Para gangster yang menyerbu sebuah stasiun TV Ekuador dengan senjata dan granat sebelum menyandera jurnalis telah direndahkan setelah ditahan oleh polisi.

Tiga belas dari preman yang dengan angkuh mengacungkan bom di siaran langsung televisi sambil mengisyaratkan warga sipil telah ditangkap kemarin.

Ekuador meletus dalam ‘perang saudara’ dengan preman kartel kemarin setelah presiden memerintahkan tentara turun ke jalan dan menyatakan keadaan ‘konflik bersenjata internal’.

Penjahat gila mengamuk di kota-kota di Amerika Selatan setelah Presiden Daniel Noboa, 36, memerintahkan keadaan darurat.

Para gangster berkerudung menguasai studio berita TV pemerintah kemarin, sementara sebuah universitas diserang dan penjaga penjara dilaporkan mengeksekusi para tahanan.

Para gangster yang menyerbu sebuah stasiun TV Ekuador dengan senjata dan granat sebelum menyandera jurnalis telah direndahkan setelah ditahan oleh polisi.

Tangan mereka diborgol ke belakang dan duduk tanpa alas kaki sementara polisi bersenjata mengawasi

Tangan mereka diborgol ke belakang dan duduk tanpa alas kaki sementara polisi bersenjata mengawasi

Para preman yang dengan angkuh mengacungkan bom di siaran langsung televisi sambil menganiaya warga sipil telah ditangkap kemarin

Para preman yang dengan angkuh mengacungkan bom di siaran langsung televisi sambil menganiaya warga sipil telah ditangkap kemarin

Mereka terlihat dengan kepala tertunduk ketika seorang tentara menunjuk ke arah mereka hari ini

Mereka terlihat dengan kepala tertunduk ketika seorang tentara menunjuk ke arah mereka hari ini

Pria-pria dengan wajah tertutup memasuki lokasi syuting jaringan TC Television di kota pelabuhan Guayaquil dan berteriak bahwa mereka membawa bom.  Suara-suara yang mirip dengan suara tembakan terdengar di latar belakang

Pria-pria dengan wajah tertutup memasuki lokasi syuting jaringan TC Television di kota pelabuhan Guayaquil dan berteriak bahwa mereka membawa bom. Suara-suara yang mirip dengan suara tembakan terdengar di latar belakang

Ekuador telah diguncang oleh serangkaian serangan termasuk ledakan dan penculikan beberapa petugas polisi setelah pemerintah memberlakukan keadaan darurat setelah melarikan diri dari penjara seorang pemimpin geng yang berpengaruh.

Adolfo ‘Fito’ Macías, 44, pemimpin geng Los Choneros, ditemukan hilang dari selnya di penjara dengan keamanan rendah pada hari yang sama ia seharusnya dipindahkan ke fasilitas dengan keamanan maksimum, pada hari Minggu.

Perburuan sedang dilakukan terhadap Macías dan pemimpin Los Lobos Fabricio Colon Pico, yang juga melarikan diri dari penjara pada hari Selasa sejak penangkapannya Jumat lalu karena dugaan keterlibatan dalam rencana pembunuhan jaksa agung Ekuador.

Pada hari Selasa, suara tembakan terdengar di siaran langsung TV ketika orang-orang bersenjatakan bom dan granat menyerbu masuk ke dalam studio tak lama setelah para gangster bersumpah akan ‘perang’ melawan rencana presiden untuk merebut kembali kendali dari ‘teroris narkotika’.

Para penyerang yang membawa senapan dan granat menyerbu studio televisi TC di kota pelabuhan Guayaquil, Ekuador bagian barat, ketika seorang wanita terdengar di tengah suara tembakan yang memohon: ‘Jangan tembak, tolong jangan tembak.’

Pasukan polisi Ekuador berlari ke lokasi saluran televisi TC Ekuador setelah orang-orang bersenjata menyerbu studio televisi milik negara yang sedang siaran langsung pada 9 Januari

Pasukan polisi Ekuador berlari ke lokasi saluran televisi TC Ekuador setelah orang-orang bersenjata menyerbu studio televisi milik negara yang sedang siaran langsung pada 9 Januari

Tentara Ekuador mengambil tindakan pengamanan dengan kendaraan lapis baja militer di jalan-jalan setelah presiden Ekuador menyatakan 'konflik bersenjata internal'

Tentara Ekuador mengambil tindakan pengamanan dengan kendaraan lapis baja militer di jalan-jalan setelah presiden Ekuador menyatakan ‘konflik bersenjata internal’

Truk lapis baja terlihat di jalan-jalan ibu kota Ekuador, Quito

Truk lapis baja terlihat di jalan-jalan ibu kota Ekuador, Quito

Dalam serangan pada Selasa malam, penyusup memaksa kru TV yang ketakutan ke tanah dan seseorang terdengar berteriak kesakitan saat lampu studio padam tetapi siaran langsung berlanjut setidaknya selama 15 menit.

Seorang karyawan TC berkata melalui pesan WhatsApp: ‘Tolong, mereka datang untuk membunuh kami.

‘Tuhan jangan biarkan ini terjadi.

‘Para penjahat sedang mengudara.’

Para jurnalis di layar dilaporkan terdengar berteriak ‘mereka ingin membunuh kita semua’.

Salah satu pria berkerudung yang menyerang lokasi syuting dilaporkan berkata: ‘Kami mengudara agar mereka tahu bahwa kami tidak bermain-main dengan mafia.’

Presiden Daniel Noboa, 36, (foto) telah memerintahkan tentara turun ke jalan dan menyatakan keadaan 'konflik bersenjata internal'

Presiden Daniel Noboa, 36, (foto) telah memerintahkan tentara turun ke jalan dan menyatakan keadaan ‘konflik bersenjata internal’

Orang-orang bersenjata menerobos masuk ke saluran televisi publik di Ekuador saat saluran tersebut disiarkan secara langsung dan mengancam masyarakat ketika negara tersebut terhuyung-huyung dari serangkaian serangan setelah pemerintah memberlakukan keadaan darurat setelah seorang pemimpin geng yang berkuasa melarikan diri dari penjara. penjara

Orang-orang bersenjata menerobos masuk ke saluran televisi publik di Ekuador saat saluran tersebut disiarkan secara langsung dan mengancam masyarakat ketika negara tersebut terhuyung-huyung dari serangkaian serangan setelah pemerintah memberlakukan keadaan darurat setelah seorang pemimpin geng yang berkuasa melarikan diri dari penjara. penjara

Para pria terlihat mengacungkan benda yang tampak seperti bom dan granat (foto)

Para pria terlihat mengacungkan benda yang tampak seperti bom dan granat (foto)

Setelah sekitar 30 menit kekacauan, petugas polisi terlihat memasuki studio sementara seseorang kemudian berteriak bahwa mereka ‘memiliki rekan yang terluka.’

Semua pria bersenjata yang masuk ke studio ditangkap, kata seorang komandan polisi.

Alina Manrique, kepala pemberitaan TC Television, mengatakan dia berada di ruang kendali di seberang studio ketika pria bertopeng memasuki gedung.

Salah satu pria menodongkan pistol ke kepalanya dan menyuruhnya tiarap, katanya.

Beberapa penyerang lari dari studio dan mencoba bersembunyi di tempat lain di dalam gedung ketika mereka menyadari bahwa mereka dikepung oleh polisi, tambahnya.

“Saya masih shock,” kata Manrique kepada Associated Press dalam sebuah wawancara telepon. ‘Semuanya telah runtuh.

‘Yang aku tahu hanyalah ini saatnya meninggalkan negara ini, dan pergi sangat jauh.’

Tak lama setelah orang-orang bersenjata menyerbu stasiun TV tersebut, Presiden Noboa mengeluarkan keputusan lain yang menetapkan 20 geng penyelundup narkoba yang beroperasi di negara tersebut sebagai kelompok teroris dan memberi wewenang kepada militer Ekuador untuk ‘menetralisir’ kelompok tersebut – dalam batas-batas hukum kemanusiaan internasional.

Studio TV diserbu di kota pelabuhan Guayaquil di Ekuador barat

Studio TV diserbu di kota pelabuhan Guayaquil di Ekuador barat

Kepala kepolisian nasional Ekuador mengumumkan beberapa waktu kemudian bahwa pihak berwenang telah menangkap semua penyusup bertopeng.

Cesar Zapata mengatakan kepada saluran TV Teleamazonas bahwa petugas telah menyita senjata dan bahan peledak.

Dia tidak menyebutkan berapa banyak orang yang ditangkap.

“Ini adalah tindakan yang harus dianggap sebagai tindakan teroris,” tambah Zapata.

Presiden Noboa menetapkan keadaan darurat nasional selama 60 hari pada hari Senin, yang memungkinkan pihak berwenang untuk menangguhkan hak asasi manusia dan memobilisasi militer di tempat-tempat seperti penjara.

Pemerintah juga memberlakukan jam malam mulai pukul 23.00 hingga 05.00.

Noboa telah berjanji pada hari Senin untuk ‘tidak bernegosiasi dengan teroris atau beristirahat sampai kita mengembalikan perdamaian ke seluruh warga Ekuador.’

Dia menambahkan bahwa pemerintahnya telah memutuskan untuk menghadapi kejahatan.

Noboa terpilih pada bulan Oktober dengan janji memerangi kejahatan dan kekerasan terkait narkoba yang merajalela di negara Amerika Selatan tersebut – yang pernah dianggap sebagai benteng perdamaian, namun kini menjadi titik perhentian penting bagi perdagangan kokain yang terikat dengan AS dan Eropa.

Dia berjanji pada hari Senin untuk membawa perlawanan terhadap kartel setelah pemimpin geng yang kuat, Adolfo Macias, yang dikenal sebagai ‘Fito,’ melarikan diri dari penjara pada hari sebelumnya.

Keadaan darurat banyak digunakan oleh pendahulu Noboa, Guillermo Lasso, sebagai cara untuk menghadapi gelombang kekerasan yang berdampak pada negara tersebut.

Ekuador dilanda kekerasan dari geng-geng brutal haus darah yang berjuang untuk mendapatkan kendali dalam perang wilayah yang berujung pada pembantaian bersenjata dan pemenggalan kepala.

Ekuador terletak di antara produsen kokain terkemuka dunia, Kolombia dan Peru, dan telah menjadi pusat kartel narkoba asing dan domestik yang disalahkan atas serangkaian pembantaian, penculikan, dan pemerasan yang mengerikan.

Fuente