Pada tanggal 29 Januari, Amazon mulai memasukkan iklan ke dalam pengalaman menonton pelanggan Prime Video. Perusahaan tersebut mengumumkan perubahan tersebut tahun lalu, dengan mengatakan kepada pelanggan bahwa mereka akan mulai menayangkan “iklan terbatas” pada film dan acara layanannya sehingga mereka dapat berinvestasi “dalam konten yang menarik dan terus meningkatkan investasi tersebut dalam jangka waktu yang lama.” Mereka yang tidak ingin melihat iklan harus membayar biaya tambahan sebesar $3 per bulan. Namun tidak disebutkan bahwa mereka juga menghapus akses pelanggan ke fitur Dolby jika mereka memilih untuk tetap menggunakan tingkat yang didukung iklan. Perubahan ini pertama kali diketahui oleh publikasi teknologi Jerman film 4k dan dikonfirmasi oleh Forbes.

Forbes mengujinya dengan streaming satu episode Jack Ryan, yang dikodekan dengan video rentang dinamis tinggi Dolby Vision dan suara Dolby Atmos di TV yang mendukung teknologi tersebut. Publikasi tersebut menemukan bahwa kotak yang dihamparkan di atas video yang mengonfirmasi bahwa Dolby Vision dan Atmos diaktifkan telah hilang saat mereka menggunakan akun yang didukung iklan. Kotak-kotak itu muncul seperti biasa ketika dimainkan dengan akun bebas iklan.

Itu berarti pelanggan harus membayar tambahan $3 per bulan di luar biaya berlangganan jika mereka ingin terus memutar video dengan Dolby Vision dan Atmos yang diaktifkan dan jika mereka tidak ingin acara dan film mereka terganggu oleh iklan. Untuk mencatat, Forbes juga menemukan bahwa akun bebas iklan masih memiliki akses ke HDR10+, yang merupakan teknologi yang sebanding dengan Dolby Vision.

Pelanggan tidak puas dengan perubahan tersebut, seperti yang diharapkan, cukup untuk mengajukan gugatan class action diajukan terhadap perusahaan di pengadilan federal California. Keluhan tersebut menuduh Amazon melanggar undang-undang perlindungan konsumen dan menyebut perubahan istilahnya “menipu” dan “tidak adil.” Argumennya adalah mereka yang telah membayar langganan Prime selama setahun berharap dapat menikmati pengalaman menonton tanpa gangguan seperti yang dijanjikan Amazon. Namun karena mereka juga terkena dampak perkembangan terkini, Amazon “menghilangkan ekspektasi wajar yang menjadi hak mereka.” Gugatan kelompok ini menuntut ganti rugi setidaknya $5 juta dan meminta pengadilan untuk memberikan perintah “melarang [Amazon’s] perilaku yang menipu.”

Fuente