Ini adalah momen yang mengerikan ketika sekelompok preman berkerudung melancarkan serangan yang heboh dan kejam terhadap seorang pria dan wanita di depan seorang anak kecil yang ketakutan pada hari lain di Lawless London.

CCTV yang mengejutkan menunjukkan para yob duduk di bangku di Halfway Street di Sidcup sebelum dengan santai mendekati seorang pria, wanita dan anak-anak yang menuju ke mobil mereka sekitar jam 5 sore tadi malam.

Geng tersebut kemudian menerkam kelompok tersebut, secara tiba-tiba, memberikan beberapa pukulan pada pria tersebut dan menyeretnya ke seberang jalan sebelum melanjutkan serangan brutal mereka. Video menunjukkan wanita tersebut dipukul wajahnya dan berusaha menyelamatkan pria tersebut dari serangan tersebut, sementara seorang anak kecil menyaksikan tanpa daya. Dalam rekaman terpisah, wanita itu mengumpat dan berteriak kepada para penyerang.

Polisi Metropolitan telah meluncurkan penyelidikan atas serangan menakutkan yang kembali terjadi kekerasan di jalanan London.

Apakah ANDA melihat apa yang terjadi? Surel jack.wright@mailonline.co.uk

Rekaman mengerikan itu menunjukkan dua preman duduk di bangku taman menunggu kelompok yang terdiri dari tiga orang itu mendekat

Ketika gadis remaja, anak kecil dan laki-laki itu mendekat, tiba-tiba preman itu berdiri dan mendekati mereka

Ketika gadis remaja, anak kecil dan laki-laki itu mendekat, tiba-tiba preman itu berdiri dan mendekati mereka

Kemudian, preman lainnya bergabung dan pria yang diserang itu didorong ke jendela toko

Kemudian, preman lainnya bergabung dan pria yang diserang itu didorong ke jendela toko

Salah satu preman berkerudung berjalan ke arah pria tersebut dan tampak meninju wajahnya saat remaja dan anak tersebut berjalan ke mobil mereka.

Kemudian, preman lainnya bergabung dan pria yang diserang itu didorong ke jendela toko.

Penyerang ketiga kemudian bergabung dan ketiga preman tersebut menghujani korban hingga ia terjatuh ke lantai.

Gadis remaja itu berlari dan mencoba namun gagal menarik penyerang dari pria tersebut saat tas ditarik dari punggung korban. Sementara itu, anak itu berdiri sendirian sambil menangis saat jalanan menjadi kacau balau.

Pria itu berhasil bangkit kembali ketika para preman terus memukul dan menendangnya saat dia bergerak menjauh dari kamera.

Wanita tersebut mencoba lagi untuk menarik penyerang dari pria tersebut sementara anak tersebut hampir saja melakukan kekerasan sebelum jatuh berlutut.

Seorang warga yang tidak bersalah berlari dan menarik anak itu pergi sementara serangan brutal terus berlanjut.

Seorang juru bicara Kepolisian Metropolitan mengatakan: ‘Polisi dipanggil sekitar pukul 17:05 pada hari Rabu, 10 Januari untuk melaporkan adanya perkelahian di Halfway Street di Sidcup.

‘Petugas hadir dan diberitahu bahwa seorang gadis remaja telah dipukul di wajahnya.

‘Belum ada penangkapan dan penyelidikan terus dilakukan.’

Penyerang ketiga kemudian bergabung dan ketiga preman tersebut menghujani korban hingga ia terjatuh ke lantai

Penyerang ketiga kemudian bergabung dan ketiga preman tersebut menghujani korban hingga ia terjatuh ke lantai

Seorang warga yang tidak bersalah berlari dan menarik anak itu pergi sementara serangan brutal terus berlanjut

Seorang warga yang tidak bersalah berlari dan menarik anak itu pergi sementara serangan brutal terus berlanjut

Itu terjadi setelah tiga perampok yang memegang palu godam dengan berani masuk ke toko perhiasan keluarga di siang hari saat toko tersebut buka dan mencuri jam tangan Rolex secara kolektif senilai £22.000.

Para penyerang, tiga orang bertopeng dan bersarung tangan yang kemungkinan berusia antara 17 dan 20 tahun, memegang palu godam di Antony James Jewellers sebelum melarikan diri. Mereka masih belum tertangkap.

Perampokan hanya berlangsung 20-25 detik, dimana pencuri memukul kaca kurang lebih sebanyak 20 kali.

Bagian depan toko Antony James Jewellers memiliki bekas serangan palu godam yang merusak, menyebabkan fasad toko hancur total.

Tiga perampok yang memegang palu godam dengan berani masuk ke toko perhiasan keluarga di siang hari saat toko tersebut buka dan mencuri jam tangan Rolex secara kolektif senilai £22.000

Tiga perampok yang memegang palu godam dengan berani masuk ke toko perhiasan keluarga di siang hari saat toko tersebut buka dan mencuri jam tangan Rolex secara kolektif senilai £22.000

Antony James Jewellers, sebuah bisnis milik keluarga yang sudah lama berdiri dengan sejarah lebih dari 50 tahun di Kingston, menjadi korban perampokan pada pukul 17:10 hari ini

Antony James Jewellers, sebuah bisnis milik keluarga yang sudah lama berdiri dengan sejarah lebih dari 50 tahun di Kingston, menjadi korban perampokan pada pukul 17:10 hari ini

Perampokan hanya berlangsung 20-25 detik, dimana pencuri memukul kaca kurang lebih sebanyak 20 kali

Perampokan hanya berlangsung 20-25 detik, dimana pencuri memukul kaca kurang lebih sebanyak 20 kali

Selama perampokan, karyawan menurunkan penutup listrik di dalam toko sementara para penjahat menggedor kaca tanpa henti.

Pencuri berhasil merampas tiga jam tangan Rolex senilai £22.000.

Langkah-langkah keamanan mencegah mereka mengakses jam tangan tambahan, sehingga menyelamatkan lima hingga enam jam tangan dari pencurian.

Seorang pria buta berada di dalam toko saat perampokan terjadi.

‘Dia menangis dan gemetar, dia tidak tahu apa yang terjadi. Dindingnya bergetar karena pecahan kaca,’ kata toko itu kepada Mail.

Karyawan mengantarnya pulang dengan taksi, setelah dia memberi tahu mereka bahwa dia tidak akan bisa tidur di malam hari, dia sangat ketakutan.

Antony James Jewellers, sebuah bisnis yang berakar kuat di komunitas Kingston, mendapat banyak dukungan dari bisnis tetangga dan komunitas lokal.

Juru bicara Jewellers mengatakan perampokan itu sedikit mengejutkan. Kami tidak menyangka hal ini akan terjadi, terutama ketika ada orang yang berjalan-jalan.’

Mereka menambahkan: ‘Perusahaan perhiasan lain telah mengirimkan banyak dukungan kepada kami dari berbagai bidang ketika mereka mendengar apa yang terjadi. Kami telah berada di area ini selama lebih dari 50 tahun dan mengenal bisnis di sekitarnya dengan sangat baik’.

Para penyerang, tiga orang bertopeng dan bersarung tangan yang kemungkinan berusia antara 17 dan 20 tahun, memegang palu godam sebelum melarikan diri.  Mereka masih belum tertangkap

Para penyerang, tiga orang bertopeng dan bersarung tangan yang kemungkinan berusia antara 17 dan 20 tahun, memegang palu godam sebelum melarikan diri. Mereka masih belum tertangkap

Antony James Jewellers saat ini sedang dalam tahap awal proses klaim asuransi, dengan tujuan untuk memulihkan kerugian finansial yang timbul selama perampokan.

Antony James Jewellers saat ini sedang dalam tahap awal proses klaim asuransi, dengan tujuan untuk memulihkan kerugian finansial yang timbul selama perampokan.

Tim Flying Squad dan forensik kini berupaya mengungkap identitas pelaku.

Antony James Jewellers saat ini sedang dalam tahap awal proses klaim asuransi, dengan tujuan untuk memulihkan kerugian finansial yang timbul selama perampokan.

Bisnis keluarga bertekad untuk membuka kembali pintunya mulai besok.

Seorang juru bicara Polisi Met mengatakan: ‘Polisi dipanggil ke tempat bisnis di Fife Road, Kingston sekitar pukul 17:20 pada hari Senin, 8 Januari menyusul laporan adanya perampokan. Dilaporkan bahwa tiga pria yang mengenakan balaclava dan bersenjatakan palu memaksa masuk ke lokasi sebelum mencuri sejumlah jam tangan. Petugas hadir. Tidak ada korban jiwa akibat perampokan tersebut. Pada tahap awal ini, belum ada penangkapan yang dilakukan dan penyelidikan masih berlangsung.’

Itu terjadi setelah video menunjukkan dua pencuri dengan berani menerobos masuk ke sebuah kafe di London dan mengosongkan kasir.

Rekaman diambil oleh kamera di lokasi Singh’s Corner di Southall Green saat keduanya masuk ke restoran tanpa gangguan. Pasangan ini merangkak ke dalam tempat tersebut dan mengosongkan uang tunai sebesar £100 sebelum melarikan diri, meninggalkan pemilik restoran vegan tersebut dalam keadaan hancur.

Penggerebekan semalam menyebabkan kerusakan parah pada bagian depan toko, yang ditemukan pemilik saat tiba di toko kemarin dan menemukan pecahan kaca di mana-mana.

Pemilik Singh’s Corner membagikan klip kekacauan yang disebabkan oleh kedua pencuri tersebut saat kamera menunjukkan tingkat kerusakan pada daun jendela dan kaca jendela.

Rekaman itu diambil oleh kamera di lokasi Singh's Corner di Southall Green, pada dini hari kemarin pagi ketika keduanya masuk ke restoran tanpa gangguan.

Rekaman itu diambil oleh kamera di lokasi Singh’s Corner di Southall Green, pada dini hari kemarin pagi ketika keduanya masuk ke restoran tanpa gangguan.

Penggerebekan semalam menyebabkan kerusakan parah pada bagian depan toko, yang ditemukan pemilik saat tiba di toko kemarin dan menemukan pecahan kaca dimana-mana.

Penggerebekan semalam menyebabkan kerusakan parah pada bagian depan toko, yang ditemukan pemilik saat tiba di toko kemarin dan menemukan pecahan kaca dimana-mana.

Mereka menulis di Instagram: ‘Sayangnya, Singh’s Corner mengalami pembobolan tadi malam.

‘Para bajingan itu berusaha keras, membengkokkan penutup toko dan memecahkan pintu kaca depan untuk mencuri mesin kasir. Sungguh membingungkan mengapa seseorang melakukan upaya seperti itu untuk bisnis makanan.’

Klip yang mengganggu itu dimulai ketika salah satu pencuri, yang mengenakan topeng dan pakaian gelap, membenturkan benda berat ke dasar kaca sebelum mengambilnya dan meluncurkannya untuk kedua kalinya.

Dia kemudian mulai meninju bagian bawah kaca dan merangkak ke ruang kecil sebelum muncul di kamera internal kafe.

Sementara komplotannya menunggu di luar, pria itu bergegas ke belakang konter mencari kasir dan berjalan melewatinya sebelum melihat nampan kasir dan mengambilnya.

Dia bergegas kembali ke pintu keluar dan memberikan nampan itu kepada rekannya yang melakukan kejahatan sebelum merangkak dengan hati-hati melalui kaca dan keluar dari restoran.

Pasangan itu kemudian dengan cepat berbelok ke pinggir jalan hanya beberapa meter dari pintu masuk kafe dan menghilang dari pandangan.

Pengguna media sosial terkejut dengan kejahatan yang kurang ajar ini dan postingan tersebut mendapatkan puluhan suka dan komentar dari pengguna yang terkejut.

Seorang pengguna berkata: ‘Semua itu dengan harga £100 di kasir.’

Yang lain menambahkan: ‘Siapa yang meninggalkan uang tunai di kasir semalaman?’

Yang ketiga berkomentar: ‘Sebuah bisnis keluarga kecil diserang, tapi apakah karena sejumlah kecil uang atau perselisihan keluarga, pelanggan atau pesaing menjadi buruk?

‘Bagaimanapun, saya merasa masyarakat setempat akan mengetahui siapa yang melakukan ini dan mencari keadilan bagi mereka sendiri.’

Fuente