Ada lebih dari 66.000 anggota grup (Gambar: Shutterstock / Wiki)

‘Wh*re for sale’ – ini adalah pesan pertama yang ditemukan Metro.co.uk setelah diam-diam bergabung dengan saluran Telegram bernama ‘Albkings’.

Ada lebih dari 66.000 anggota, sebagian besar laki-laki Albania dan Kosovo, termasuk dalam kelompok yang membagikan foto dan video intim wanita yang mereka kenal – tanpa izin mereka.

Ada ratusan bahkan ribuan gambar, dan semuanya digunakan untuk melecehkan, mempermalukan, dan memeras para korban karena gambar-gambar tersebut disebut-sebut akan dijual.

Nama dan nama belakang wanita, nomor ponsel, dan bahkan alamat, diposting bersama konten eksplisit, seiring pengguna menetapkan harga untuk mereka.

Beberapa video yang menampilkan berbagai aksi seksual tampaknya direkam secara diam-diam, tanpa sepengetahuan korban.

Sementara itu, banyak pria yang tampak membagikan foto bugil pacar dan istrinya sendiri.

Saluran Telegram dengan 66.000 anggota berbagi foto telanjang mitranya

Tangkapan layar menunjukkan bahwa pengguna membocorkan data pribadi wanita (Gambar: Metro.co.uk)

Prosesnya mudah: mereka memposting tangkapan layar profil media sosial perempuan, sebagian besar di Instagram atau TikTok, lalu minta ‘info’.

Tak butuh waktu lama, terkadang hanya beberapa menit, hingga pengguna lain menyebarkan data pribadi korban atau foto pribadinya.

Ada yang sekadar bertanya, ‘Info gan?’, ada pula yang berkomentar ‘Apakah kamu punya nomor telepon atau snap guys?’ dan ‘Apakah kamu punya foto pantatnya?’.

Namun ini hanyalah akun cadangan – ‘Albkings’ awalnya memiliki 110.000 pengikut hingga ditutup oleh Telegram setelah dilakukan penyelidikan.

Saluran Telegram dengan 66.000 anggota berbagi foto telanjang mitranya

Laki-laki cukup meminta ‘info’ tentang perempuan (Gambar: Metro.co.uk)

Dalam beberapa hari, saluran baru ini telah mendapatkan kembali lebih dari separuh pengikutnya.

Administrator saluran tersebut sendiri mengunggah pesan di grup tersebut, dengan membual tentang kembalinya saluran tersebut: ‘Bagikan berita di kelompok lingkungan bahwa Albkings telah kembali di Telegram.’

Kontak para pekerja seks yang mencoba menarik pelanggan juga dibagikan, namun kelompok tersebut sebagian besar digunakan sebagai ruang untuk secara terbuka merendahkan perempuan.

Seringkali laki-laki kemudian menghubungi korban melalui media sosial atau melalui nomor telepon untuk melakukan pelecehan terhadap mereka.

Saluran Telegram dengan 66.000 anggota berbagi foto telanjang mitranya

Telegram memblokir saluran tersebut, tetapi cadangannya kini telah muncul (Gambar: Metro.co.uk)

Skandal Telegram adalah yang terbaru dari gelombang kekerasan dunia maya yang mengkhawatirkan di Albania, yang tampaknya tidak dapat dikendalikan.

Perdana Menteri Edi Rama bertemu dengan pejabat TikTok pada bulan Februari untuk membahas ‘perlunya meningkatkan kewaspadaan terhadap kekerasan dan pemerasan bahasa kebencian online’.

Pertemuan mereka di Munich terjadi setelah seorang wanita Albania berusia 27 tahun bunuh diri. Pasangannya diduga memposting foto ‘intim’ dirinya di platform media sosial.

Albania dan Kosovo bukan satu-satunya negara yang tampaknya melaporkan adanya masalah kekerasan siber terhadap perempuan.

Beberapa negara Balkan, termasuk Bosnia dan Herzegovina, Hongaria, Bulgaria dan Serbia melaporkan peningkatan kekerasan serupa.

Tahun lalu, a binaragawan menyiarkan langsung eksekusi mantan istrinya Nermin Sulejmanovic di Instagram.

Pada bulan Februari, sebuah universitas di Kazakhstan mengumpulkan dan – kemudian membocorkannya melalui WhatsApp – ‘status keperawanan’ dari 190 mahasiswi.

Metro.co.uk telah menghubungi Telegram untuk memberikan komentar.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH: Penggemar filler Gen Z mengatakan bahwa dia ‘terlihat 45’ namun sebenarnya baru berusia 22 tahun

LEBIH : Pembeli membagi pakaian H&M seharga £75 yang terlihat seperti ‘gaun berkabung Ratu Victoria’

LAGI : Prancis menjadi negara pertama yang memasukkan hak aborsi dalam konstitusi

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente