Sebuah kapal tanker minyak telah ditumpangi oleh ‘enam orang militer’ di Teluk Oman pagi ini, menurut laporan dari organisasi angkatan laut.

Perinciannya masih belum jelas mengenai penyitaan terbaru sebuah kapal di perairan Timur Tengah yang tegang, yang terjadi sehari setelah kapal perang Inggris dan AS menembak jatuh roket yang ditembakkan oleh pemberontak Houthi yang didukung Iran di Laut Merah.

Operasi Perdagangan Maritim Inggris milik militer Inggris, yang memberikan peringatan kepada para pelaut di Timur Tengah, mengatakan insiden itu dimulai pada pagi hari.

Dikatakan bahwa menaiki kapal tersebut – yang diberi nama kapal tanker minyak dan kimia St. Nikolas – terjadi di perairan antara Oman dan Iran, 50 mil laut sebelah timur Sohar, Oman.

Daerah ini dilalui oleh kapal-kapal yang masuk dan keluar dari Selat Hormuz, mulut sempit Teluk Persia yang dilalui seperlima dari seluruh perdagangan minyak.

Penumpang kapal – dinamai kapal tanker minyak dan kimia St. Nikolas (foto, file foto) – terjadi di perairan antara Oman dan Iran, 50 mil laut sebelah timur Sohar Oman, menurut Operasi Perdagangan Maritim Inggris milik militer Inggris

Operasi Perdagangan Maritim Inggris milik militer Inggris mengatakan insiden itu dimulai pada pagi hari, di perairan antara Oman dan Iran, 50 mil laut sebelah timur Sohar Oman.

Operasi Perdagangan Maritim Inggris milik militer Inggris mengatakan insiden itu dimulai pada pagi hari, di perairan antara Oman dan Iran, 50 mil laut sebelah timur Sohar Oman.

Kapal berbendera Malta ini dulunya dikenal sebagai Suez Rajan dan pernah terlibat dalam perselisihan selama setahun yang akhirnya menyebabkan Departemen Kehakiman AS menyita 1 juta barel minyak mentah Iran di kapal tersebut.

UKMTO yang dikelola militer Inggris menjelaskan bahwa mereka menerima laporan dari manajer keamanan kapal bahwa mereka mendengar ‘suara-suara tak dikenal melalui telepon’ bersama dengan kapten kapal. Dikatakan bahwa upaya lebih lanjut untuk menghubungi kapal tersebut telah gagal.

UKMTO mengatakan pihaknya tidak dapat melakukan kontak lebih lanjut dengan kapal tersebut saat ini dan pihak berwenang sedang menyelidiki insiden tersebut.

Perusahaan intelijen swasta Ambrey mengatakan bahwa ‘enam orang militer’ menaiki kapal tersebut, yang diidentifikasi sebagai kapal tanker minyak St. Nikolas.

Dikatakan bahwa orang-orang tersebut menutupi kamera pengintai saat mereka naik ke pesawat.

Armada ke-5 Angkatan Laut AS, yang berpatroli di Timur Tengah, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Associated Press atas insiden tersebut.

Iran dan Oman tidak segera mengakui kedatangan mereka.

Sejak runtuhnya perjanjian nuklir Iran, perairan di sekitar selat tersebut telah menjadi tempat terjadinya serangkaian penyitaan kapal oleh Iran, serta serangan yang menargetkan kapal-kapal yang oleh Angkatan Laut dituding dilakukan oleh Teheran.

Iran dan Angkatan Laut juga telah mengalami serangkaian ketegangan di jalur air tersebut, meskipun perhatian baru-baru ini terfokus pada pemberontak Houthi di Yaman yang didukung Iran yang menyerang kapal-kapal di Laut Merah di tengah perang Israel melawan Hamas di Jalur Gaza.

Amerika Serikat dan sekutunya juga telah menyita kargo minyak Iran sejak 2019.

Hal ini telah menyebabkan serangkaian serangan di Timur Tengah yang dikaitkan dengan Republik Islam, serta penyitaan kapal oleh pasukan militer dan paramiliter Iran yang mengancam pelayaran global.

St Nikolas sebelumnya diberi nama Suez Rajan, terkait dengan perusahaan pelayaran Yunani Empire Navigation.

Perhatian mulai terfokus pada Suez Rajan pada Februari 2022, ketika kelompok United Against Nuclear Iran mengatakan mereka mencurigai kapal tanker tersebut membawa minyak dari Pulau Khargh Iran, terminal distribusi minyak utamanya di Teluk Persia.

Foto satelit dan data pelayaran yang dianalisis pada saat itu oleh Associated Press mendukung tuduhan tersebut.

Selama berbulan-bulan, kapal tersebut terdampar di Laut Cina Selatan di lepas pantai timur laut Singapura sebelum tiba-tiba berlayar ke pantai Texas tanpa penjelasan.

Kapal tersebut menurunkan muatannya ke kapal tanker lain pada bulan Agustus, yang melepaskan minyaknya di Houston sebagai bagian dari perintah Departemen Kehakiman.

Pada bulan September, Empire Navigation mengaku bersalah atas penyelundupan minyak mentah Iran yang disetujui dan setuju untuk membayar denda $2,4 juta atas kasus yang melibatkan kapal tanker Suez Rajan, yang membawa sekitar 1 juta barel minyak.

Kapal berbendera Malta ini dulunya dikenal sebagai Suez Rajan dan pernah terlibat dalam perselisihan selama setahun yang akhirnya membuat Departemen Kehakiman AS menyita 1 juta barel minyak mentah Iran di kapal tersebut.

Kapal berbendera Malta ini dulunya dikenal sebagai Suez Rajan dan pernah terlibat dalam perselisihan selama setahun yang akhirnya membuat Departemen Kehakiman AS menyita 1 juta barel minyak mentah Iran di kapal tersebut.

Penyitaan hari Kamis ini terjadi di tengah tingginya ketegangan di perairan Timur Tengah.

Kelompok pemberontak Houthi Yaman – milisi yang didukung Iran – telah menyerang kapal-kapal dagang di Laut Merah selama berbulan-bulan, memaksa negara-negara koalisi termasuk Inggris dan Amerika Serikat untuk mengerahkan kapal perang untuk melindungi mereka.

Para pemberontak mengatakan serangan mereka bertujuan menghentikan perang Israel terhadap Hamas di Jalur Gaza. Namun sasaran mereka semakin acak, sehingga meningkatkan risiko serangan balasan AS terhadap Yaman.

Serangan-serangan tersebut mengganggu perdagangan maritim melalui terusan Suez – jalur penting yang menghubungkan Eropa dengan Asia dan Timur Tengah – yang menyebabkan penundaan dan kenaikan harga bagi konsumen.

Fuente