Seorang nenek asal Inggris yang mencintai kegiatan amal terancam dideportasi dari Australia setelah para pejabat memberitahunya bahwa dia telah tinggal secara ilegal di negara tersebut selama lebih dari empat dekade.

Mary Ellis, 74, mengatakan dia diberitahu oleh pasangannya yang sudah meninggal, Martin Ellis, bahwa mereka memiliki visa permanen ketika meninggalkan London pada tahun 1981 untuk memulai hidup baru di wilayah Northern Rivers yang indah di New South Wales.

Namun Departemen Dalam Negeri mengklaim dia memasuki negara itu tiga kali dengan nama yang berbeda dan pria yang bersamanya sebenarnya bernama Trevor Warren.

Dia telah hidup dengan damai di Australia selama lebih dari 40 tahun di mana dia memiliki seorang putra, seorang menantu perempuan dan dua cucu dan dipandang sebagai pahlawan lokal atas kegiatan amal dan sukarela untuk The Salvation Army.

Nenek tersebut mengatakan ‘tidak ada yang mengatakan apa pun’ tentang visanya dan statusnya tidak diragukan lagi selama dia bekerja di bidang perhotelan dan untuk Pemerintah NSW selama 30 tahun.

Mary Ellis, 74, meninggalkan London menuju Australia pada usia 31 tahun pada tahun 1981 dan sejak itu menciptakan kehidupan untuk dirinya sendiri di kawasan Northern Rivers yang indah di New South Wale.

Departemen Dalam Negeri Australia mengklaim Mary meninggalkan Australia dengan nama samaran yang berbeda pada bulan Februari 1983 dan baru kembali pada bulan November 1986.

Departemen Dalam Negeri Australia mengklaim Mary meninggalkan Australia dengan nama samaran yang berbeda pada bulan Februari 1983 dan baru kembali pada bulan November 1986.

Orang Samaria yang Baik Hati sekarang mungkin terpaksa kembali ke Inggris meskipun memiliki surat izin mengemudi Australia, kartu Medicare, dan kartu pensiun.

Dia dianugerahi Relawan Terbaik NSW Tahun 2023 atas karyanya di Agape Outreach, yang menyediakan makanan hangat untuk para pekerja. tunawisma.

‘Inilah rumahku, aku cinta Australia,’ kata Mary sambil berlinang air mata Urusan Saat Ini pada hari Senin.

Pensiunan tersebut diminta untuk mengunjungi kantor Brisbane, di mana dia diberitahu bahwa dia telah tinggal di Australia secara ilegal selama lebih dari empat dekade.

‘Dia tidak mengenal siapa pun di sana [in England]tidak ada seorang pun,’ kata agen migrasi Stanley Schneider.

‘Dia selalu membayar pajak, dia bahkan tidak pernah ditilang, dia tidak pernah melanggar apa pun, dia tidak pernah menyinggung siapa pun.’

Schneider, yang membantu Mary secara cuma-cuma, mengatakan bahwa pensiunan tersebut memenuhi syarat sebagai ‘orang yang diserap’ berdasarkan Undang-Undang Migrasi tahun 1958.

Agar dapat diakui untuk visa orang yang diserap, seorang yang bukan warga negara harus sudah berada di Australia sejak tanggal 2 April 1984, dan tidak pernah meninggalkan negara tersebut pada atau setelah tanggal tersebut.

Dia dianugerahi Relawan Terbaik NSW Tahun 2023 atas karyanya di Agape Outreach, yang menyediakan makanan hangat bagi mereka yang membutuhkan.

Dia dianugerahi Relawan Terbaik NSW Tahun 2023 atas karyanya di Agape Outreach, yang menyediakan makanan hangat bagi mereka yang membutuhkan.

Mary mengatakan dia tidak pernah meninggalkan Australia, bahkan untuk berlibur, sejak tahun 1981.

Namun, Departemen Dalam Negeri mengklaim Mary memasuki Australia tiga kali dengan nama samaran yang berbeda, dan berada di luar negeri antara Februari 1983 dan November 1986.

Departemen tersebut mengatakan dalam sebuah surat bahwa mereka yakin identitas asli pria yang sudah meninggal yang menjalin hubungan de facto dengannya pada saat itu, Martin Ellis, sebenarnya adalah Trevor Warren.

‘Karena Anda tidak berada di Australia pada tanggal 02/04/1984, Anda tidak dianggap sebagai orang yang diserap dan tidak memiliki Visa Orang yang Diserap,’ isi surat tersebut.

Namun, Mary menegaskan bahwa hal ini ‘salah’ dan mengatakan dia tidak tahu mengapa Kementerian Dalam Negeri percaya bahwa dia telah meninggalkan dan masuk kembali ke Australia dengan nama samaran yang berbeda.

Dia memiliki dokumen yang dia klaim membuktikan bahwa dia berada di Australia pada saat itu, termasuk referensi pekerjaan dari sebuah restoran di Tasmania.

Disebutkan Mary bekerja di sana dari tahun 1983 hingga 1986 sebagai pelayan dan kasir.

Surat pendaftaran Medicare yang ditandatangani oleh Menteri Kesehatan saat itu, Neal Blewett, juga digunakan untuk memperdebatkan kasus Mary.

Schneider mengatakan dia tidak akan dikirimi surat itu jika dia tidak tinggal di Australia pada saat itu.

“Mary Ellis adalah orang yang baik, seseorang yang kita harusnya sangat senang berada di Australia, dan dia orang Australia, akui saja,” katanya.

Fuente