Sekelompok pekerja Festival Film Berlin telah mengeluarkan pernyataan yang menyerukan “gencatan senjata segera” di Gaza, “pembebasan semua sandera”, dan “kepemimpinan institusional yang lebih kuat”, termasuk dari Berlinale, sebagai tanggapan terhadap apa yang mereka gambarkan sebagai “ serangan saat ini terhadap kehidupan Palestina”.

Surat terbuka tersebut, yang diterbitkan tadi malam di media sosial dan dibagikan kepada industri dalam bentuk dokumen Google, dibuat hanya dua hari sebelum Berlinale dimulai. Saat ini ditandatangani oleh 28 kontraktor, termasuk programmer untuk Panorama, Generation, EFM, Forum, Berlinale Talents dan Berlinale Goes Kiez. Secara khusus, kelompok ini mempermasalahkan pernyataan festival sebelumnya mengenai krisis ini.

“Sebagai kontraktor Berlinale, yang mengagumi rekam jejak festival yang vokal dan berprinsip dalam membela nilai-nilai kemanusiaan, kami merasa perlu menawarkan posisi yang membangun itu pernyataan festival mengenai krisis kemanusiaan yang terjadi saat ini di Gaza (19 Januari 2024),” pernyataan itu mengawali.

“Kami sangat menyadari dinamika kelembaman institusional yang tak tertahankan di sektor kebudayaan di Jerman, dan kami menyadari keterbatasan yang ada saat ini dalam berbicara. Kami ingin mengadakan festival dan diri kami sendiri dengan standar yang lebih tinggi. Platform internasional seperti Berlinale dan kami, dalam peran kami sebagai pemrogram, konsultan, moderator, fasilitator, dan pemegang ruang, bersama dengan para pekerja Berlinale lainnya, dapat dan harus menyuarakan perbedaan pendapat atas serangan yang terjadi saat ini terhadap kehidupan warga Palestina.”

Para pekerja menyatakan apa yang mereka gambarkan sebagai kurangnya kesempatan berdebat dalam program festival tahun ini mengenai konflik: “Kami melihat tidak ada inisiatif yang mengundang para profesional dan/atau penonton ke dalam ruang diskusi khusus,” kata pernyataan tersebut.

Surat tersebut terus menambahkan bahwa “saat dunia menyaksikan hilangnya banyak nyawa warga sipil di Gaza – termasuk para jurnalis, artis, dan pekerja film,” industri ini membutuhkan “sikap kelembagaan yang lebih kuat.”

“Kami berharap festival ini mengambil sikap yang konsisten dengan sikap yang diambil sebagai respons terhadap peristiwa lain yang melanda komunitas internasional dalam beberapa tahun terakhir,” tambah pernyataan itu.

Kami telah menghubungi pimpinan festival untuk meminta tanggapan mereka terhadap surat tersebut.

Pernyataan tersebut dibuka dengan merujuk pada kutipan baru-baru ini dari para hakim di Mahkamah Internasional yang mengatakan bahwa “beberapa tindakan dan kelalaian yang dituduhkan oleh Afrika Selatan telah dilakukan oleh Israel di Gaza tampaknya dapat masuk dalam ketentuan-ketentuan dalam Perjanjian ini.” Konvensi (Genosida).

Penggunaan kata genosida dalam kaitannya dengan konflik telah menimbulkan tuduhan besar dan kontroversial dalam beberapa bulan terakhir. Krisis baru-baru ini bermula dari serangan mematikan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, yang menyebabkan lebih dari 1.200 orang tewas. Tanggapan Israel telah menyebabkan kematian lebih dari 28.000 warga Palestina, menurut kementerian kesehatan di Gaza.

Pernyataan tanggal 19 Januari yang dirujuk oleh para staf ditandatangani oleh co-head Berlinale Mariëtte Rissenbeek dan Carlo Chatrian. Pernyataan tersebut mengatakan bahwa festival tersebut menyampaikan “simpati” kepada semua “korban krisis kemanusiaan di Timur Tengah dan tempat lain.”

“Kami percaya bahwa melalui kekuatan film dan diskusi terbuka, kami dapat membantu menumbuhkan empati, kesadaran, pemahaman – bahkan dan terutama di saat-saat sulit seperti ini,” pernyataan festival tersebut menambahkan.

Anda dapat membaca pernyataan lengkap para pekerja di bawah ini, yang merupakan intervensi publik pertama dari staf Berlinale sejak protes publik pekan lalu atas diundangnya politisi sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD) ke upacara pembukaan festival. Festival tersebut kemudian membatalkan undangan tersebut.

Festival Film Berlin berlangsung pada 15-25 Februari.

Pekerja Berlinale Surat

Sebagai kontraktor Berlinale, yang mengagumi rekam jejak festival yang vokal dan berprinsip dalam membela nilai-nilai kemanusiaan, kami merasa perlu untuk menawarkan posisi yang membangun pernyataan festival mengenai krisis kemanusiaan saat ini di Gaza (19 Januari 2024).

Kami sangat menyadari dinamika kelambanan kelembagaan yang tak tertahankan di sektor kebudayaan di Jerman, dan kami menyadari keterbatasan yang ada saat ini pada kemampuan berbicara. Kami ingin mengadakan festival dan diri kami sendiri dengan standar yang lebih tinggi. Platform internasional seperti Berlinale dan kami, dalam peran kami sebagai pemrogram, konsultan, moderator, fasilitator, dan pemegang ruang, bersama dengan para pekerja Berlinale lainnya, dapat dan harus menyuarakan perbedaan pendapat atas serangan yang terjadi saat ini terhadap kehidupan warga Palestina.

Kami bergabung dengan gerakan solidaritas global untuk menuntut gencatan senjata segera dan menyerukan pembebasan semua sandera.

Melawan krisis yang sedang berlangsung yang “tampaknya mampu memenuhi ketentuan-ketentuan yang ada [Genocide] Konvensi” (kutipan dari hakim Mahkamah Internasional), beberapa dari kami – yang bertanda tangan di bawah ini – terus berkontribusi dengan kerja keras kami di festival tahun ini karena keyakinan kami akan peran utama dan signifikansinya sebagai ruang budaya internasional, yang memiliki tanggung jawab tidak hanya untuk meningkatkan kesadaran dan mendorong perdebatan tetapi juga memperkuat tuntutan global dan pluralistik untuk mengakhiri penindasan, pendudukan, pemindahan paksa dan kekerasan. Singkatnya, menyerukan perdamaian dan pembebasan. Tanggung jawab ini selaras dengan komitmen dan prinsip festival di masa lalu, pendirian yang membuat Berlinale mendapat posisi unik yang dihormati dalam lanskap budaya.

Meskipun kami mengakui upaya-upaya yang terisolasi dan kecil untuk menciptakan ruang pertukaran, kami berharap program festival tahun ini dapat terlibat secara lebih aktif dan diskursif dengan urgensi dan realitas saat ini dengan mengadakan ruang dialog atas inisiatif dan desain mereka sendiri di gedung-gedung besar. kami menyebutnya bioskop. Sebaliknya, kami tidak melihat adanya inisiatif yang mengundang para profesional dan/atau audiens ke dalam ruang diskusi khusus yang terstruktur sedemikian rupa sehingga memungkinkan terjadinya pertemuan panjang antara semua orang.

Ketika dunia menyaksikan banyaknya korban jiwa di Gaza – termasuk jurnalis, seniman, dan pekerja film – serta hancurnya warisan budaya yang unik, kita memerlukan sikap kelembagaan yang lebih kuat. Kami berharap festival ini mengambil sikap yang konsisten dengan sikap yang diambil sebagai respons terhadap peristiwa lain yang melanda komunitas internasional dalam beberapa tahun terakhir.

Banyak anggota komunitas film Jerman dan internasional yang terus percaya dan berkontribusi pada profil keunggulan Berlinale mengharapkan Berlinale untuk secara tegas mendukung dan berkontribusi aktif demi dunia yang lebih adil. Tentu saja, Berlinale tidak terkecuali dan ekspektasi ini meluas ke dunia film dan budaya internasional yang lebih luas, yang tanggapannya terhadap perang agresi yang sedang berlangsung sebagian besar ditentukan oleh sikap diam dan netral.

Berdasarkan perspektif titik-temu dan anti-diskriminasi, kami mendukung semua orang yang mengambil langkah-langkah untuk melawan kebangkitan gerakan nasionalis sayap kanan di seluruh dunia dan segala bentuk diskriminasi termasuk anti-Semitisme dan Islamofobia. Kami mengklaim 74. Berlinale sebagai tempat yang sangat penting untuk mengungkapkan kebenaran kepada pihak yang berkuasa dan berharap dapat mengarahkan edisi ini dalam berkontribusi pada suasana pertukaran, perjumpaan, dan kemurahan hati.

Tanda tangan sesuai urutan abjad

Ana David; Panorama, Panitia Seleksi
Anneliese Rethfeldt; Teater film manajer tempat di Friedrichshain
Babette Dieu; Program Kotak Peralatan EFM Pemimpin Proyek | Koordinasi Inisiatif Inklusi Lencana Pasar
Berke Gol; Panorama, Panitia Seleksi/moderator

Brigid O’Shea; Pasar EFM/Toolbox/Co-produksi
Kanan Turan; Generasi, Anggota Panitia Seleksi
Carlos Pereira; Generasi, Anggota Panitia Seleksi
Carmen Gray; Generasi, Panitia Seleksi
Charlotte Reekers; EFM, koordinator Kotak Alat
David Assmann; Generasi, Panitia Seleksi dan moderator
Djamila Agung; Panorama, Pra-Seleksi & Moderasi

Ina Karkani; Generasi, Panitia Seleksi & Moderator

Jojo Streb; Generasi, Media Sosial
Kate Fasano; Penghubung Tamu Panorama
Klara Mohammadi; Panorama, penghubung tamu
Leticia da Rosa
Lisabona Rahman; Forum, Anggota Tim Seleksi dan Moderator
Mallow Lippmann; Direktur Artistik Sinema Transtopia – Berlinale Goes Kiez
Nastaran Tajeri-Foumani; Panorama/Teddy/Bakat, Moderator
Natasha Noack; Generasi, programmer dan moderator
Neo Alexander dari Novoseltcev
Reem Saleh; Panorama, Panitia Seleksi/Moderator
Sailesh Naidu; Forum
Sally Shamas; Panorama, Manajemen tamu

Seggen Mikael; Generasi/EFM, Panitia Seleksi/Program Toolbox
Themba Bhebhe; Pasar Film Eropa, Keberagaman & Inklusi
Ygor Gama; Generasi, Programmer
Zeynep Güzel; Berlinale Talents, Kepala Stasiun Doc

Fuente