Joseph Aloba, ayah dari mendiang penyanyi Nigeria, Ilerioluwa Aloba yang dikenal sebagai Mohbad, menyatakan ketidaksenangannya atas penyelidikan polisi untuk mengungkap penyebab kematian penyanyi tersebut.

PUNCH melaporkan bahwa Mohbad, mantan penandatangan Azeez Fashola yang dikenal sebagai Naira Marley meninggal pada 12 September 2023, pada usia 27 tahun di Negara Bagian Lagos.

Komando Kepolisian Negara Bagian Lagos pada tanggal 18 September 2023, diresmikan tim investigasi khusus beranggotakan 13 orang untuk menyelidiki kematian misterius Mohbad.

“Jangan lupa, kami memiliki akses unik dengan INTERPOL. Semua orang yang terkait dengan hal ini (kematian Mohbad) akan diidentifikasi dan mereka akan dibawa untuk mengetahui tingkat keterlibatan mereka,” kata mantan Komisaris Polisi Lagos, Idowu Owohunwa.

Kematian Mohbad juga menyebabkan penangkapan Naira Marleydan sosialita Lagos yang kontroversial, Balogun Eletu, alias Sam Larrydi antara yang lain.

Jenazah Mohbad disemayamkan pada 21 September 2023, digali untuk diautopsi untuk mengungkap penyebab kematiannya.

Petugas Hubungan Masyarakat Kepolisian negara bagian, Benjamin Hundeyin, telah menulis tweet pada bulan September 2023 bahwa “otopsi telah selesai” dan polisi “menunggu hasilnya.”

Sementara itu, Aloba, Rabu (hari ini), saat berbicara di Trust TV mengungkapkan bahwa “banyak hal yang dibicarakan di luar yang sebenarnya tidak benar.”

Dia mencatat, harapannya adalah setelah dia membawa jenazah Mohbad ke kantor polisi, dia akan diikuti untuk menggeledah rumah Mohbad.

Dia lebih lanjut menyayangkan karena dia belum diberikan laporan otopsi.

Dia berkata, “Saya tidak puas dengan penyelidikan polisi. Ketika saya membawa jenazah Mohbad ke kantor polisi, harapan saya adalah mereka akan mengikuti saya untuk menggeledah rumahnya atau memberi saya laporan polisi (otopsi) yang tidak mereka berikan kepada saya. Itu adalah area yang saya tidak puas.

“Mereka harus mengajukan pertanyaan kepada mereka. Melalui pencarian di ponsel mereka, mereka akan mengetahui penyebab kematian Mohbad. Banyak orang yang tinggal bersamanya. Jadi saya tidak terlalu puas dengan penyelidikan ini.

“Kami masih mencari keadilan….Keterlambatan bisa berujung pada penolakan. Saya memohon kepada pemerintah untuk berupaya lebih keras agar semuanya bisa berjalan baik seperti yang diharapkan masyarakat.”

Pada November 2023, ketika ditanya oleh koresponden kami tentang rilis laporan otopsi Mohbad, Hundeyin diungkapkan bahwa komando belum mendapatkan laporan secara resmi.

Hundeyin berkata, “Laporan otopsi belum diberikan kepada kami. Beberapa orang telah menyebarkan rumor bahwa itu sudah siap. Mempersiapkannya adalah satu hal, dan memberikannya kepada kami secara resmi adalah hal lain – bahwa kami akan menerima dan menandatangani salinan bahwa kami telah menerimanya. Jadi, kami tidak bekerja berdasarkan rumor, kami bekerja berdasarkan fakta.”

Aloba, pada November 2023, telah menyatakan bahwa tidak seorang pun boleh mengambil jenazah putranya untuk dimakamkan tanpa izinnya.

Hal itu ia sampaikan melalui video yang dibagikan di TikTok.

“Saat anak laki-laki ini masih hidup, dia masih hidup. Ketika dia (kiri), dia masih menyimpan nama saya. Tolong, tidak seorang pun boleh pergi ke sana dan mengambil jenazahnya,” dia memperingatkan.

Ayah penyanyi itu menambahkan, “Jika mereka ingin melakukan apa pun di sana, sayalah yang akan memberi izin kepada mereka. Tak seorang pun boleh pergi dan membawa jenazah MohBad dari sana.”

Hundeyin, dalam wawancara dengan PUNCH Metro pada Desember 2023 ditegaskan kembali bahwa komando belum menerima laporan otopsi yang dilakukan terhadap Mohbad dari ahli patologi.

Dia berkata, “Kami bukanlah ahli patologi yang melakukan otopsi.

“Ketika mereka (ahli patologi) memberikan laporannya kepada kami, kami akan menyimpulkan penyelidikan kami. Untuk saat ini, itulah yang kami tunggu. Kecuali mereka ingin kita menebak-nebak, kita tidak bisa menebak; kami perlu mendapatkan laporannya dan melihat isi hasilnya dan kami belum memilikinya.”

Fuente