Dekan Fakultas Hukum Universitas Calabar yang ditangguhkan, Cyril Ndifon, pada hari Rabu diberikan jaminan sebesar N250m, oleh Pengadilan Tinggi Federal di Abuja.

Hakim James Omotosho memberinya jaminan atas pengakuan diri dan menyerahkannya kepada pengacaranya, Okon Efut, (SAN), agar dia bisa menjalani operasi mata.

Hakim melepaskan Ndifon kepada Efut yang mengatakan kepada pengadilan bahwa dia siap mengambil tanggung jawab untuk menghadirkannya di pengadilan untuk diadili.

Terdakwa diadili oleh Komisi Praktik Korupsi Independen dan Pelanggaran Terkait Lainnya atas empat tuduhan pelecehan seksual.

Dia dikembalikan oleh pengadilan pada hari Senin setelah dia menerima permohonannya dan kasusnya ditunda hingga hari Rabu untuk sidang permohonan jaminan.

Ndifon, seorang pejabat publik yang bertanggung jawab untuk memberikan sertifikasi siswa yang layak dalam pembelajaran dan karakter sebagai prasyarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Hukum dan masuk ke Sekolah Hukum Nigeria, menghadapi empat dakwaan yang diajukan terhadapnya oleh ICPC.

ICPC menuduh bahwa pada tanggal 30 Oktober 2023, Ndifon menggunakan kantornya untuk meminta foto dan video telanjang dari mahasiswi.

Disebutkan pula bahwa terdakwa diduga melakukan korupsi dengan mengganti pengawas proyek siswa agar mendapat nilai bagus, dan meminta foto calon siswa sebagai insentif untuk diterima.

Kuasa hukum ICPC, Ebenezer Shogunle, telah mengajukan tuntutan bertanda: FHC/ABJ/CR/511/23 pada tanggal 30 Oktober 2023 terhadap Ndifon.

Pada sidang lanjutan permohonan jaminan pada hari Rabu, Hakim Omotosho menerima dia dengan jaminan sebesar N250 juta, dengan satu jaminan dalam jumlah yang sama.

Ia memerintahkan agar penjamin harus menunjukkan bukti sarana dan harus menyerahkan paspornya ke panitera pengadilan.

Namun hakim yang menyebut permohonan jaminan belum matang untuk disidangkan, juga memerintahkan kesempurnaan jaminan tersebut berlaku mulai 10 Januari hingga 25 Januari 2024.

Baik Ndifon maupun kuasa hukumnya juga diperintahkan untuk menyerahkan dokumen perjalanannya ke pengadilan. Hakim juga mengarahkan ICPC untuk memastikan mereka membawa saksinya ke pengadilan.

Akibatnya, Hakim Omotosho menunda kasus ini hingga tanggal 26 Januari, untuk memulai persidangan.

Terdakwa diduga antara bulan Juni dan September 2023 menggunakan jabatan dan jabatannya untuk memuaskan diri dengan meminta foto dan video bugil mahasiswi diploma dua universitas tersebut melalui chat Whatsapp di nomor teleponnya: 08037066222.

Ia juga disebut-sebut melakukan korupsi meminta foto dan video bugil dari seorang mahasiswi Fakultas Hukum tingkat 400 dengan rencana mengganti supervisor proyeknya menjadi dirinya sendiri untuk menjamin nilai yang menguntungkan baginya.

Ndifon diduga secara korup meminta untuk melihat foto calon mahasiswi berusia 16 tahun pasca-UTME, sebagai bujukan agar mempertimbangkannya untuk diterima di Fakultas Hukum.

ICPC menuduhnya menyebabkan seorang siswi mengirimkan foto-foto dirinya yang bersifat pornografi, tidak senonoh, dan tidak senonoh kepadanya melalui obrolan WhatsApp di nomor teleponnya: 08037066222 antara bulan Mei dan September 2023.

Menurut ICPC, pelanggaran yang dilakukan melanggar Pasal 19, Undang-Undang tahun 2000, 8(1)(a) (il), 18(d) dan 24 Undang-Undang Kejahatan Dunia Maya (Larangan & Pencegahan), tahun 2015.

Fuente