• Menteri Pertama berjanji untuk melarangnya di tengah kekhawatiran atas jumlah yang dikirim melintasi Perbatasan dari Inggris

Humza Yousaf membuat ‘putar balik yang memalukan’ terhadap anjing-anjing pengganggu XL kemarin, berjanji untuk melarang mereka di tengah kekhawatiran tentang jumlah anjing yang dibawa ke Skotlandia.

Menteri Pertama mengatakan undang-undang akan diperkenalkan untuk meniru langkah-langkah yang diperkenalkan oleh Pemerintah Inggris di selatan Perbatasan.

Dia mengatakan langkah ini diperlukan menyusul adanya ‘aliran anjing pengganggu XL yang datang ke Skotlandia’ dalam beberapa pekan terakhir.

Namun Pemerintah Skotlandia telah dikritik karena pada awalnya menolak seruan tersebut

mengikuti larangan Pemerintah Inggris, yang mengakibatkan Skotlandia dipandang sebagai ‘tempat berlindung yang aman’ bagi anjing-anjing tersebut.

Humza Yousaf dituding ‘bermalas-malasan’ atas larangan anjing pengganggu XL

Para menteri juga mendapat kecaman karena mengabaikan peringatan dari Pemerintah Inggris mengenai kemungkinan masalah lintas-Perbatasan jika mereka gagal mengambil tindakan.

Perubahan arah ini terjadi hanya enam hari setelah Yousaf mengatakan bahwa larangan tersebut tidak ‘wajib atau diperlukan mengingat ketatnya rezim yang kita miliki’.

Pada acara First Minister’s Questions kemarin, Yousaf mengatakan: ‘Yang saya khawatirkan menjadi jelas dalam beberapa minggu terakhir, kita telah melihat aliran anjing pengganggu XL datang ke Skotlandia.

Oleh karena itu, kami akan memberikan rincian lebih lanjut kepada anggota parlemen Skotlandia melalui pernyataan parlemen jika biro parlemen menyetujuinya minggu depan.

‘Pada dasarnya, kami akan meniru undang-undang yang ada di Inggris dan Wales di Skotlandia karena pada akhirnya… kami harus merespons situasi yang terjadi saat ini dan oleh karena itu kami akan melakukan apa yang perlu kami lakukan untuk menjamin keselamatan publik. ‘

Menteri Keamanan Komunitas Siobhian Brown akan memberikan rincian lebih lanjut mengenai undang-undang tersebut dalam sebuah pernyataan kepada MSP minggu depan. Ms Brown sebelumnya membagikan pesan media sosial dari Masyarakat Skotlandia untuk Pencegahan Kekejaman terhadap Hewan yang berisi gambar anjing pengganggu XL di samping teks: ‘Trah berbahaya? Tidak. Perundang-undangan khusus ras? Tidak.’

Anggota Parlemen dari Partai Konservatif, Jamie Greene, mengatakan bahwa hal ini adalah ‘perubahan arah yang memalukan’ bagi Yousaf dan bahwa Menteri Pertama dan rekan-rekannya ‘telah membuang waktu berbulan-bulan untuk memainkan permainan politik dan menimbulkan kekhawatiran, namun kini mereka mengumumkan bahwa mereka akan meniru larangan Pemerintah Inggris. Bagaimanapun’.

Mr Greene menambahkan: ‘Setelah melakukan perlawanan yang tidak perlu dengan Pemerintah Inggris, SNP tampak terkejut dengan anjing-anjing ini yang dipulangkan ke Skotlandia ketika semua orang tahu bahwa hal itu akan menjadi konsekuensi yang tak terelakkan dari tindakan mereka.

Penolakan keras kepala para menteri SNP untuk mendukung kebijakan yang masuk akal di seluruh Inggris hanya membahayakan nyawa di Skotlandia.’

Dia mengatakan Yousaf ‘memiliki pertanyaan serius untuk dijawab mengenai mengapa hal ini menjadi keluhan konstitusional dan mengapa dia terlambat mengambil tindakan tegas’.

Yousaf mengatakan larangan itu diperlukan menyusul banyaknya anjing pengganggu XL yang datang ke Skotlandia dalam beberapa minggu terakhir

Yousaf mengatakan larangan itu diperlukan menyusul ‘aliran anjing pengganggu XL yang datang ke Skotlandia’ dalam beberapa pekan terakhir

Juru bicara Partai Buruh Skotlandia Pauline McNeill mengatakan: ‘Kebijakan SNP dalam masalah ini telah membuang-buang waktu yang berharga dan berisiko membuat Skotlandia menjadi tempat yang aman bagi anjing-anjing berbahaya.’

Yousaf membantah pemerintahnya telah salah menangani masalah ini, dan mengklaim bahwa Pemerintah Inggris mengumumkan undang-undangnya ‘tanpa berkonsultasi dengan Pemerintah Skotlandia’.

Namun dapat dipahami bahwa tiga surat terpisah dikirimkan kepada para menteri SNP oleh Pemerintah Inggris sebelum undang-undang tersebut mulai berlaku.

Dalam salah satu suratnya, yang dikirim bulan lalu oleh Menteri Kesejahteraan Hewan Robbie Douglas-Miller, dia mengatakan dia mendukung ‘pendekatan terkoordinasi’ di seluruh Inggris.

Dia memperingatkan bahwa kecil kemungkinannya akan menjadi pelanggaran jika pemilik anjing pengganggu XL melakukan perjalanan ke Skotlandia dari Inggris untuk menjual atau mengalihkan kepemilikan salah satu hewan mereka.

Dia juga mengatakan seseorang dapat melakukan perjalanan ke Skotlandia untuk meninggalkan anjingnya tanpa menimbulkan pelanggaran.

Pejabat Pemerintah Skotlandia kemarin tidak dapat mengatakan berapa banyak pelaku intimidasi XL yang telah dipindahkan ke Skotlandia.

Juru bicara Menteri Pertama mengatakan undang-undang tersebut akan ‘mencerminkan apa yang telah dilakukan oleh Pemerintah Inggris’.

Fuente