memerintahkan pasukan militer untuk memulihkan ketertiban dan menyatakan adanya “konflik bersenjata internal” di negara tersebut.

Pada hari Senin, presiden telah mengumumkan keadaan darurat setelah insiden serius yang terjadi di enam penjara di negara tersebut, dengan penculikan polisi dan kaburnya para pemimpin dua faksi kriminal besar.

Ekuador sedang mengalami krisis keamanan yang semakin parah terutama dalam tiga tahun terakhir.

Pada tahun 2023, negara ini memecahkan rekor bersejarah dalam kasus pembunuhan dengan 7.878 kasus, dan hanya 584 kasus yang berhasil diselesaikan.

Namun apa yang dimaksud dengan “konflik bersenjata internal” di negara ini dan apa implikasi dari deklarasi resmi ini?



Beberapa tentara turun ke jalan setelah pengumuman Presiden Noboa

Beberapa tentara turun ke jalan setelah pengumuman Presiden Noboa

Foto: Getty Images / BBC News Brasil

Kondisi konflik bersenjata

Menurut Hukum Humaniter Internasional, konflik bersenjata internal adalah situasi kekerasan di suatu Negara yang disertai bentrokan bersenjata berkepanjangan antara pasukan pemerintah dan satu atau lebih kelompok bersenjata yang terorganisir.

Hukum Humaniter Internasional mensyaratkan adanya beberapa kondisi untuk menentukan adanya konflik bersenjata internal.

Selain bentrokan yang berkepanjangan, menurut Komite Palang Merah Internasional – yang mendasarkan definisinya pada Konvensi Jenewa dan yurisprudensi internasional – konflik harus mencapai “tingkat intensitas minimum” dan para pihak harus memiliki struktur yang terorganisir.

Dapat dikatakan bahwa banyak faksi kriminal yang beroperasi di Ekuador memiliki struktur yang terorganisir dengan baik.

Dan kekuatan lebih dari 20 geng yang beroperasi di negara ini telah menguat dalam beberapa tahun terakhir, berkat pendapatan jutaan dolar dari perdagangan narkoba.

Negara ini telah menjadi pusat regional yang penting untuk penyimpanan, pengolahan dan distribusi narkotika.

Geng-geng tersebut memiliki pusat komando dan operasi utama di penjara, dan juga terkait dengan kartel narkoba besar di Meksiko dan Kolombia.

Geng-geng ini juga berjuang untuk menguasai sektor-sektor lain di negara ini.



Situasi darurat di Ekuador memburuk dengan serangan di jalanan

Situasi darurat di Ekuador memburuk dengan serangan di jalanan

Foto: Getty Images / BBC News Brasil

Pembunuhan kandidat

Pada Agustus tahun lalu, calon presiden Fernando Villavicencio dibunuh. Kejahatan tersebut belum diklarifikasi, namun banyak analis mengaitkan pembunuhan tersebut dengan kebangkitan faksi-faksi tersebut.

“Kejahatan ini dan kejahatan lainnya bertujuan untuk memaksakan kondisi pada kekuatan politik dan menunjukkan bahwa selama beberapa waktu, sebagian besar faksi telah mengendalikan negara,” kata Andrés Chiriboga, seorang analis politik Ekuador, kepada BBC News Mundo, seorang layanan dalam bahasa Spanyol dari BBC.

Edward Pérez, pakar hak asasi manusia di Fakultas Hukum University College London, mengatakan pernyataan Noboa masih bisa diperdebatkan.

“Di Ekuador tidak jelas apakah konflik mencapai tingkat intensitasnya atau apakah konflik tersebut berlangsung cukup lama untuk mengatakan bahwa memang ada konflik bersenjata internal,” katanya.

Di Amerika Latin terdapat situasi yang dapat dibandingkan dengan Ekuador, menurut pakar yang berspesialisasi di wilayah tersebut.

Ia menyatakan bahwa selama konflik di Peru melawan kelompok radikal Shining Path atau Gerakan Revolusioner Túpac Amaru, dan perang di Kolombia melawan Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC), “tidak dapat disangkal” bahwa terdapat konflik bersenjata internal.

“Mereka adalah struktur yang diorganisir untuk tujuan politik dan memelihara konflik yang berkepanjangan”, bantahnya.

Namun, Pérez menilai masih terlalu dini untuk mengatakan hal serupa terjadi di Ekuador.

“Kasus di Ekuador lebih mirip dengan kasus di Meksiko. Ketika perselisihan melawan kartel Sinaloa dan Jalisco terjadi, ada retorika bahwa ada perang terhadap narkoba, namun dalam praktiknya pemerintah Meksiko sendiri bersikukuh bahwa tidak ada konflik internal melawan kartel narkoba. TNI, dan itu hanya retorika saja,” jelasnya.

“Di Ekuador, tujuannya adalah untuk menyatakan konflik bersenjata melalui keputusan dan ini adalah sesuatu yang tidak dapat diumumkan, karena hal itu terjadi begitu saja.”

Sebaliknya, pengacara Ekuador María José Mogrovejo, seorang spesialis Hukum Tata Negara, berpendapat bahwa ada syarat untuk hal ini.

“Kami punya masalah yang berkepanjangan dan intensitasnya karena situasi yang kami alami saat ini tidak muncul begitu saja pada pemerintahan saat ini dan kami tidak hanya melihat kerusuhan di penjara-penjara negara, kami sudah mengalaminya selama bertahun-tahun,” katanya. BBC.

“Situasi saat ini tidak dapat dikendalikan. Pemerintah telah kehilangan kendali atas wilayah Ekuador sehingga memerlukan intervensi Angkatan Bersenjata,” tambahnya.



Menyusul pengumuman Noboa mengenai keadaan darurat, pasukan keamanan melakukan intervensi di berbagai penjara di seluruh negeri

Menyusul pengumuman Noboa mengenai keadaan darurat, pasukan keamanan melakukan intervensi di berbagai penjara di seluruh negeri

Foto: EPA / BBC News Brasil

Konsekuensi dari keputusan tersebut

Implikasi pertama dari keputusan konflik bersenjata dapat dilihat segera setelah pengumuman tersebut.

Presiden Daniel Noboa memerintahkan Angkatan Bersenjata untuk melakukan operasi militer untuk menetralisir lebih dari selusin kelompok yang disebutnya “teroris”.

Tak lama setelah pengumuman tersebut, Angkatan Darat Ekuador turun ke jalan – beberapa kendaraan berlapis baja.

“Dengan dekrit tersebut dapat dibenarkan bahwa Angkatan Bersenjata menetralisir musuh”, jelas Edward Pérez.

“Tetapi pengalaman di Amerika Latin menunjukkan kepada kita bahwa masalahnya adalah bahwa di negara-negara pengecualian ini, kekejaman cenderung disembunyikan dan kemudian tetap berada dalam impunitas dan kegelapan selama beberapa dekade”, lanjutnya.

“Pemerintah membenarkan diri mereka sendiri dengan mengatakan bahwa tindakan ini dianggap perlu untuk menjaga ketertiban umum.”

Pengacara María José Mogrovejo menambahkan bahwa keputusan tersebut memungkinkan presiden untuk membenarkan keadaan darurat yang diumumkan pada hari Senin.

Hal ini memberikan kekuasaan Eksekutif untuk menangguhkan atau membatasi berbagai hak.

“Hak atas rumah yang tidak dapat diganggu gugat, hak atas kebebasan bergerak dan berkumpul, antara lain”, jelas Mogrovejo.

Pakar tersebut menambahkan bahwa penting untuk diingat bahwa bahkan dalam keadaan darurat, “hak asasi manusia yang hakiki” tetap dilindungi, yaitu hak yang tidak dapat dilanggar bahkan dalam keadaan perang.

“Misalnya, hak atas integritas dan kehidupan terjamin.”

Para analis sepakat bahwa Negara harus mencegah pelanggaran hak asasi manusia tidak hanya terhadap mereka yang terlibat langsung dalam konflik, namun juga seluruh masyarakat pada umumnya.

Fuente