Upaya terbaru Lil Nas X untuk menjebak para kritikus Kristennya tidak berjalan sesuai rencana setelah digagalkan oleh orang yang tanda tangannya dia palsukan.

Rapper dan penyanyi, yang menimbulkan kontroversi di kalangan banyak umat Kristen konservatif karena penggunaan ikonografi agama dalam video musiknya, memposting surat penerimaan perguruan tinggi di X pada Selasa (9 Januari).

Dia konon telah diterima dalam program studi Alkitab di Liberty University, sebuah sekolah Kristen evangelis di Lynchburg, Virginia yang dikenal karena pandangan anti-LGBTQ-nya.

Lil Nas memberi judul pada surat itu: “Saya tahu twitter membenci saya saat ini, tetapi saya ingin kalian semua tahu bahwa saya benar-benar akan masuk perguruan tinggi untuk studi Alkitab pada musim gugur. Tidak semuanya troll! Pokoknya AKU SISWA LAGI! AYO BERJALAN.”

Meskipun dia mengaku serius, hal itu dengan cepat menjadi lelucon karena Jerry Falwell, penandatangan surat dan mantan presiden Universitas Liberty, menyangkal bahwa musisi tersebut mendaftar di sekolah tersebut.

“Ini Jerry Falwell yang asli, Rektor Liberty University 2007-2020, dan itu tanda tangan saya. Saya tahu ini hanya lelucon tetapi saya tidak akan ragu untuk menandatangani surat itu agar Anda dapat mendaftar,” dia dijawab pada X.

“Jangan percaya semua kebohongan yang disebarkan selama 3 tahun terakhir! Tidak ada penghakiman di LU, hanya kasih karunia!”

Surat Lil Nas X juga ditandai oleh X sebagai “gambar yang diubah,” dengan platform media sosial menunjukkan bahwa rektor Universitas Liberty saat ini adalah Dondi E. Costin.

Lil Nas X saat ini meluncurkan single terbarunya “J Christ,” yang dia persembahkan untuk Yesus Kristus.

Awal pekan ini, pria berusia 24 tahun itu membagikan apa yang tampaknya merupakan gambar buatan AI yang menunjukkan beberapa orang mencoba mengangkat salib besar dengan Lil Nas dipaku seolah-olah dia adalah Yesus yang disalib.

Lil Nas X Mengatakan Dia ‘Putus’ Dengan Iblis Saat Mengatasi Dave Chappelle Run-In

Sehari kemudian, setelah beberapa orang menyuarakan penolakan terhadap gambar tersebut, dia menjawab di media sosial: “Hal gila yang tidak ada dalam gambar tersebut adalah ejekan terhadap Yesus. Gambar Yesus digunakan sepanjang sejarah dalam karya seni masyarakat di seluruh dunia.

“Aku tidak sedang mengolok-olok. kalian harus berhenti mencoba menjaga gerbang agama yang sudah ada di sini bahkan sebelum kita lahir. Barang.”

Lil Nas juga dikritik tahun lalu karena menggunakan citra Kristen ketika dia pertama kali menggoda tentang Injil, dan dia kembali membalas di media sosial.

“Membuat musik kristen bukan berarti saya tidak bisa lagi menghisap penis,” tulis rapper gay yang terang-terangan itu di X. “Keduanya tidak saling eksklusif. saya diizinkan untuk berlutut karena berbagai alasan.

“Kalian semua melihat semua yang saya lakukan sebagai gimmick. padahal kenyataannya aku hanyalah seorang seniman yang mengekspresikan diriku dengan cara yang berbeda. apakah saya seorang koboi, gay, setan, atau sekarang Kristen, kalian semua menemukan masalah! kalian semua jangan mengawasi orang lain yang seperti milikku. kalian semua membenciku karena aku lucu dan mungil.”



Fuente

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here