Komedian yang menuntut agar penonton Yahudi meninggalkan acaranya pada akhir pekan memiliki rekam jejak yang sering melakukan pelecehan verbal terhadap orang lain, hal tersebut terungkap hari ini.

Paul Currie dituduh mendorong penonton untuk meneriakkan ‘get the f*** out’ dan ‘free Palestine’ kepada pemegang tiket Israel Liahav Eitan di Soho Theatre di London pada Sabtu malam karena dia menolak untuk berdiri dan bertepuk tangan pada bendera Palestina.

Polisi Metropolitan telah mengkonfirmasi bahwa mereka dapat melakukan penyelidikan, sementara para bos Teater Soho telah meminta maaf dan mengatakan mereka sedang menyelidiki insiden tersebut. Terungkap juga bahwa Currie tampil beberapa jam setelah menghadiri rapat umum pro-Palestina di London.

Dan terungkap bahwa penonton pada pertunjukan sebelumnya di Australia mengklaim bahwa dia melakukan pelecehan verbal dan mengusir mereka setelah mereka menolak untuk meminum cairan yang tidak diketahui jenisnya.

Currie diklaim telah mencoba memaksa orang-orang yang menghadiri Adelaide Fringe pada tahun 2016 untuk minum dari gelas – yang menurutnya berisi susu kedelai – sebelum mereka menolak.

Paul Currie adalah seorang komedian absurd dari Belfast yang telah tampil sejak tahun 2004

Paul Currie pada pawai pro-Palestina beberapa jam sebelum tampil di Teater Soho pada hari Sabtu

Paul Currie pada pawai pro-Palestina beberapa jam sebelum tampil di Teater Soho pada hari Sabtu

Penonton Daniel Purvis mengklaim pada saat itu bahwa Currie ‘mencoba memaksa gelas itu masuk ke mulut saya, mencoba memasukkannya ke tangan saya’ dan ‘menuangkan sisa gelas ke kepala saya karena saya menolak’.

Paul Currie: Komedian absurd dari Belfast yang tampil di Live At The Electric BBC

Currie kelahiran Belfast memulai karirnya sebagai artis jalanan dan terkenal karena komedi absurdnya, telah melakukan pertunjukan stand-up selama 20 tahun terakhir.

Dia tampil dalam acara komedi BBC Three Live At The Electric pada tahun 2013 dan memulai debutnya di Edinburgh Fringe Festival pada tahun 2009.

Currie juga disebut ‘muppeteer’, telah menampilkan dan menyuarakan boneka di acara anak-anak seperti Pajanimals dan Sesame Tree karya Jim Henson, adaptasi Sesame Street di Irlandia Utara.

Dia digambarkan telah ‘menorehkan reputasi sejak tahun 2004 sebagai komedian alternatif tanpa kompromi di Inggris, Irlandia, Australia dan Eropa yang membangun basis penggemar setia dengan gaya uniknya dalam genre break-up stand-up’.

Currie mempunyai gelar dari Belfast School of Art di bidang komunikasi visual dan sebelumnya mengajar di Circusful – sebelumnya dikenal sebagai Belfast Community Circus School.

Purvis mengatakan Currie diduga juga mencoba membuat teman wanitanya meminum cairan tersebut, namun hal tersebut membuatnya tertekan karena dia hampir meninggal setelah tertular penyakit meningokokus lima bulan sebelumnya.

Tuan Purvis mengatakan kepada Pengiklan Adelaide pada saat itu: ‘Penyakit itu mudah menular melalui bersin, batuk. Ada jenis hepatitis tertentu yang dapat ditularkan langsung melalui air liur.

‘Beberapa orang alergi terhadap susu kedelai. Itu tidak menunjukkan rasa hormat atau pemikiran ke depan dalam cara memperlakukan penonton.’

Namun setelah kejadian di venue Tuxedo Cat, operatornya Cassandra Tombs mengatakan dia mendapat versi kejadian yang berbeda – bahwa Purvis dan temannya mengganggu pertunjukan tersebut.

Dia mengatakan mereka ‘membalikkan kursi mereka dan mereka hanya membunuh seluruh pertunjukan, dan Paul meminta mereka untuk pergi’, menambahkan bahwa Currie adalah ‘raksasa yang cukup lembut sebenarnya’ dan ‘akan membutuhkan banyak waktu baginya untuk berperilaku seperti itu.’ itu’.

Currie tidak mengomentari kejadian tersebut pada saat itu, namun MailOnline telah menghubunginya lagi mengenai hal tersebut hari ini.

Mengenai apa yang terjadi di Teater Soho, Eitan, yang sedang merayakan ulang tahunnya yang ke-33 bersama seorang temannya, mengatakan kepada MailOnline bahwa dia takut Currie akan ‘meninju’ dia dan dia ketakutan dengan ‘mentalitas massa’. kerumunan.

Insiden mengejutkan itu terjadi di depan sekitar 200 orang di akhir pertunjukan Currie yang berdurasi satu jam, ketika ia menarik bendera Ukraina dan kemudian bendera Palestina sebelum menuntut penonton memberikan tepuk tangan meriah dan tepuk tangan.

Penonton merasa ‘tidak nyaman’ ketika dia kemudian mengkonfrontasi Pak Eitan dan temannya karena mereka tetap duduk. Dia kemudian menyuruh mereka untuk meninggalkan pertunjukannya dan memimpin nyanyian pro-Palestina saat mereka meninggalkan lokasi pertunjukan dan melintasi panggung.

Liahav Eitan (foto) diburu keluar dari Teater Soho London setelah komedian Paul Currie mendorong penontonnya untuk meneriakkan 'get the f*** out' dan 'free Palestine'

Liahav Eitan (foto) diburu keluar dari Teater Soho London setelah komedian Paul Currie mendorong penontonnya untuk meneriakkan ‘get the f*** out’ dan ‘free Palestine’

Currie menggandakan tindakannya dengan berbagi pujian atas rutinitasnya yang membara.

Dia mem-posting ulang kisah Instagram dari komik lain tadi malam yang berbunyi: ‘Terima kasih @paulcurriecomedian atas pertunjukan luar biasa pada hari Sabtu dan tanpa penyesalan menyerukan gencatan senjata sekarang.’

Menyusul kejadian mengejutkan di Teater Soho, yang merupakan bekas sinagoga, juru bicara Polisi Met mengatakan kepada MailOnline: ‘Kami mengetahui insiden yang terjadi di Teater Soho pada Sabtu malam.

“Kami memahami mengapa hal ini mengecewakan bagi mereka yang terlibat dan kami mencatat bahwa pihak venue telah mengeluarkan pernyataan yang mengonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki apa yang terjadi. Sebuah laporan telah diserahkan ke polisi pada hari Senin dan penyelidikan sedang berlangsung.’

Berbicara secara eksklusif kepada MailOnline pada hari Senin, Eitan, yang pindah dari Israel ke London lima tahun lalu, mengatakan: ‘Saya rasa bioskop tidak seharusnya memesan orang ini. [Currie]. Dia tampak kejam dan berbahaya.’

Insinyur perangkat lunak, yang duduk di belakang Currie, menambahkan: ‘Satu-satunya jalan keluar adalah melalui panggung. Kami harus berada di panggung cukup dekat dengannya – dan saya cukup takut dia akan melayangkan pukulan karena dia masih mengumpat dan berteriak.

Currie menggandakan tindakannya dengan berbagi pujian atas rutinitasnya yang membara

Currie menggandakan tindakannya dengan berbagi pujian atas rutinitasnya yang membara

‘Dia mengibarkan bendera Palestinanya lagi dan berteriak ‘aduh, kamu harus menontonnya lagi saat keluar’.’

Mr Eitan dan temannya melarikan diri dari Teater Soho ke Bloomsbury dalam upaya untuk menjauh dari tempat tersebut, di mana kerumunan orang berhamburan dan beberapa dari mereka memberikan ‘pandangan tidak ramah’ kepada mereka.

Dia melanjutkan: ‘Dari penonton, kami sebagian besar takut. Kami ingin keluar dari situasi ini. Tampaknya seperti mentalitas massa yang bisa memburuk kapan saja.

“Jadi kami hanya takut akan kekerasan. Itu sebabnya kami tidak berlama-lama kan? Kami hanya ingin keluar dari sana.’

Tuan Eitan menambahkan: ‘[We were] sebagian besar takut tentang bagaimana ruangan itu bisa berbalik melawan kita. Dari sisi komedian, saya tidak merasa hal itu benar-benar tercermin pada dirinya, bukan pada kami.’

Mengingat bagaimana malam itu berlangsung, Mr Eitan menjelaskan bagaimana dia dan temannya memesan tiket di menit-menit terakhir untuk menemui Currie karena mereka punya waktu untuk menghabiskan waktu sebelum makan malam ulang tahun pada pukul 21.30.

Mr Eitan mengatakan meskipun pertunjukannya ‘aneh’, semuanya baik-baik saja sampai Currie mengibarkan bendera dan meminta penonton untuk berdiri.

Dia mengatakan dia tidak percaya membandingkan konflik Palestina dan Ukraina adalah hal yang adil, namun dia hanya diam di kursinya dan tidak melakukan apa pun.

Teater Soho adalah tempat kejadian mengejutkan itu terjadi.  Dulunya juga merupakan sinagoga

Teater Soho adalah tempat kejadian mengejutkan itu terjadi. Dulunya juga merupakan sinagoga

Insiden ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan seiring berkobarnya konflik Israel-Hamas.

Mr Eitan melanjutkan: ‘Jika saya lebih dekat ke pintu, mungkin saya akan pergi pada saat itu. Tapi ternyata, saya hanya menunggu lima menit hingga pertunjukannya berakhir.

Ketika acara berakhir, banyak orang yang berdiri dan bertepuk tangan. Ada sedikit standing ovation disana dan aku serta teman-temanku hanya tinggal duduk diam dan tidak bertepuk tangan.

‘Aku tidak bermaksud menjelaskannya kan? saya hanya tidak begitu menikmatinya.’

Currie, yang kerap membagikan konten pro-Palestina di media sosial, kemudian disebut-sebut telah menunjukkan apresiasinya kepada penonton yang datang sebelum dengan sinis berterima kasih kepada Pak Eitan dan temannya karena tidak berdiri dan bertepuk tangan.

Eitan mengatakan bahwa Currie ‘berlama-lama’ di depan mereka selama sekitar lima hingga sepuluh detik sampai dia menjawab: ‘Terima kasih untuk bendera Palestina itu’.

Currie kemudian tampak ‘sangat terkejut’ dan bertanya kepada Tuan Eitan apakah dia sedang menyindir.

Lalu dia mengatakan sesuatu seperti, ‘Baiklah, sama-sama. Sama-sama untuk bendera Palestina. Itu adalah bagian dari pertunjukan.’

Teater Soho mengeluarkan permintaan maaf atas insiden tersebut dan mengatakan akan melakukan penyelidikan

Teater Soho mengeluarkan permintaan maaf atas insiden tersebut dan mengatakan akan melakukan penyelidikan

‘Dan kemudian dia kembali lagi padaku dan berkata, ‘Apakah kamu menikmati pertunjukannya?’ Saya berkata, ‘Ya, sampai saat itu’. Dan dia berkata, ‘Ah sampai saat itu’.

‘Kemudian dia berbalik ke arah saya dan mulai berteriak, ‘Saya dari Belfast. Saya tahu segalanya tentang gencatan senjata. Gencatan senjata sekarang, keluarlah dari teaterku. Keluar, keluarlah dari acaraku, bajingan.’

Eitan mengatakan dia kemudian bertanya kepada temannya apakah mereka harus mengambil barang-barang mereka dan pergi sebelum mereka dengan tenang mencoba untuk pergi.

Sayangnya, saat seluruh penonton masih berada di dalam, satu-satunya jalan keluar adalah melalui panggung,’ tambahnya.

Mendekati komedian tersebut di atas panggung, Eitan mengatakan Currie memulai ‘teriakan publik ‘gencatan senjata sekarang, dan bebaskan Palestina’ saat dia ‘mencoba menghasut massa’.

Dia menambahkan: ‘Saya tidak melihatnya saat keluar. Kami baru saja pergi.’

Eitan mengatakan Currie ‘tentu saja’ harus ditegur karena ‘perilakunya yang tidak masuk akal dan tidak profesional’.

Teater Soho telah meminta maaf atas ‘kesal dan sakit hati’ yang disebabkan oleh insiden tersebut kepada beberapa pelanggan mereka dan akan menyelidiki apa yang terjadi.

Mereka menulis: ‘Kami mohon maaf dan sedih atas kejadian yang terjadi di tempat kami di akhir pertunjukan Paul Currie: Shtoom pada hari Sabtu 10 Februari yang telah menyebabkan kesal dan sakit hati bagi penonton yang hadir dan lainnya. .

‘Kami menangani hal ini dengan sangat serius dan melihat detail dari apa yang terjadi secara menyeluruh, sensitif, dan secepat yang kami bisa.

‘Penting bagi kami bahwa Teater Soho adalah tempat yang ramah dan inklusif bagi semua orang.’

Kampanye Melawan Antisemitisme mengatakan mereka membantu tamu Yahudi yang diduga diusir dari Teater Soho.

Seorang juru bicara kelompok tersebut mengatakan: ‘Apa yang diceritakan oleh para penonton Yahudi adalah hal yang mengerikan, dan kami bekerja sama dengan mereka dan pengacara kami untuk memastikan bahwa mereka yang menghasut dan mengaktifkannya akan dimintai pertanggungjawaban.

‘Tuduhan ini sangat meresahkan karena adanya pelecehan diskriminatif terhadap orang Yahudi. Komedian memang diberi kebebasan yang luas, namun mengusir orang-orang Yahudi dari bioskop mengingatkan kita pada hari-hari tergelap umat manusia, dan tidak boleh mendapat tempat di pusat kota London pada tahun 2024.’

Konflik Israel-Hamas dipicu oleh serangan kelompok teror Palestina pada 7 Oktober di Israel selatan, yang mengakibatkan kematian banyak orang. 1.400 warga Israel, kebanyakan warga sipil.

Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas mengatakan serangan Israel telah menewaskan sedikitnya 28.340 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak.

MailOnline telah menghubungi Currie untuk memberikan komentar.

Fuente