Demonstrasi tersebut diumumkan pada saat penyelidikan polisi mendekati mantan presiden tersebut; Dalam sebuah video, dia meminta para pengunjuk rasa untuk tidak membawa tanda-tanda yang menentang siapa pun dan mengklaim bahwa dia akan menggunakan tindakan tersebut untuk membela diri

Dalam video yang disebarkan di media sosial melalui profil sekutu dekatnya, mantan presiden Jair Bolsonaro menyerukan acara tanggal 25 berikutnya di Avenida Paulista, dengan argumen bahwa dia ingin menggunakan kesempatan itu untuk membela diri, di tengah penyelidikan oleh Polisi Federal. Penasihat sekaligus pengacara mantan presiden, Fabio Wajngarten, membenarkan acara tersebut akan dilangsungkan.

Bolsonaro menjadi salah satu sasaran operasi Tempus Veritatis pekan lalu dan harus menyerahkan paspornya kepada pihak berwenang. PF sedang menyelidiki partisipasi mantan presiden dalam upaya melakukan kudeta, mencegah pemilu 2022 atau pelantikan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva (PT). Terungkapnya pertemuan di mana mantan presiden berbicara tentang “reaksi” sebelum pemilu dan percakapan di antara para sekutu tentang kemungkinan perpecahan telah membawa penyelidikan terhadap mantan kepala Eksekutif tersebut semakin dekat. PF juga sedang menyelidiki kasus-kasus lain yang melibatkan mantan presiden dan rombongannya, seperti dugaan penjualan perhiasan milik Union, yang diungkapkan oleh Stadionpembentukan Abin paralel di pemerintahan, pemalsuan data kartu vaksinasi, dan beroperasinya milisi digital.

Dalam video tersebut, Bolsonaro berpendapat bahwa tindakan tersebut akan dilakukan secara “damai” dan meminta para pendukungnya untuk menghindari membawa spanduk “melawan siapa pun”. Dalam acara-acara sebelumnya yang diserukan oleh mantan presiden tersebut, sudah menjadi hal biasa jika muncul spanduk yang menyerukan intervensi federal dan menyerang menteri-menteri pemerintah. Pengadilan Tertinggi Federal (STF).

“Halo teman-teman dari seluruh Brazil. khususnya di São Paulo. Pada hari Minggu terakhir tanggal 25 Februari, jam 3 sore, saya akan berada di Paulista, melakukan aksi damai untuk membela supremasi hukum demokratis kita. Saya meminta semua dari Anda untuk tampil mengenakan warna hijau dan kuning dan, lebih dari itu: jangan tampil dengan spanduk atau poster apa pun yang menentang siapa pun”, kata Bolsonaro dalam publikasi tersebut.

Mantan presiden tersebut menyatakan bahwa, pada acara tersebut, dia ingin membela diri “terhadap semua tuduhan yang dilontarkan” terhadapnya. “Lebih dari pidato, foto Anda semua, karena Anda adalah orang paling penting di acara ini. Untuk menunjukkan kepada Brasil dan dunia persatuan kami, keprihatinan kami, apa yang kami inginkan”, tambahnya.



Fuente