EKSKLUSIF: Masyarakat Amerika mempunyai opini rendah terhadap Kongres – itu bukan berita baru. Hanya dengan 13%, persetujuan jajak pendapat Kongres sama baiknya dengan kolonoskopi dan hanya sedikit lebih baik daripada perang termonuklir.

Namun jika masyarakat Amerika merasa frustrasi karena badan legislatif tampaknya tidak mampu mengambil tindakan, bayangkan jika Kongres melarang diri mereka sendiri untuk membicarakan masalah-masalah tersulit yang dihadapi negara kita.

Hal itulah yang terjadi ketika John Quincy Adams, yang terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat setelah menjabat sebagai presiden pada tahun 1830, mencoba memperdebatkan isu perbudakan.

JARED COHEN, PENULIS TERLARIS AKAN MERILIS ‘LIFE AFTER POWER’, BUKU BARU TENTANG TUJUH MANTAN PRESIDEN

DPR mempunyai apa yang dikenal sebagai “Aturan Gag”, yang bahkan melarang anggotanya untuk mengangkat topik tersebut. Namun ketika Adams mengungkitnya dan rekan-rekannya mencoba mengusirnya dari DPR dan membungkamnya, mantan presiden tersebut melawan. Dia menolak untuk dibatalkan dan membiarkan budaya sensor menghalanginya untuk mengatakan apa yang dia tahu benar.

Ketika John Quincy Adams meninggalkan kursi kepresidenan, dikalahkan setelah satu masa jabatan, dia menjadi panglima tertinggi yang paling tidak populer sejak ayahnya.

Dikalahkan oleh Andrew Jackson pada tahun 1828, mantan Presiden Adams mengira kehidupan politiknya telah berakhir.

Artikel ini dikutip berdasarkan aransemen khusus dari “Life After Power” oleh Jared Cohen (ditampilkan di sini) — yang mengungkapkan bagaimana pihak lain berusaha untuk membatalkan John Quincy Adams, panglima tertinggi Amerika keenam, yang bertugas di Dewan Perwakilan Rakyat setelah dia kalah upayanya untuk terpilih kembali sebagai presiden. (Fox News Digital; Jared Cohen/Simon & Schuster)

Pada usia 61 tahun, setelah menjabat sebagai duta besar, senator, menteri luar negeri, dan presiden, tidak ada lagi pencapaian yang dapat dicapai oleh putra pendiri negara tersebut.

Selama 18 bulan, dia berkubang di rumahnya di Quincy, Massachusetts, membaca dan mencoba bertani pohon, hanya untuk menemukan bahwa dia tidak memiliki jempol hijau.

Dia mungkin akan tinggal di Quincy selama sisa hidupnya. Ketika seorang teman menyarankan kepada istri Adams, Louisa, agar suaminya mempertimbangkan untuk kembali terjun ke dunia politik, dia menjawab, “Ada beberapa rencana konyol yang terjadi di sini dan hanya Tuhan yang tahu apa akhirnya, tapi saya takut sama sekali tidak sesuai dengan selera saya. .”

Dalam posisi yang jauh lebih rendah, Adams menemukan panggilan yang jauh lebih tinggi.

Namun ketika konvensi partai menominasikannya untuk mewakili Plymouth di Kongres ke-22, dia menang telak, dan Presiden John Quincy Adams menjadi Rep. John Quincy Adams, satu-satunya mantan panglima tertinggi yang bertugas di DPR.

Dengan kemenangan di tangan, dia menulis, “Pemilihan sebagai presiden Amerika Serikat tidak terlalu memuaskan jiwa saya.”

SETELAH MEREKA MENINGGALKAN GEDUNG PUTIH, APA YANG HARUS DILAKUKAN AMERIKA TERHADAP MANTAN PRESIDEN KITA?

Adams bukan pemilik budak, dan dia tahu perbudakan itu jahat, tapi dia tidak masuk Kongres sebagai seorang abolisionis yang melakukan perang salib.

Dia sebenarnya tidak tahu apa yang ingin dia lakukan ketika tiba di Capitol Hill. Saat melihat teman lamanya kembali ke Washington, Senator Kentucky Henry Clay dengan bercanda bertanya bagaimana “perasaan Adams setelah kembali menjadi anak laki-laki di Dewan Perwakilan Rakyat.”

Namun dalam posisi yang jauh lebih rendah, Adams menemukan panggilan yang jauh lebih tinggi.

Jared Cohen dan John Quincy Adams

Penulis buku terlaris Cohen (kiri) menulis bahwa dengan satu pertanyaan dari Adams (kanan) selama masa jabatan Adams pasca-presiden sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat — “Apakah saya disumpal atau tidak!?” — Adams “secara tidak sengaja menjuluki dekrit baru yang melarang perdebatan tentang perbudakan: Aturan Gag.” Namun Adams membalas dengan keras. (Fox News Digital; DeAgostini/Getty Images)

Dengan adanya ancaman perang saudara di ibu kota, Kongres memiliki tradisi untuk menghindari isu perbudakan sama sekali — para anggota Kongres takut dengan apa yang akan terjadi jika mereka mengangkat isu tersebut. Namun bukan berarti rakyat Amerika, di kedua pihak, tidak vokal.

Simpati Adams terhadap anti-perbudakan sangat terkenal, dan lebih dari 40.000 orang telah menandatangani lebih dari 300 petisi mengenai masalah tersebut yang ditujukan langsung kepadanya.

Hak untuk mengajukan petisi dilindungi oleh Amandemen Pertama, dan Anggota Kongres Adams akan membacakan apa yang dikatakan para pembuat petisi – kebanyakan dari mereka adalah kelompok perempuan atau masyarakat Kristen – ketika menyampaikan petisi mereka di DPR, yang membuat para pemilik budak di Kongres kecewa. . Rekan-rekannya sangat marah.

KRISIS DI KAMPUS PERGURUAN TINGGI: APA YANG DAPAT PELAJARI PRESIDEN UNIVERSITAS DARI PARA PENDIRI

Takut dengan pembelaan Adams dan bahwa ia mengemukakan isu yang paling eksplosif di negara tersebut, para pemilik budak melawan dan mengeluarkan resolusi yang melarang isu perbudakan untuk dibahas sama sekali. Terkejut, Adams berteriak, “Apakah aku disumpal atau tidak!?”

Dengan pertanyaan itu, dia secara tidak sengaja menjuluki dekrit baru yang melarang perdebatan tentang perbudakan: Aturan Gag.

Aturan tidak menghalangi Adams. Dia akan mengemukakan masalah ini sesering yang dia bisa dengan cara apa pun yang dia bisa, melindungi hak Amandemen Pertama untuk mengajukan petisi dan memperkuat abolisionismenya seiring berjalannya waktu.

Kubah Gedung Capitol AS terlihat sebelum matahari terbit di Washington DC.

John Quincy Adams, presiden Amerika ke-6, menjabat selama sembilan periode di Dewan Perwakilan Rakyat, dari tahun 1831 hingga kematiannya pada tahun 1848. Dia adalah satu-satunya presiden yang terpilih menjadi anggota Kongres setelah meninggalkan kursi kepresidenan. (Foto AP/Carolyn Kaster)

Di era kekerasan politik, bahkan duel di DPR – dan di tengah ancaman dari salah satu anggota kongres Selatan bahwa ia akan memotong Adams “dari telinga ke telinga” – mantan presiden menantang musuh-musuhnya dengan risiko besar.

Setelah membaca tentang eksploitasinya, Ralph Waldo Emerson menulis dengan kagum bahwa Adams “bukanlah seorang sastrawan, melainkan seorang yang jagoan … [H]dia pasti mengandung asam sulfat dalam tehnya.”

LIMA CARA AYN RAND MEMPERKIRAKAN KRISIS POLITIK AMERIKA, DARI ORANG TUA YANG DITOLAK HINGGA KEBANGKITAN BUDAYA BATAL

Hanya karena DPR telah mengesahkan Gag Rule bukan berarti Adams tidak berdaya.

Dia menolak dengan caranya sendiri, menyebut upaya pro-perbudakan untuk mencaplok Texas sebagai “perang penaklukan.”

Hanya karena DPR mengesahkan Gag Rule bukan berarti Adams tidak berdaya.

Dia mengecam penerapan kembali perbudakan di wilayah yang sebelumnya telah menghapuskan perbudakan dan menunda masuknya negara budak lain, yang akan mengganggu keseimbangan kekuasaan di Senat.

Di Amistad Dalam kasus ini, dia mewakili budak laki-laki dan perempuan yang melarikan diri dari penculiknya di hadapan Mahkamah Agung, dan memenangkan kebebasan mereka.

Argumennya didasarkan pada permohonan pengadilan untuk mengenang para Founding Fathers, dan dia menunjuk pada salinan Deklarasi Kemerdekaan yang tergantung di dinding ruang sidang, memohon kepada para hakim, “Jika hak-hak ini tidak dapat dicabut, maka hak-hak tersebut tidak sesuai dengan hak-hak tersebut.” pemenang untuk mengambil nyawa musuhnya dalam perang, atau mengampuni nyawanya dan menjadikannya budak.”

Presiden Monroe dan Kabinet

Ilustrasi yang menggambarkan lahirnya Doktrin Monroe. James Monroe ditampilkan berdiri di samping bola dunia; John Quincy Adams ditampilkan duduk di sebelah kiri. Dari lukisan karya Clyde O. DeLand. (Gambar Getty)

Rep. Adams juga meninggalkan jejaknya dengan cara lain.

Dia memimpin komite terpilih yang beranggotakan 13 orang untuk menyelidiki apakah Presiden John Tyler harus dimakzulkan – komite tersebut pertama dalam sejarah Amerika.

Adams juga membantu mendirikan Smithsonian Institution.

Ketika Adams mencabut Aturan Gag pada tahun 1844, dia telah melakukan lebih dari sekadar membuat sejarah sebagai satu-satunya mantan presiden yang terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Dia menjadi tokoh abolisionis terkemuka di Kongres pada paruh pertama abad ke-19.

Para wakil terpilih saat ini dapat membuat perbedaan dengan mengingatkan orang Amerika akan tradisi terbaik bangsa kita.

Dia mengaitkan alasan penghapusan dengan tujuan pendirian Amerika, menggunakan otoritasnya sebagai putra seorang Bapak Pendiri dan pengetahuan serta pengalamannya di pemerintahan untuk menjadi negarawan senior, bahkan sebagai anggota junior.

Ketika dia meninggal pada tahun 1848 pada usia 80 tahun di aula Capitol, dia digambarkan sebagai “ikatan hidup [connection] antara masa kini dan masa lalu.”

Setelah kematiannya, Adams menyerahkan obor penghapusan kepada anggota muda Kongres, Abraham Lincoln, yang bekerja sama dengannya selama satu masa jabatan, dan yang bertugas di komite untuk mengatur pemakaman Adams.

Abraham Lincoln

Abraham Lincoln, ketika dia masih menjadi anggota kongres muda sebelum terpilih menjadi presiden, bertugas di komite untuk mengatur pemakaman John Quincy Adams, presiden keenam Amerika dan anggota lama Kongres setelah itu. (Lukisan oleh JLG Ferris)

Adams tidak membiarkan rasa frustrasinya atas kekalahan pada tahun 1828 menguasai dirinya, dan dia tidak membiarkan rekan-rekannya yang lebih berkuasa membungkam atau membatalkannya.

Menghadapi rintangan yang jauh lebih sulit daripada yang dihadapi Kongres saat ini, Adams bergerak menuju prinsip-prinsip pendirian Amerika.

Dia dihormati, tapi dia tidak selalu populer. Lawan-lawannya yang frustrasi pernah berkata tentang dia bahwa dia adalah “yang paling akut, paling cerdik, musuh terbesar perbudakan Selatan yang pernah ada… Orang Tua yang Fasih, John Quincy Adams.”

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Saat ini, anggota Kongres dapat membuat nama mereka terkenal di televisi atau media sosial, menggunakan posisi mereka sebagai platform dan menjadi pembicara dibandingkan sebagai legislator.

Atau mereka dapat membuat perbedaan dengan memperjuangkan prinsip-prinsip utama dan mengingatkan masyarakat Amerika akan tradisi-tradisi terbaik bangsa kita.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAFTAR NEWSLETTER GAYA HIDUP KAMI

Jika mereka melakukan hal tersebut, mungkin mereka akan mengembalikan kepercayaan orang Amerika terhadap institusi kita, dan mereka akan mengikuti jejak negarawan-negarawan besar yang ada sebelum mereka.

Dikutip dari “Kehidupan Setelah Kekuasaan: Tujuh Presiden dan Pencarian Mereka untuk Tujuan Melampaui Gedung Putih,” © hak cipta Jared Cohen (Simon & Schuster, Februari 2024), dengan pengaturan khusus. Seluruh hak cipta.

Nantikan kutipan tambahan di Fox News Digital dari buku baru ini “Kehidupan Setelah Kekuasaan.”

Untuk artikel Gaya Hidup lainnya, kunjungi www.foxnews.com/lifestyle.

Fuente