Pemerintah Ebonyi, pada hari Senin, mengindikasikan akan memulai pembongkaran bangunan ilegal di ibu kota, Abakaliki.

Sunday Inyima, komisaris pembangunan ibu kota, mengatakan kepada wartawan di Abakaliki bahwa bangunan tempat tinggal dan pertokoan yang terkena dampak akan mencakup semua bangunan yang dibangun tanpa standar perencanaan fisik yang ditetapkan.

Inyima, yang menetapkan tanggal 15 Februari untuk memulai latihan tersebut, menyatakan bahwa pemerintah negara bagian berkomitmen untuk mendorong tata kelola pemerintahan yang baik bagi masyarakat.

“Izinkan saya memberi tahu masyarakat umum bahwa Kementerian Negara Pembangunan Ibu Kota akan memulai pembongkaran bangunan ilegal di Abakaliki mulai 15 Februari.

“Latihan akan dimulai dari bangunan ilegal yang sudah ditandai di sepanjang Jalan Pekerjaan Air dan Kawasan Hausa Quarters.

“Pemilik properti dan pengembang telah menerima pemberitahuan pembongkaran, dan kami menyarankan mereka untuk merobohkan bangunan tersebut.

“Kami sudah menginformasikan kepada Komunitas DPR. Mereka patuh dan yakin bahwa mereka akan membantu pemerintah dalam menghapuskan mereka sendiri.

“Hal ini juga akan berdampak pada seluruh kawasan kumuh dan pusat usaha informal lainnya di kawasan tersebut,” ujarnya.

Mengenai alasan dilakukannya latihan tersebut, komisaris mengatakan hal itu bertujuan untuk memungkinkan perencanaan jalan yang baik dan mempercantik ibu kota.

“Pemerintah ingin Abakaliki terlihat lebih bersih dan indah seperti kota-kota besar lainnya di seluruh negeri,” tambah Inyima.

Juga berbicara, Danjuma Gambo, Sarki dari komunitas Hausa di Abakaliki, memuji pemerintah negara bagian atas pemberitahuan awal mengenai latihan tersebut.

“Saya telah bertemu dengan orang-orang kami, dan mereka semua mendukung latihan ini. Kami akan bergabung dengan pemerintah dalam menghilangkan permukiman kumuh dan bangunan modern akan dibangun sesuai rencana,” kata Gambo.

(DI DALAM)

Fuente