• Permainan ini biasanya menarik lebih dari 100 juta
  • Biden menolak wawancara tersebut untuk tahun kedua berturut-turut
  • Carville menyebutnya sebagai peluang yang terlewatkan

Keputusan Presiden Joe Biden untuk melewatkan wawancara Super Bowl di CBS bukan hanya sebuah peluang yang terlewatkan – ini adalah tanda bahwa stafnya tidak ‘percaya’ padanya untuk tampil, kata agen kampanye Partai Demokrat James Carville.

Dengan perkiraan jumlah penonton lebih dari 100 juta orang, kesempatan untuk mengobrol tentang olahraga dan politik secara gratis selama pemilu tampaknya merupakan tawaran yang menarik.

Pertandingan hari Minggu itu menimbulkan sensasi lintas demografis, dengan pemirsa menonton untuk melihat apakah Kansas City Chiefs akan mengulanginya, di tengah minat terhadap romansa di luar lapangan antara Taylor Swift dan Travis Kelce.

‘Ketika Anda tidak menerima wawancara Super Bowl, Anda – saya tidak tahu – rata-rata jajak pendapat, Anda tertinggal tiga poin dalam dua arah. Ini adalah pemirsa televisi terbesar, bahkan tidak mendekati. Dan Anda mendapat kesempatan untuk melakukan wawancara selama 20, 25 menit pada hari itu dan Anda tidak melakukannya – itu semacam tanda bahwa staf atau Anda sendiri tidak terlalu percaya pada Anda.’

Ahli strategi Demokrat James Carville menyalahkan Presiden Joe Biden karena menolak kesempatan wawancara tradisional Super Bowl di hadapan jutaan penonton

‘Tidak ada cara lain untuk membaca ini. Dan dia tidak akan melakukan perdebatan. Dia adalah tua,’ lanjut Carville.

Carville, 79, yang membantu mengarahkan kesuksesan kampanye Bill Clinton pada tahun 1992 dengan fokus yang tiada henti pada perekonomian, mencatat bahwa ‘Saya hampir setua dia,’ namun memiliki beberapa pengamatan yang blak-blakan tentang usia.

‘Dia tidak akan pernah menjadi lebih baik. Anda tahu, hari ini adalah hari termuda yang pernah Anda alami seumur hidup Anda.’

Carville mengatakan seluruh infrastruktur Partai Demokrat perlu diberi tahu, ‘oke, inilah yang akan dilakukan presiden. Inilah yang tidak akan dia lakukan. Dan untuk mencoba mengatasi apa pun itu.’

Menolak wawancara Super Bowl adalah 'tanda staf Anda tidak terlalu percaya pada Anda,' kata agen politik James Carville

Menolak wawancara Super Bowl adalah ‘tanda staf Anda tidak terlalu percaya pada Anda,’ kata agen politik James Carville

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre sekali lagi ditanya tentang keputusan Biden untuk melewatkan wawancara Super Bowl

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre sekali lagi ditanya tentang keputusan Biden untuk melewatkan wawancara Super Bowl

Namun dia mengatakan menolak wawancara Super Bowl adalah hal yang ‘tegas’.

Kemudian ia mengoyak adat istiadat di Washington yang telah menyebabkan serangkaian anggota Partai Republik ditunjuk sebagai penasihat khusus – menyusul laporan mengejutkan dari penasihat khusus Robert Hur yang mengingatkan Biden pada ingatannya bahkan ketika ia mengumumkan bahwa ia tidak akan dituntut atas dokumen-dokumen rahasia.

Dia juga menunjuk pada kumpulan dokumen Afghanistan yang ditemukan dalam kepemilikannya yang menjadi inti penyelidikan. ‘Saya pikir dia terobsesi untuk mengatakan bahwa dia benar’ dalam menolak upaya untuk mengerahkan lebih banyak pasukan AS ke dalam konflik tersebut.

Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre menepis pertanyaan tentang keputusan untuk menolak keputusan Super Bowl pada hari Selasa, menjelang pertandingan yang berakhir dengan perpanjangan waktu yang dramatis.

‘Para penonton yang menonton — mereka menonton pertandingannya, bukan? Mereka ingin melihat pertandingannya, mereka ingin melihat tim favoritnya, mereka ingin melihat pertunjukan turun minum. Tradisi seperti itu, presiden akan menemukan banyak cara lain untuk berkomunikasi dengan orang Amerika… ketika waktunya tepat,’ katanya.

Jawaban tersebut muncul dua hari sebelum Biden memilih untuk memberikan konferensi pers mendadak setelah rilis laporan Hur di mana ia menyerang wartawan dan gagal ketika merujuk pada Presiden Abdel Fattah el-Sisi dari Mesir.

Kontes tahun lalu antara Chiefs dan Philadelphia Eagles menarik 115 juta penonton, dengan jumlah lebih sedikit yang menonton acara pra-pertandingan di mana presiden sering muncul. Dia memilih untuk menolak wawancara Fox News sehubungan dengan Super Bowl itu juga.

Jean-Pierre mendapat pertanyaan Super Bowl lainnya pada hari Senin, tetapi tetap berpegang pada sikap Gedung Putih.

‘Kami sudah membicarakan hal ini. Kami percaya bahwa tradisi menonton Super Bowl itu penting. Dan kami pikir ada berbagai cara untuk berkomunikasi dengan masyarakat Amerika dan kami akan mencoba menemukan cara berbeda untuk bertemu dengan masyarakat Amerika di mana pun mereka berada,’ katanya.

Fuente