Steve Price mengecam perusahaan Australia karena mengabaikan hari libur nasional, dengan menyatakan ‘Saya bangga menjadi orang Australia’.

Pembawa acara Proyek pada hari Kamis meledak atas pengumuman bahwa Woolworths, Big W dan Aldi akan bergabung dengan Kmart untuk tidak lagi menjual merchandise Hari Australia.

Komentarnya muncul setelah Pemimpin Oposisi Peter Dutton menyerukan boikot terhadap Woolworths atas keputusan tersebut.

‘Kita mulai lagi, semakin banyak ceramah yang disampaikan oleh perusahaan-perusahaan Australia,’ kata Price yang marah tentang larangan yang ‘bodoh’ tersebut.

“Maksud saya, Anda pikir mereka akan mengambil pelajaran dari kampanye Suara (Indigenous) dimana 60 persen warga Australia mengatakan tidak terhadap hal tersebut.

Steve Price mengecam perusahaan Australia karena mengabaikan hari libur nasional, dengan menyatakan ‘Saya bangga menjadi orang Australia’

Merayakan Hari Australia telah menjadi isu yang memecah belah dalam beberapa tahun terakhir, khususnya di kalangan generasi muda.  Foto: Seorang wanita merayakan Hari Australia

Merayakan Hari Australia telah menjadi isu yang memecah belah dalam beberapa tahun terakhir, khususnya di kalangan generasi muda. Foto: Seorang wanita merayakan Hari Australia

‘Dan semua perusahaan besar ini mengeluarkan uang dan menjalankan iklan. Sekarang Wollies keluar dan berkata jika saya ingin pergi ke Big W dan membeli topi ember berbentuk bendera Australia, saya tidak bisa.

‘Yah, itu bodoh sekali.’

Merayakan Hari Australia telah menjadi isu yang memecah belah dalam beberapa tahun terakhir, khususnya di kalangan generasi muda.

Semakin banyak warga Pribumi dan non-Pribumi Australia yang menganggap tanggal 26 Januari – hari pendaratan armada pertama kapal Inggris – sebagai Hari Invasi.

Co-host Georgie Tunny mengatakan mungkin sikap baru supermarket ini merupakan ‘refleksi dari perubahan sikap’.

‘Yah, jelas sekali tidak. Tidak. Hari Australia adalah Hari Australia pada tanggal 26 Januari,’ jawab Price.

Tunny bertanya apakah hari libur nasional harus dipindahkan ke tanggal lain, yang membuat Price semakin marah.

‘Sampai pemerintah mengatakan tidak, itu benar. Dan ada jutaan warga Australia yang merenungkan hari itu dan menikmatinya. Warga Australia baru, yang sudah mendapatkan kewarganegaraannya,’ kata Price.

‘Ada 80 dewan kota bodoh di Victoria yang menolak menjadikan warga Victoria yang merupakan migran baru ke negara ini menjadi warga Australia pada hari itu.’

Tunny berusaha menenangkan situasi tegang dengan menunjukkan bahwa ‘ini adalah hari yang memecah belah. Kami akhirnya selalu melakukan percakapan ini.’

Namun Price tidak mau melunakkan keadaan, dengan mengatakan, ‘Ini membuatnya semakin terpecah belah, karena tindakan bodoh yang dilakukan Woolworths.’

Rekan presenter mereka, Hamish Macdonald, kemudian bertanya kepada Price apa pendapatnya mengenai seruan Dutton untuk memboikot Woolworths, yang menurutnya merupakan salah satu perusahaan terbesar di Australia.

Rekan presenter Price, Hamish Macdonald (kiri) dan Georgie Tunny (kanan) mencoba menenangkannya, tapi dia malah semakin marah.

Rekan presenter Price, Hamish Macdonald (kiri) dan Georgie Tunny (kanan) mencoba menenangkannya, tapi dia malah semakin marah.

‘Itu hanya Dutton yang bermain politik. Tidak ada yang akan memboikot Woolies karena hal ini,’ jawab Price.

Dia menunjukkan bahwa tidak satu pun dari perusahaan yang melarang merchandise Australia Day adalah perusahaan milik Australia.

“Woolworths adalah perusahaan Afrika Selatan, dan Aldi milik Jerman,” katanya. ‘Mereka harus segera pergi dan membiarkan kita melanjutkan Hari Australia.

‘Saya bangga menjadi orang Australia, terima kasih.’

Fuente