Seorang penyayang binatang yang dijual seekor anak anjing ‘buldog Amerika’ dua tahun lalu oleh seorang peternak koboi menangis setelah dia diperintahkan untuk memusnahkan anak anjing itu ketika polisi mengungkapkan bahwa anak anjing tersebut adalah seekor anjing pit bull terrier yang dilarang.

Sophie Vallance, 22, ditangkap dan didakwa memiliki jenis anjing terlarang setelah anjing peliharaannya, Sharker, disita karena melarikan diri dari rumahnya.

Meskipun Sharker, berusia tiga tahun, tidak memiliki riwayat agresi dan belum pernah menggigit atau menyerang siapa pun, seorang ahli hewan dari kepolisian menyimpulkan bahwa tindakan tersebut adalah ‘bahaya bagi keselamatan publik’ setelah anjing tersebut menggeram padanya saat dia memeriksanya di kandang.

Di Pengadilan Magistrat Sefton, Nona Vallance dari Norris Green, Liverpool, memohon kepada hakim untuk menyelamatkan Sharker dan memberikan laporan ahli yang menekankan bahwa anjing tersebut tidak mencoba untuk menggigit atau menggigit – tetapi dia menangis ketika diberitahu bahwa hewan tersebut akan dikurung. tidur.

Dia juga didenda £54, dan diperintahkan membayar £1.500 untuk biaya kandang Polisi Merseyside ditambah £662 untuk biaya penuntutan.

Sharker sesaat sebelum dia ditahan tahun lalu

Penyayang binatang Sophie Vallance (kiri), 22, yang dijual seekor anak anjing ‘buldog Amerika’ Sharker (kanan) dua tahun lalu oleh seorang peternak koboi menangis setelah dia diperintahkan untuk memusnahkannya setelah polisi mengungkapkan bahwa itu adalah lubang terlarang terrier banteng

Shaker tak lama setelah Nona Vallance mendapatkannya sekitar tiga tahun lalu

Shaker tak lama setelah Nona Vallance mendapatkannya sekitar tiga tahun lalu

Sharker telah ditempatkan di kandang polisi sejak kejadian sembilan bulan lalu dengan biaya £3,348.

Setelah keputusan tersebut, Nona Vallance mengatakan dia akan mengajukan banding atas perintah penghancuran dan menambahkan: ‘Sharker tidak agresif sedikit pun. Dia masih bayi dan hanya anak anjing dan hanya suka bermain-main. Bagaimana perasaan hakim jika anjingnya ditangkap dan dibawa ke kandang yang jauh dari keluarganya.

‘Lalu ada orang-orang asing yang masuk untuk memeriksa Sharker dan menyudutkannya. Tentu saja dia akan ketakutan. Aku akan takut jika itu aku.’

Dia menambahkan: ‘Pada hari kejadian, Sharker benar-benar berada di luar pintu depan dan hanya menggonggong dan mengibaskan ekornya. Dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Dia bersemangat, dia ingin bermain. Pada saat polisi keluar ke alamat itu, dia sudah kembali ke dalam.

‘Polisi pertama yang keluar mengatakan dia baik-baik saja dan mereka tidak merasa perlu membawa anjing itu pergi dan anjing itu bisa tinggal di rumahnya. Kemudian polisi anjing keluar sekitar satu jam kemudian dan mengatakan dia mempunyai ciri-ciri seekor pit bull sehingga mereka membawanya.

‘Profesional lain yang berurusan dengannya memberikan laporan bagus tentang Sharker dengan mengatakan dia tidak menunjukkan tanda-tanda agresi. Faktanya, mereka mengatakan Sharker mengalami depresi di kandang dan hal terbaik adalah dia berada di rumah bersama pemiliknya.

‘Kemudian di pengadilan hal itu disajikan sebagai cerita yang sangat berbeda. Saya tidak mengharapkannya sama sekali. Saya pikir ini akan menjadi akhir dari semuanya hari ini dan saya akan mendapatkan anjing saya kembali dan ternyata tidak seperti itu. Itu bodoh dan konyol.’

Sophie Vallance (tengah) tampak menangis di luar lapangan bersama ibu tiri Lisa Quarton (kiri), dan ayah Craig Vallance (kanan)

Sophie Vallance (tengah) tampak menangis di luar lapangan bersama ibu tiri Lisa Quarton (kiri), dan ayah Craig Vallance (kanan)

Meskipun Sharker (foto), berusia tiga tahun, tidak memiliki riwayat agresi dan belum pernah menggigit atau menyerang siapa pun, seorang ahli hewan dari kepolisian menyimpulkan bahwa tindakan tersebut adalah 'bahaya bagi keselamatan publik' setelah anjing tersebut menggeram padanya saat dia memeriksanya di kandang.

Sharker berfoto di kamar mandi sesaat sebelum dia ditahan tahun lalu

Meskipun Sharker (foto), berusia tiga tahun, tidak memiliki riwayat agresi dan belum pernah menggigit atau menyerang siapa pun, seorang ahli hewan dari kepolisian menyimpulkan bahwa tindakan tersebut adalah ‘bahaya bagi keselamatan publik’ setelah anjing tersebut menggeram padanya saat dia memeriksanya di kandang.

Jaksa sebelumnya Robert Earl, mengatakan: ‘Pada pukul 14.30 tanggal 15 Juni 2023, petugas dipanggil untuk hadir di area Sekolah Dasar Monksdown, Norris Green sebagai tanggapan atas laporan tahun 999 tentang seekor anjing besar berlari di jalan. Penelepon mengatakan itu “tidak masuk akal”.

Anjing apa yang dilarang di Inggris?

  • Terrier pit bull
  • Tosa Jepang
  • Dogo Argentina
  • Fila Braziliero
  • XL Bully menjadi ilegal untuk dimiliki mulai 1 Februari 2024 tanpa sertifikat pengecualian

‘Setibanya di sana, petugas menemukan anjing tersebut di dekat properti ayah tiri terdakwa yang telah menenangkannya dan membawanya ke rumah keluarga. Anjing itu berada di ruang depan dan menggonggong tetapi tidak menunjukkan agresi dan relatif ramah.

‘Petugas polisi awalnya mengidentifikasi anjing itu sebagai pengganggu XL, tetapi sebenarnya itu adalah Pit Bull. Penilaian kemudian dilakukan oleh seorang spesialis yang mengidentifikasi anjing tersebut memiliki ciri-ciri Pit Bull dan oleh karena itu digolongkan sebagai ras terlarang.

‘Mengenai anjing itu sendiri, tidak ada kesan bahwa ia menyerang seseorang atau bersikap agresif terhadap siapa pun. Itu hanya berlarian saja. Tapi ini adalah ras yang dilarang dan titik awalnya adalah pemusnahan.’

Stuart Davidson, Petugas Legislasi Anjing Polisi Merseyside, mengatakan pada sidang: ‘Anjing itu menunjukkan perilaku agresif yang gugup. Rasanya gugup ketika saya mendekatinya dan dia mundur dan menggeram. Anjing itu memiliki mode pertarungan atau lari. Jika anjing didorong ke sudut, ia hanya memiliki beberapa pilihan yang terbuka. Ia tetap seperti itu atau menghilang.’

Dia mengatakan dia tidak mendekati anjing itu lebih jauh untuk menghindari kemungkinan ‘insiden’ dan mengatakan dia menganggap anjing itu ‘berbahaya’.

Pada penilaian kedua yang dilakukan dengan dokter hewan, Davidson menambahkan: ‘Anjing tersebut dipindahkan ke area netral agar penilaian dapat dilakukan terutama karena alasan keamanan tetapi juga untuk memiliki lingkungan netral sehingga anjing harus menunjukkan perilaku alami.

‘Anjing itu lambat untuk percaya dan berdiri jauh di belakang transportasi, menunjukkan bahwa anjing itu gugup. Butuh waktu 10 hingga 15 menit untuk menerima kehadiran oknum saat pemeriksaan. Itu pada dasarnya dihentikan sebelum terjadi insiden apa pun.’

Setelah keputusan tersebut, Nona Vallance mengatakan dia akan mengajukan banding atas perintah penghancuran tersebut, dengan mengatakan: 'Sharker tidak agresif sedikit pun.  Dia masih bayi dan hanya seekor anak anjing dan hanya suka bermain-main'

Setelah keputusan tersebut, Nona Vallance mengatakan dia akan mengajukan banding atas perintah penghancuran tersebut, dengan mengatakan: ‘Sharker tidak agresif sedikit pun. Dia masih bayi dan hanya seekor anak anjing dan hanya suka bermain-main’

Laporan dokter hewan mengatakan: ‘Anjing itu lambat untuk percaya, berdiri jauh di dalam mobil pengangkut dengan telinga menghadap ke belakang. Ia menerima petunjuk tersebut dengan sedikit keengganan tetapi berperilaku baik saat memimpin.’

Pengacara Nona Vallance, Keith Webster, mendesak JP untuk mengeluarkan ‘perintah pemusnahan darurat’ yang memungkinkan Sharker dimasukkan ke dalam daftar pengecualian Pemerintah dengan syarat ketat agar anjing tersebut diberangus dan tetap memimpin di depan umum.

Dia berkata: ‘Dia mendapatkan anjing itu dua tahun lalu melalui penjualan pribadi dan anjing itu dijual kepadanya sebagai anjing bulldog Amerika. Pada hari yang bersangkutan anjing tersebut keluar dari rumah karena pintu depan terbuka dan anjing yang biasanya berada di belakang rumah pun melepaskan diri.

“Ia keluar dari rumah tetapi buron tidak lebih dari dua menit. Boleh dikatakan alamatnya waktu itu berseberangan dengan sekolah tetapi terjadi pada saat tidak ada penjemputan atau pengantaran anak.

‘Anjing itu menjadi perhatian polisi karena seseorang menelepon polisi dan mengatakan ada seekor anjing berlarian sambil menggonggong, tetapi ayah tiri Nona Vallance menenangkan anjing itu dan anjing itu segera datang.

‘Ini adalah anjing yang tidak memiliki catatan, begitu pula Nona Vallance yang oleh karena itu dianggap layak dan pantas untuk memelihara seekor anjing. Anjing itu terkelupas setelah dibeli, dilatih dengan timah dan memulai program pelatihan moncongnya.

“Itu sebenarnya tidak melakukan apa pun pada siapa pun. Ia menggonggong dan menunjukkan agresi karena keengganan tetapi tidak berusaha untuk menggigit siapa pun. Saya khawatir Anda akan memusnahkan seekor anjing yang tidak menunjukkan tindakan seperti itu.’

Namun dalam memerintahkan agar Sharker dimusnahkan, JP Bernice Balmer berkata: ‘Kami hanya akan menggunakan satu-satunya ahli yang kami dengar yang telah melakukan penilaian terhadap anjing tersebut. Dinyatakan secara kategoris bahwa anjing itu dianggap berbahaya bagi keselamatan publik dan oleh karena itu kami mengeluarkan perintah pemusnahan terhadap Sharkey.’

Fuente