Pauline Hanson telah menyeret Bunnings ke dalam perdebatan seputar Hari Australia – mengklaim bahwa staf di salah satu toko telah diberitahu untuk tidak memakai barang dagangan untuk menghindari ‘menyinggung pelanggan’.

Pemimpin One Nation itu bergabung dengan kelompok kritik terhadap Woolworths dan Big W setelah supermarket tersebut memutuskan untuk berhenti menjual merchandise bertema Hari Australia.

Raksasa ritel ini bergabung dengan Kmart, yang merilis produk Australia Day tahun lalu. Coles masih menjual ‘sejumlah kecil merchandise hiburan musim panas bertema Australia sepanjang Januari’.

Pemimpin Oposisi Peter Dutton telah meminta warga Australia untuk memboikot Woolworths sebagai konsekuensi dari keputusan tersebut – dan Senator Hanson menindaklanjutinya dengan mengeluarkan pernyataan pedas tentang supermarket dan Bunnings.

“Bisnis besar di Australia nampaknya sudah kehilangan kontak dengan kita semua,” kata Hanson. ‘[They] belum mengambil pelajaran dari referendum.

‘Hari ini saya berada di toko Bunnings, di mana seorang karyawan memberi tahu saya bahwa stafnya telah diinstruksikan untuk tidak mengenakan barang-barang yang berhubungan dengan perayaan Hari Australia karena dapat menyinggung perasaan seseorang.’

Namun Ben Camire, Direktur Operasional Toko Bunnings, mengatakan kepada Daily Mail Australia ‘toko kami bebas memperingati Hari Australia dengan cara yang tepat bagi mereka dan komunitas lokal’ – yang ‘konsisten dengan pendekatan yang telah kami ambil sebelumnya’.

Pauline Hanson ikut serta dalam kelompok yang mengkritik Woolworths atas keputusannya untuk berhenti menjual merchandise Hari Australia tahun ini

Artinya, tidak ada pernyataan resmi secara nasional dari perusahaan tersebut untuk menghindari penggunaan merchandise Australia Day, namun mungkin ada beberapa toko yang memilih untuk tidak ikut serta.

“Kami menyadari bahwa Hari Australia memiliki arti yang berbeda-beda bagi masyarakat di seluruh komunitas dan kami selalu ingin memastikan bahwa kami menghormati pandangan tersebut,” kata Camire.

‘Di masa lalu, beberapa toko kami memilih untuk menampilkan bendera Australia di samping bendera Aborigin dan Penduduk Pribumi Selat Torres, dan toko lainnya telah menjalankan aktivitas tim dan pelanggan.’

Pada tahun 2021, sebuah toko Bunnings di Townsville mendapat reaksi keras setelah selebaran dibagikan kepada staf yang meminta mereka untuk tidak mengenakan bendera Australia pada tanggal 26 Januari.

Senator One Nation ini juga menyerang Bunnings, dengan mengklaim bahwa staf di toko ritel tersebut telah diinstruksikan untuk tidak memakai merchandise Hari Australia untuk menghindari 'menyinggung pelanggan'.

Senator One Nation ini juga menyerang Bunnings, dengan mengklaim bahwa staf di toko ritel tersebut telah diinstruksikan untuk tidak memakai merchandise Hari Australia untuk menghindari ‘menyinggung pelanggan’.

Ada laporan pada saat itu setelah mendapat reaksi balik, beredar brosur baru yang tidak memiliki ketentuan itu.

Ms Hanson berpendapat bahwa bisnis seperti Woolworths dan Bunnings dengan ‘monopoli virtual’ tidak memiliki hak untuk ‘mendikte kepada warga Australia bagaimana atau kapan kita dapat merayakan berdirinya dan keberhasilan negara kita’.

‘Bisnis-bisnis ini tidak boleh menganggap hari nasional kita pada tanggal 26 Januari sebagai hari yang menyinggung.’

Dia mengatakan bahwa keputusan Woolworths telah menyinggung perasaannya, ‘bersama dengan banyak warga Australia lainnya yang lahir dan besar di sini’, dan mengungkapkan bahwa dia akan ‘mempertimbangkan kembali tempat saya berbelanja mulai sekarang’.

“Jika ada orang yang menganggap Hari Australia menyinggung, mereka dipersilakan untuk mencari tanah air lain,” katanya.

Hanson bukan satu-satunya politisi terkenal yang tidak menyukai Woolworths karena keputusan kontroversial tersebut.

Mr Dutton mengambil langkah luar biasa dengan mendesak warga Australia untuk memboikot Woolworths sampai CEO tersebut membatalkan keputusan tersebut.

‘Terserah pelanggan apakah mereka ingin masuk dan membeli produk tersebut atau tidak… Saya pikir orang-orang harus memboikot Woolworths,’ katanya.

Supermarket terbesar di Australia, yang juga memiliki Big W, mengonfirmasi pada hari Rabu bahwa barang apa pun yang terkait dengan perayaan 26 Januari tidak akan disimpan di rak.

Seorang juru bicara mengklaim permintaan barang dagangan sudah tidak ada lagi, namun Dutton mengatakan CEO Brad Banducci tampaknya mencoba ‘mengikuti jejak Alan Joyce’ dan mengesankan Perdana Menteri Anthony Albanese.

Mr Joyce mengundurkan diri sebagai CEO Qantas pada tahun 2023 di tengah beberapa kontroversi, termasuk pertanyaan tentang hubungan dekatnya dengan PM dan sangat menganjurkan suara Ya dalam referendum Suara ke Parlemen.

‘Sampai kita mendapatkan akal sehat dari perusahaan seperti Woolworths, menurut saya mereka tidak seharusnya didukung oleh masyarakat,’ kata Dutton.

“Seperti yang kita lihat pada Alan Joyce dan Qantas, sepertinya para CEO ini berusaha menyenangkan Perdana Menteri dengan keputusan bodoh ini, dan itu tidak masuk akal bagi saya.

‘Bagi Woolworths yang mulai mengambil posisi politik untuk menentang Hari Australia… bertentangan dengan semangat nasional. Saya pikir sebagian besar warga Australia hanya ingin pergi ke Woolies, membeli bahan makanan dengan harga termurah karena sebagian besar sedang berjuang untuk membayar tagihan ketika mereka tiba di kasir saat ini.’

Namun Menteri Pertanian Murray Watt membalas pada Kamis sore, menuduh Dutton berusaha menyalakan kembali perang budaya sementara pemerintah ingin ‘melanjutkan’ upaya mengurangi tagihan bahan pangan.

‘[We are] fokus pada hal-hal yang benar-benar penting bagi warga Australia,’ kata Watt. ‘Berbicara tentang jenis produk yang dijual supermarket – menurut saya itu bukan prioritas masyarakat Australia saat ini.’

‘Ini benar-benar menunjukkan prioritas Peter Dutton.’

Retailer tersebut mengatakan bahwa 'diskusi yang lebih luas tentang arti tanggal 26 Januari bagi berbagai komunitas' berperan dalam keputusan tersebut.

Retailer tersebut mengatakan bahwa ‘diskusi yang lebih luas tentang arti 26 Januari bagi berbagai komunitas’ berperan dalam keputusan tersebut.

Fuente