Penyakit dengan gejala yang cukup mengkhawatirkan bermunculan di AS (Gambar: Getty/Metro)

Berita terkini dari Amerika cukup meresahkan para pengamat penyakit, dengan munculnya ancaman baru di Alaska dan munculnya kembali ancaman yang sudah tidak asing lagi di Oregon.

Pada akhir Januari, seorang pria lanjut usia menjadi korban pertama Alaskapox, yang pertama kali diidentifikasi secara klinis pada orang dewasa pada tahun 2015.

Virus ini, yang menyebabkan lesi kulit, pembengkakan kelenjar getah bening, dan nyeri otot, diyakini sebagian besar menyebar di antara mamalia kecil – namun juga dapat menular ke manusia.

Para pejabat mengatakan pria yang meninggal bulan lalu itu sedang merawat seekor kucing liar di rumahnya, dan mungkin tertular penyakit tersebut ketika dia dicakar.

Sementara itu, otoritas kesehatan di Oregon pekan lalu mengumumkan kasus wabah pes pada manusia yang pertama di negara bagian itu dalam hampir satu dekade.

Orang yang dimaksud, seorang penduduk Deschutes County, kasusnya ‘diidentifikasi dan diobati pada tahap awal penyakit’, yang berarti ‘risikonya kecil bagi masyarakat’.

Sayangnya, mereka juga tampaknya tertular penyakit tersebut dari seekor kucing – meskipun kali ini, yang sakit adalah hewan peliharaan mereka, bukan kucing liar.

Meskipun kekhawatiran kesehatan ini berskala kecil, kekhawatiran mengenai potensi wabah dapat dimengerti setelah beberapa tahun terakhir.

Alaskapox Lesi Alaskapox sekitar 10 hari setelah timbulnya gejala.  Kredit Departemen Kesehatan Alaska

Seperti inilah gambaran lesi cacar Alaska 10 hari setelah timbulnya gejala (Gambar: Departemen Kesehatan Alaska)

Jadi seberapa khawatirkah masyarakat Inggris terhadap penyakit ini?

Metro.co.uk tanya Dr Colin Michie, dekan penelitian dan pertukaran di Fakultas Kedokteran dan Kedokteran Gigi di Universitas Central Lancashire (UCLan).

Dia mengatakan Alaskapox adalah ‘anggota baru dari keluarga virus cacar yang sangat besar’, dan struktur genetiknya baru dilaporkan pertama kali pada tahun 2019.

Ini adalah salah satu dari beberapa virus cacar baru yang telah diidentifikasi dalam 25 tahun terakhir, tambahnya.

Kasus penyakit pes dan cacar Alaska tampaknya tertular dari kucing (Gambar: Getty Images/iStockphoto)

Namun kita tidak perlu panik dengan munculnya kasus-kasus di wilayah Atlantik ini.

Dr Michie berkata: ‘Kecil kemungkinan Alaskapox akan menyebar ke Inggris, karena penyakit ini tampaknya terbatas pada satu wilayah geografis Alaska.

‘Sejauh ini, diperkirakan belum ada penularan dari manusia ke manusia, dan rutinitas biosekuriti Inggris harus mencegah penularannya ke sini.’

Mengenai wabah pes, Inggris khususnya mempunyai catatan mitigasi yang mengecewakan: satu epidemi membunuh 40% hingga 60% populasi negara tersebut pada akhir tahun 1340an, sementara epidemi lainnya pada tahun 1660an diperkirakan telah membunuh sekitar seperlima dari penduduk yang hidup. di London pada saat itu.

Oregon telah menunjukkan kemampuan penyakit ini untuk muncul kembali setelah tidak aktif selama beberapa waktu, yang menurut Dr Michie disebabkan oleh fakta bahwa bakteri wabah dapat bertahan di tanah selama bertahun-tahun sebelum hewan pengerat yang menggali dapat terinfeksi.

Bakteri wabah (Yersinia pestis), ilustrasi komputer.  Y. pestis merupakan bakteri gram negatif dari famili Enterobacteriaceae, berbentuk bulat telur dengan pewarnaan bipolar (pewarnaan lebih intensif pada bagian kutub).  Bakteri ini menyebabkan penyakit pes (Maut Hitam di Abad Pertengahan).  Bakteri ini terutama merupakan patogen yang dibawa oleh kutu pada tikus.  Penularan ke manusia terjadi ketika kutu terpaksa meninggalkan hewan pengeratnya yang mati dan memakan darah manusia.  Infeksi berlangsung cepat, menyebabkan pembengkakan pada kelenjar getah bening (bubo) dan menyebabkan septikemia dan infeksi paru.  Tindakan pengendalian yang luas, yang ditujukan terhadap tikus dan juga kutu-kutunya, pada dasarnya telah menghilangkan wabah ini dari Eropa, namun masih banyak wilayah di dunia yang menjadi tempat terjadinya penyakit ini.

Penyakit pes disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis (Gambar: Getty Images/Science Photo Libra)

Tidak ada kemungkinan ancaman ini akan hilang dalam waktu dekat – wabah pes (juga dikenal sebagai Black Death) telah membuat manusia sakit selama lebih dari 5.000 tahun.

Namun, pakar kami sekali lagi memberikan kepastian bagi warga Inggris, dengan mengatakan: ‘Kecil kemungkinan wabah ini akan melanda Inggris.

“Kami mempunyai sejumlah mekanisme biosekuriti yang hati-hati untuk mencegah masuknya mamalia yang terinfeksi dan kutu-kutunya, sehingga bahayanya tetap relatif rendah.”

Apa pun kasusnya, peristiwa yang sama yang membuat kita waspada terhadap ancaman penyakit baru – pandemi Covid – juga memperkuat pendekatan kita dalam mengatasinya.

Dr Michie mengatakan Covid ‘sangat mengubah pengetahuan kita tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak efektif’ dalam menangani virus yang ditularkan melalui udara.

Seberapa siap kita menghadapi ancaman lain sebesar itu masih harus dilihat, namun untuk saat ini, sepertinya kita tidak akan diuji oleh penyakit cacar dan wabah terbaru.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH: Khawatir Anda bau? Ya – dan hal ini menjelaskan lebih dari sekedar apa yang Anda makan saat makan siang

LEBIH: Ayah menyalahkan ‘sakit kepala yang membelah’ karena bau toko yang subur, tetapi dia sebenarnya terkena stroke

LEBIH : Ayah diberitahu dia tidak akan ‘tidak pernah berjalan lagi’ setelah kecelakaan sepeda saat mengunjungi putrinya di Thailand

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente