Serikat pekerja penerbangan, termasuk Persatuan Pegawai Transportasi Udara Nasional dan Asosiasi Staf Senior Layanan Transportasi Udara Nigeria telah meminta Presiden Bola Tinubu untuk memikirkan kembali pengiriman Pendapatan Internal sebesar 40 persen yang dikenakan pada lembaga penerbangan.

Dalam pernyataan bersama, serikat pekerja menyatakan keprihatinan mendalam atas kesulitan keuangan yang disebabkan oleh pengiriman uang tersebut.

Permohonan tersebut muncul setelah keputusan Pemerintah Federal pada bulan Oktober 2022 untuk meningkatkan kontribusi wajib ke rekening federasi oleh lembaga-lembaga penghasil pendapatan dari 25 persen menjadi 40 persen.

Pukulan melaporkan bahwa para pemangku kepentingan di sektor ini telah mendesak Pemerintah Federal untuk mempertimbangkan kembali kebijakan tersebut, dengan menyoroti potensi dampak negatifnya terhadap industri ini.

Menurut serikat pekerja, NCAA beroperasi sebagai lembaga pemulihan biaya, bukan lembaga yang menghasilkan pendapatan.

Dengan memperhatikan keringanan yang diberikan kepada lembaga pemerintah lainnya yang menghadapi pemotongan serupa, para pemangku kepentingan menekankan bahwa NCAA juga harus dikecualikan.

Presiden pada bulan November membebaskan universitas-universitas federal dari pengurangan 40 persen IGR.

Ketua NUATE Drisu Musa mencatat adanya kesalahpahaman mengenai fungsi badan pengawas sehingga membuat Majelis Nasional mengundangnya untuk mempertahankan anggarannya.

Dia menjelaskan, ”NCAA bukanlah lembaga yang menghasilkan pendapatan dan yang kami lakukan adalah pemulihan biaya. Biaya penerbangan di seluruh dunia bukanlah pendapatan. Tugas NCAA adalah menjalankan urusan CAA demi kepentingan keselamatan operasi penerbangan.

“Mereka harus mengeluarkan kami dari pemotongan 40 persen. Pemotongan sebesar 40 persen ini telah mempengaruhi fungsi pengawasan dan kesejahteraan staf kami. Seperti yang telah mereka lakukan di beberapa tempat tertentu, NCAA juga harus diberikan keringanan tersebut.”

Musa menambahkan bahwa Rekening Perbendaharaan Tunggal pemerintah menyebabkan banyak kerusakan pada sistem dan NCAA harus dihapus.

‘Jika seorang operator ingin menggunakan fasilitas simulator di luar negeri, mereka mendekati NCAA dan kemudian mengenakan biaya agar inspektur kami bisa pergi. Sayangnya, begitu mereka membayar uang tersebut, TSA, 40 persen fasilitasi perjalanan tersebut dihapuskan karena mereka menganggapnya sebagai pendapatan.

“Kami mengimbau Pemerintah Federal di bawah Presiden Tinubu untuk menghapus NCAA demi kepentingan keselamatan dan keamanan operasi penerbangan dari TSA,” ujarnya.

Fuente