The Body Shop telah memulai proses pengajuan administrasi dengan pekerjaan yang berisiko di lebih dari 200 toko merek tersebut di Inggris yang diperkirakan akan menjadi pukulan lain bagi pasar kelas atas di Inggris.

Jaringan toko tercinta ini saat ini mempekerjakan 10.000 orang di 3.000 toko yang beroperasi di lebih dari 70 negara di seluruh dunia – dengan 12.000 staf lainnya bekerja di waralaba.

Didirikan pada tahun 1976 oleh mendiang Dame Anita Roddick, perusahaan ini menjadi terkenal karena etos perdagangan etis yang sungguh-sungguh dan penolakan untuk menguji produk pada hewan.

Produk populer yang membantu membangun nama merek tersebut termasuk bom mandi, wewangian White Musk, dan krim tangan Hemp.

Namun dalam beberapa tahun terakhir popularitasnya terlihat di Inggris dengan pembeli berkurang karena munculnya saingan Lush dan Holland dan Barret.

The Body Shop telah memulai proses pengajuan administrasi dengan risiko kehilangan pekerjaan

The Body Shop, perusahaan kosmetik berusia hampir 50 tahun yang terkenal dengan produk rambut dan kulitnya yang etis, sedang mengalami kesulitan finansial di Inggris

The Body Shop, perusahaan kosmetik berusia hampir 50 tahun yang terkenal dengan produk rambut dan kulitnya yang etis, sedang mengalami kesulitan finansial di Inggris

The Body Shop dijual ke L'Oreal seharga £675 juta oleh pendiri Dame Anita pada tahun 2006

The Body Shop dijual ke L’Oreal seharga £675 juta oleh pendiri Dame Anita pada tahun 2006

Setelah dijual ke L’Oreal seharga £675 juta oleh Dame Anita pada tahun 2006, perusahaan tersebut berpindah tangan melalui banyak pemilik, sebelum dibeli oleh perusahaan ekuitas swasta Aurelius beberapa minggu yang lalu seharga £207 juta.

Setelah membeli merek tersebut, Aurelius mengatakan bahwa ‘walaupun pasar ritel penuh tantangan, terdapat peluang untuk menghidupkan kembali bisnis agar dapat memanfaatkan tren positif di pasar kecantikan dengan pertumbuhan tinggi.’

Sejak saat itu diketahui bahwa bisnis tersebut tidak memiliki modal kerja yang mencukupi dan mengalami periode perdagangan Natal yang buruk.

Dilaporkan bahwa ahli restrukturisasi FRP Advisory akan ditunjuk dalam beberapa hari mendatang untuk merestrukturisasi merek secara signifikan.

Pada bulan Januari, Body Shop mengklaim bahwa sebagian besar bisnisnya berasal dari daratan Eropa dan Asia.

Mereka mengatakan kepada Retail Week: ‘Hal ini semakin memprioritaskan pasar-pasar penting Body Shop dan hubungan mitra waralaba global, yang mana mereka akan mencari peluang untuk membangunnya.

“The Body Shop juga akan fokus untuk menjangkau pelanggan secara lebih efektif dengan memperkuat platform digital, mengembangkan saluran penjualan baru, dan melalui pengalaman ritel yang berbeda.”

MailOnline telah menghubungi The Body Shop dan Aurelius untuk memberikan komentar.

Fuente