Sekelompok petugas polisi yang terluka atau cacat dalam menjalankan tugas selama karier mereka dan yang kini berada dalam posisi untuk membantu orang lain melakukannya tanpa ragu-ragu — karena rasa pengabdian, tugas, dan kesetiaan kepada orang lain seperti mereka.

The Wounded Blue, sebuah kelompok 501c3 yang didirikan lima tahun lalu, “menawarkan dukungan sejawat untuk petugas yang terluka dan cacat,” kata Randy Sutton dalam wawancara baru-baru ini dengan Fox News Digital, berbicara melalui telepon dari Las Vegas, tempat kelompok nirlaba yang ia dirikan (thewoundedblue .org) berkantor pusat.

“Seluruh tim saya terdiri dari polisi yang telah dipukuli, ditabrak, dianiaya, dan dikacaukan,” kata Sutton, seorang veteran penegakan hukum selama 34 tahun. “Mereka keluar dari sisi lain dan masih terus melakukan pelayanan – beberapa dari mereka menggunakan kursi roda, beberapa yang buta, beberapa yang terluka parah atau cacat karena alasan lain.”

Alasan mereka tetap terlibat, katanya, adalah “melayani orang lain.”

PETUGAS NYPD BERTEMU DETEKTIF PENSIUN YANG MENYELAMATKANNYA DARI MOBIL YANG TERBAKAR HAMPIR 30 TAHUN LALU

“Saat mereka mengalami cedera saat menjalankan tugas, mereka akan merasa sangat kesepian – dan jalan yang sepi itu bisa mengarah pada bunuh diri. Mereka tahu betapa pentingnya menjangkau orang lain yang pernah mengalami situasi serupa,” kata Sutton.

The Wounded Blue bertujuan untuk meningkatkan kehidupan petugas polisi yang terluka melalui upaya pendidikan dan undang-undang atas nama mereka.

Kesulitan yang dihadapi dalam upaya penegakan hukum saat ini tidak menyurutkan semangat para relawan Wounded Blue, sebuah kelompok relawan yang terdiri dari mantan petugas polisi dan aparat penegak hukum. Mereka tetap berkomitmen untuk membantu orang lain yang membutuhkan dan mendapat manfaat dari penjangkauan dan pendidikan, kata pendiri kelompok tersebut kepada Fox News Digital. (Celal Gunes/Anadolu Agency melalui Getty Images)

Ini adalah masa yang sangat sulit untuk menjadi petugas polisi di Amerika, kata Sutton kepada Fox News Digital.

Misalnya, “serangan kurang ajar terhadap petugas NYPD yang dilakukan oleh anggota geng imigran ilegal baru-baru ini merupakan gejala rusaknya sistem peradilan pidana di kota New York,” katanya.

“Massa ini tidak hanya cukup diberdayakan oleh pengetahuan bahwa akan ada sedikit atau tidak ada konsekuensi atas tindakan mereka,” katanya kepada Fox News Digital, “tetapi hal itu benar-benar terbukti ketika semua orang kecuali satu orang dibebaskan tanpa jaminan,” katanya. ditambahkan.

CEDERA PETUGAS NYPD TERJADI DENGAN KECEPATAN YANG MEMECAHKAN REKOR: LAPORAN

“Karena serangan ini terekam dalam video dan video tersebut menjadi viral, perhatian besar kini tertuju pada kegagalan pimpinan kantor kejaksaan dan [the] Kota dan negara bagian [leaders] yang memberlakukan kebijakan ini,” kata Sutton.

The Wounded Blue baru-baru ini menerima dukungan amal yang kuat dari sejumlah bintang musik country.

Dia menambahkan, “Sayangnya, kenyataannya adalah kecuali para pemilih mengubah kepemimpinan terpilih mereka, kebijakan dan undang-undang ini akan terus memberanikan para penjahat dan melanjutkan krisis keamanan publik di New York City.”

Dia juga mengatakan, “Tahun lalu lebih dari 60.000 petugas penegak hukum Amerika diserang secara fisik saat menjalankan tugas.” Hampir 400 orang, katanya, “tertembak tahun lalu dan banyak di antara mereka menderita luka yang mengubah nyawa.”

Pembicara Biru yang terluka

The Wounded Blue “bekerja untuk memberikan dukungan pribadi kepada pria dan wanita yang mengabdi atau dengan bangga mengabdi di balik lencana.” Ditampilkan di sini, salah satu sesi konferensi sedang berlangsung seperti yang ditawarkan oleh kelompok bagi mereka yang bertugas di bidang penegakan hukum. (Si Biru yang Terluka)

Dia mengatakan serangan “terus meningkat seiring dengan berkurangnya konsekuensi dari serangan tersebut.”

Namun, kesulitan dan tantangan yang dihadapi dalam upaya penegakan hukum tidak menyurutkan semangat para relawan Wounded Blue, katanya.

Relawan berkomitmen untuk membantu orang lain yang membutuhkan dan dapat memperoleh manfaat dari penjangkauan dan pendidikan.

PETUGAS POLISI WISCONSIN MENYELAMATKAN PEREMPUAN MUDA YANG BERTERIAK ‘AKU INGIN MATI!’ DI DANAU MICHIGAN

Baru-baru ini, organisasi tersebut menerima dukungan amal yang besar dari sejumlah bintang musik country untuk membantu petugas polisi Amerika yang terluka.

“Orang-orang kemudian memberitahu kami bahwa karena konferensi ini, mereka menyadari bahwa mereka punya pilihan selain bunuh diri.”

Mereka yang ikut membantu organisasi dan orang-orang yang dilayaninya termasuk The Oak Ridge Boys, Reba McIntire, Blake Shelton, George Strait, Miranda Lambert, Kid Rock, Dierks Bentley, Chris Young, Jamey Johnson, Aaron Lewis, Gabby Barrett dan lainnya. Toby Keith, yang baru saja meninggal dunia, juga ikut ambil bagian.

Para bintang baru-baru ini menandatangani serangkaian gitar akustik Epiphone untuk upaya penggalangan dana saat tahun 2024 dimulai.

Tim Dukungan Advokat Sejawat The Wounded Blue terdiri dari relawan petugas penegak hukum dan mantan petugas penegak hukum. Hingga saat ini, kata Sutton, kelompok tersebut telah menyentuh kehidupan lebih dari 14.000 aparat penegak hukum di negeri ini.

Petugas Randy Sutton

Veteran penegak hukum Randy Sutton mendirikan The Wounded Blue, yang membantu petugas polisi yang terluka dan cacat. KTT Kelangsungan Penegakan Hukum Nasional tahunan yang diadakan oleh kelompok ini, yang diadakan setiap musim gugur, membahas berbagai masalah kesehatan polisi. (Berita Rubah)

“Melalui program seperti dukungan dan penjangkauan sejawat interaktif atau sistem Kesehatan Total Kode 4 kami, organisasi kami berupaya memberikan dukungan pribadi kepada pria dan wanita yang mengabdi atau dengan bangga mengabdi di balik lencana tersebut,” kata kelompok tersebut di situs webnya.

Kelompok yang seluruhnya merupakan relawan, kata Sutton, “melakukannya untuk menghargai orang lain… Mereka tahu betapa pentingnya memberi tahu orang lain yang mengalami situasi serupa bahwa ada jalan untuk membantu mereka. Ada orang-orang yang peduli. Kita semua benar-benar berada dalam garis keluarga biru yang sama.”

“Kami membantu dengan berbagai cara, tidak hanya dukungan sejawat. Kami telah membantu orang-orang mendapatkan pengobatan.”

Sutton berkata, “Kami membantu dengan berbagai cara, bukan hanya dukungan sejawat. Kami telah membantu orang-orang mendapatkan pengobatan.”

Kelompok ini menawarkan konferensi pelatihan tahunan yang disebut Annual Survival Summit setiap musim gugur di Las Vegas.

“Hal ini mencakup setiap aspek kelangsungan karier penegakan hukum,” kata Sutton, “termasuk secara fisik, emosional, psikologis, spiritual, dan finansial.”

Foto bendera garis biru tipis

Bendera garis biru tipis, menandakan dukungan terhadap penegakan hukum, dikibarkan. “Ada orang-orang yang peduli. Kita semua benar-benar berada dalam garis keluarga biru yang sama,” kata Sutton dari The Wounded Blue. (STEFANI REYNOLDS/AFP melalui Getty Images)

Dia mencatat bahwa hal ini “intens dan bertahan lama – orang-orang kemudian memberi tahu kami bahwa karena konferensi ini, mereka menyadari bahwa mereka punya pilihan selain bunuh diri.”

Sutton menambahkan, “Pada masa budaya membatalkan di Amerika, di mana penegakan hukum sangat tidak dihormati, baru-baru ini sekelompok besar bintang musik country berkata, ‘Cukup sudah, kami akan menunjukkan rasa hormat dan dukungan kami,’ telah menjadi penambah semangat bagi kami dan seluruh petugas polisi.”

Sutton segera merilis sebuah buku dengan topik berjudul “Menyelamatkan 911: Perjuangan untuk Keamanan Amerika.”

KLIK DI SINI UNTUK MENDAFTAR NEWSLETTER GAYA HIDUP KAMI

“Saya merasa sangat bersemangat tentang hal ini,” katanya. “Saya telah menyaksikan degradasi komunitas penegak hukum kita selama bertahun-tahun, dan sungguh menyedihkan melihatnya.”

Sutton lahir dan besar di Princeton, New Jersey. Setelah lulus SMA, ia bergabung dengan Departemen Kepolisian Princeton Borough pada usia 19 tahun, menjadi salah satu petugas polisi termuda di negara bagian tersebut, menurut situs webnya.

Biru yang Terluka

Sekelompok sukarelawan, pendukung, dan lainnya yang Terluka Biru ditampilkan dalam salah satu program rekan kelompok tersebut; Randy Sutton, pendiri Wounded Blue, berada di posisi paling kanan. (Si Biru yang Terluka)

Dia mengabdi di kota itu selama 10 tahun, kemudian bergabung dengan Departemen Kepolisian Metropolitan Las Vegas — bertugas selama hampir 24 tahun di sana dan pensiun sebagai letnan.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Sutton memperoleh banyak penghargaan penyelamatan jiwa selama pengabdiannya, ditambah penghargaan layanan teladan, penghargaan layanan masyarakat, dan medali keberanian.

Siapa pun dapat mempelajari lebih lanjut tentang Wounded Blue dan pekerjaan organisasi di situs webnya, TheWoundedBlue.org.

Untuk artikel Gaya Hidup lainnya, kunjungi www.foxnews.com/lifestyle.

Fuente