Sebelas mayat Fulani yang membusuk dari Tulde Fulbe, Cagar Alam Penggembalaan Ladduga di Kawasan Pemerintah Daerah Kachia di Negara Bagian Kaduna, pada hari Senin ditemukan di sebuah hutan yang terletak di dekat kawasan yang disebut “Persimpangan” dalam wilayah pemerintah setempat.

Mayat-mayat tersebut, menurut Daily Trust, diidentifikasi oleh kerabat dan anggota masyarakat sebagai jenazah suku Fulani yang diduga ditangkap oleh tentara di daerah tersebut pada waktu yang berbeda.

Kerabat dan warga masyarakat lainnya yang tak kuasa menahan air mata, bersusah payah memasukkan orang-orang tercinta ke dalam karung setelah berkendara selama lebih dari 30 menit untuk sampai ke lokasi pembuangan jenazah yang diduga karena sudah membusuk.

Para korban yakni Safiyanu Adamu, Abdulkadir Idris, Akilu Abdullahi, Ibrahim Abubakar, Magaji Umar, Said Saleh, Abdulaziz Yusuf, Ibrahim Sani, Musa Dan Asabe, Nura Yusuf, dan Nuru Magaji disebutkan telah ditangkap tentara.

Namun saat dihubungi, Markas Besar Angkatan Darat di Abuja merujuk salah satu reporter kami ke Divisi 1 Angkatan Darat Nigeria di Kaduna.

Ketika dihubungi, para pejabat militer di Kaduna mengatakan mereka tidak membunuh tersangka yang ditahan.

‘Mereka mencegat kami saat membawa anak saya ke rumah sakit’

Adamu Idris yang merupakan ayah salah satu korban, Safiyanu Adamu, diduga membawa anaknya ke rumah sakit setelah mengalami kecelakaan saat ditangkap tentara.

Beliau meriwayatkan: “Anak saya mengalami kecelakaan sepeda motor dalam perjalanan pulang dari perayaan Maulud. Saya berada di rumah ketika berita itu datang kepada saya. Saya sedang membawa anak saya yang mengalami pendarahan dari mulutnya ke rumah sakit ketika tentara menghentikan kami, membawanya dan memberi tahu kami bahwa mereka akan membawanya ke Abuja. Mereka menuduh anak saya sebagai pencuri, sebuah tuduhan yang saya bantah. Sebelum mereka pergi, mereka (tentara) mengumpulkan uang tunai N18.000 yang saya pegang untuk membayar tagihan rumah sakit anak saya.

“Seminggu setelah penangkapannya, saya diberitahu bahwa jenazahnya telah ditemukan. Saya ingin keadilan bagi anak saya dan semua korban lainnya. Para prajurit di daerah tersebut mengambil keuntungan dari kami, suku Fulani. Pemerintah harus turun tangan dan membawa tentara yang bertelinga panjang itu menghadapi murka hukum”, kata Malam Adamu.

Anggota masyarakat lainnya, Ayuba Muhammad, menuduh tentara menggerebek rumah mereka dan merampas harta benda mereka.

Dia meminta Presiden Bola Ahmed Tinubu dan Gubernur Uba Sani untuk memberikan bantuan dan mengakhiri “ketidakadilan yang menimpa Fulani di Ladduga.”

Dia berkata: “Pada tanggal 28 Desember 2023, tentara mendatangi komunitas tersebut sebelum sebuah tempat bernama “Crossing” dan membunuh tiga orang kami. Kami tidak tahu pelanggaran apa yang mereka lakukan, tapi kami tahu mereka adalah orang baik karena kalaupun kami pergi ke kantor polisi di sini di Ladduga, Anda akan mengetahui bahwa mereka tidak punya catatan.

“Kami menelepon polisi untuk melihat mayat-mayat itu, mereka membuat laporan dan memberi kami izin untuk menguburkan mayat-mayat itu. Kami pikir ini sudah berakhir, tapi sayangnya ternyata belum. Sejauh ini, 11 orang telah terbunuh. Mereka ditangkap oleh tentara dan mayat mereka ditemukan di dekat Barak Angkatan Laut di daerah tersebut.

“Pada tanggal 30 Desember 2023, tentara datang ke pasar “Crossing”, mereka menangkap beberapa orang dan menembak Nuhu Yusuf di siang hari bolong. Setelah itu, mereka memasuki desa, membawa lebih banyak orang dan menggerebek beberapa rumah serta merampas N30.000 dari salah satu rumah. Di rumah lain, mereka pergi membawa sekantong jahe yang sedang dikeringkan. Setelah itu, mereka kembali mendatangi komunitas kami pada malam hari, menggerebek beberapa rumah dan pergi membawa sepeda motor dan jahe.

“Kami tidak tahu kejahatan kami. Kami adalah warga negara yang taat hukum di Ladduga, dan kami tidak menampung penjahat. Kami terus mendukung badan keamanan dalam upaya menciptakan perdamaian di komunitas kami”, kata Malam Ayuba.

Selain itu, Suleiman Abdullahi, kerabat Nuru Magaji, salah satu korban, menceritakan: “Sabtu lalu, kami sedang minum teh pagi-pagi sekali di toko penjual teh di masyarakat ketika tentara datang menanyakan berapa harga tebu. Kami memberitahu mereka bahwa penjual tebu itu sebagian tuli sehingga mereka harus mendekat dan berbicara lebih keras.

“Saat kami sedang minum teh, tentara memanggil kerabat saya, Nuru Magaji dan membawanya ke depan kendaraan mereka dan mereka bertanya kepadanya apa ini. Aku tidak terlalu mendengar apa yang mereka katakan, tapi hal berikutnya yang kudengar mereka katakan adalah ‘masuk ke mobil’. Ada seorang laki-laki lain yang menjual biji-bijian bernama Nura; tentara menariknya ke arah kendaraan mereka dan menembaknya. Begitulah cara kami semua berlari demi keselamatan. Hanya itu yang saya lihat, dan berikutnya, mayat mereka ditemukan. Kami ingin menyerukan kepada pemerintah untuk mengatasi masalah intimidasi dan ketidakadilan yang dilakukan oleh tentara.”

Namun Abubakar Muhammad, kerabat Akilu Abdullahi, mengatakan korban pergi ke pasar dan ditangkap tentara.

“Kami tidak mendengar kabar mereka sejak penangkapan hingga mayatnya ditemukan,” ujarnya.

Ia juga menguatkan dugaan bahwa tentara mencuri jahe, sepeda motor, uang tunai dan barang berharga lainnya dari masyarakat.

Ia bertanya-tanya apa yang telah berubah dalam suasana di mana mereka tinggal di komunitas tersebut, dan berkata: “Kami telah hidup damai di komunitas ini sejak zaman kakek-nenek kami hingga saat ini.”

Kepala Desa Tilde Fulbe, Cagar Alam Penggembalaan Ladduga, Muhammad Yusuf, menuduh tentara menangkap dan membunuh Fulani yang tidak bersalah tanpa penyelidikan yang tepat.

Dia menyerukan penyelidikan yang tepat atas masalah ini.

Kami sedang menyelidiki masalah ini – Pemerintah Kaduna

Saat dihubungi, Komisioner Pengawas Kementerian Dalam Negeri dan Dalam Negeri Negara Bagian Kaduna, Samuel Aruwan membenarkan menerima pengaduan pimpinan Fulani.

“Kami sudah menerima pengaduan mereka dan akan kami selidiki. Pintu kami terbuka dan kami akan menyelidikinya. Meskipun kami meminta ketenangan, kami akan mempertimbangkan kemungkinan untuk melibatkan mereka untuk memahami apa yang sebenarnya terjadi,” komisaris meyakinkan.

Kami tidak membunuh tersangka dalam tahanan kami

Salah satu koresponden kami menghubungi juru bicara Angkatan Darat Nigeria, Mayjen Onyema Nwachukwu, untuk memberikan komentar, namun dia mengatakan Satu Divisi di Kaduna akan memanfaatkan Daily Trust dengan reaksi yang diperlukan.

Wakil Direktur Humas TNI AD Divisi 1 Kaduna, Letkol Musa Yahaya membenarkan, pasukan Operasi Whirl Punch menangkap tersangka bandit. Namun dia mengatakan tersangka dalam tahanan mereka masih hidup dan membantu penyelidikan yang akan mengarah pada penangkapan satu tersangka lainnya yang masih buron.

Dia berkata, “Komandan Operasi Whirl Punch telah mengkonfirmasi bahwa pasukan menangkap seorang tersangka bandit di dekat persimpangan di Wilayah Pemerintah Daerah Kachia dan mengambil senjata darinya. Dia saat ini ditahan dan membantu penyelidikan.

“Bertindak berdasarkan intelijen yang kredibel, pasukan divisi tersebut menyerbu Tilden Fulani pada tanggal 30 Desember 2023 di mana salah satu Ibrahim ditangkap sebagai tersangka karena keterlibatan dalam kegiatan teroris dan pemberontakan. Tersangka kini berada dalam tahanan kami dan mengaku terlibat dalam pemberontakan. Dia selanjutnya memberikan informasi sukarela yang akan membantu pasukan dalam operasi selanjutnya. Tentara tidak menganiaya atau membunuh siapa pun seperti yang dituduhkan.

“Pada tanggal 21 Desember 2023 di sepanjang Persimpangan Maro-Katul di Kawasan Pemerintahan Daerah Kachia Negara Bagian Kaduna, pasukan Divisi 1 saat merespon insiden penculikan berhasil menetralisir tiga orang penculik.

“Korban penculikan, salah satunya Bapak Rabiu Ahmed ditikam dan dirampas oleh tersangka yang melarikan diri saat pasukan mendekat. Barang-barang yang disita dari para penculik antara lain dua buah parang, sebuah sepeda motor yang dirampas dari korban dan 2 x telepon genggam yang mereka sita serta uang sejumlah N15.000 yang juga mereka kumpulkan dari korban. Korban dibawa ke fasilitas kesehatan militer tempat ia dirawat dan sepeda motor serta barang-barang lainnya dikembalikan kepadanya,” katanya.

Fuente