PEMERINTAH di Nigeria suka bersikap sok. Dalam salah satu kasus seperti itu, Pemerintah Federal telah mengerahkan pasukan militer untuk meningkatkan sistem keamanan di Negara Bagian Ekiti menyusul penculikan lima siswa dan empat anggota staf Sekolah Kelompok Iman Apostolik, Emure-Ekiti, dan pembunuhan dua raja pada bulan Januari. Penyebaran ini hanyalah tindakan sementara; solusi permanen dan logis adalah pembentukan polisi negara bagian di Nigeria. Presiden Bola Tinubu harus memimpin dari depan untuk mewujudkan kepolisian negara bagian, yang akan ada berdampingan dengan polisi federal.

Meskipun diiklankan dengan baik, pengerahan tersebut bukanlah solusi terhadap tantangan keamanan yang dihadapi negara tersebut dan negara lainnya. Penculikan para siswa dan staf terjadi ketika orang-orang bersenjata menghadang bus sekolah yang membawa pulang 25 siswa setelah jam sekolah di Emure. Dua raja terbunuh di negara bagian yang sama pada hari yang sama meskipun salah satunya berhasil lolos.

Menanggapi gelombang penculikan, badan keamanan mengerahkan personel dan peralatan di seluruh negeri, namun meskipun mereka berhasil menghilangkan dan menangkap banyak tersangka, epidemi penculikan masih belum mereda. Para penjahat mengeksploitasi kesenjangan dalam arsitektur keamanan karena kepemimpinan politik gagal menerapkan solusi yang tepat atau menerapkan strategi pragmatis yang dapat membendung gelombang tersebut.

Pengerahan sumber daya militer terbaru ini mengikuti pola spontan yang gagal mengatasi masalah keamanan yang menyeret Nigeria ke jurang kehancuran. Sejak tahun 1999, pasukan militer telah dikerahkan dalam operasi keamanan gabungan dengan polisi. Saat ini, militer ada di 36 negara bagian dan FCT tetapi belum ada penangguhan hukuman bagi warga negara.

Yang terpenting, peran utama militer adalah memerangi perang dan terorisme serta mempertahankan integritas wilayah Nigeria, bukan operasi keamanan dalam negeri. Praktik global terbaik adalah menyerahkan hal ini kepada polisi.

Namun struktur kepolisian Nigeria saat ini sangat kejam. Di negara federal, ia bersifat tunggal, lemah, dan kekurangan tenaga. Di negara berpenduduk 220 juta jiwa, pasukan ini hanya terdiri dari 371.000 petugas, yang sebagian besar ditugaskan untuk tugas pengawal VIP.

Selain itu, ketergantungan pada satu pasukan polisi federal telah membatasi sumber daya dan membatasi kapasitas untuk mengatasi permasalahan keamanan secara memadai di seluruh Nigeria. Sayangnya, mereka gagal melindungi warga negara, 5.135 di antaranya tewas dalam kekerasan dalam tujuh bulan pertama pemerintahan Tinubu, menurut Pusat Jurnalisme Investigasi Internasional. Di bawah pendahulunya, Muhammadu Buhari (2015-2023), Nigeria mencatat 63.111 kematian akibat kekerasan, kata SBM Intelligence. Dengan demikian, argumen mengenai lokalisasi kepolisian mendapatkan dorongan yang sangat penting.

Keamanan bersifat lokal dan polisi negara bagian akan lebih memahami dinamika, budaya, dan tantangan lokal, sehingga berpotensi menghasilkan penegakan hukum yang lebih efektif di tingkat masyarakat. Dengan adanya pasukan polisi yang beroperasi di tingkat negara bagian, waktu tanggap terhadap insiden dapat meningkat karena sumber daya dialokasikan secara lebih lokal dan efisien.

Kritikus berpendapat bahwa kepolisian negara bagian rentan terhadap pengaruh politik dan penyalahgunaan wewenang oleh otoritas lokal, sehingga menyebabkan pelanggaran hak asasi manusia dan penegakan hukum yang bias. Namun pelanggaran semacam itu dapat dengan mudah ditangani oleh dewan kepolisian negara bagian yang mengawasi operasi komando di bawahnya.

India mengatasi hal ini dengan memberikan peran kepada pusat dalam penunjukan kepala polisi regional. Untuk mencegah penyalahgunaan, pimpinan kepolisian negara bagian harus melalui proses yang terbuka dan ketat yang akan diperiksa oleh semua pemangku kepentingan. Pekerjaan dan masa kerja akan ditentukan oleh kinerja, bukan senioritas saja.

Sementara itu, Irjen Polisi Kayode Egbetokun harus menarik semua petugas yang terikat secara ilegal pada VIP dan memindahkan mereka ke tugas patroli. Tinubu harus meningkatkan efisiensi polisi dengan membekali mereka dengan peralatan teknologi modern.

Fuente