“Jadi saya pergi dengan tim yang memberi saya kontrak liga utama. The Cardinals memiliki sejarah dan tradisi yang panjang. Saya mengagumi dan menghormati cara bermain Cardinals sepanjang karier saya dan cara organisasi dijalankan,” Crawford berkata, per laporan Baggarly. “Tetapi intinya adalah saya ingin kembali ke Giants. Itu jelas merupakan situasi ideal bagi saya.”

Pemain berusia 37 tahun ini dipilih oleh San Francisco pada putaran keempat MLB June Amateur Draft 2008 dan melakukan debut liga besarnya pada Mei 2011.

Crawford adalah shortstop Hari Pembukaan Giants selama 12 tahun berturut-turut. Crawford adalah bagian dari inti yang mencakup mantan penangkap MVP Buster Posey dan pelempar awal All-Star Madison Bumgarner, yang membantu tim memenangkan gelar Seri Dunia pada tahun 2012 dan 2014.

Produk Universitas California ini memperoleh penghargaan All-Star dan Sarung Tangan Emas pertamanya dan memenangkan satu-satunya penghargaan Silver Slugger pada tahun 2015. Crawford memenangkan tiga Sarung Tangan Emas lagi pada tahun 2016, 2017 dan 2021 dan kembali menjadi All-Star pada tahun 2018 dan 2021.

Setelah musim 2019 yang buruk dan musim 2020 yang diperpendek akibat pandemi, ia bangkit kembali di tahun 2021 dan bisa dibilang menampilkan angka-angka ofensif terbaiknya. Crawford menempati posisi keempat dalam pemungutan suara NL MVP setelah diposting karir tertinggi dalam home run (24), RBI (90), run yang dicetak (79), OPS (0,895) dan dengan garis miring .298/.373/.522 miliknya.

Dia mengalami masa sulit dalam dua musim terakhir, menghasilkan garis miring .231/.308/.344 dan .194/.273/.314.

Crawford meninggalkan Bay Area sebagai pemimpin waralaba sepanjang masa dalam permainan yang dimainkan di shortstop (1.617).

Menurut laporan Baggarly, Crawford dan Zaidi bertemu pada bulan November dan mantan Beruang Emas mengatakan kepada presiden bahwa dia tidak “berusaha untuk mendapatkan kembali perannya sebagai jalan pintas sehari-hari.”

“Dia menyatakan kesediaannya untuk memainkan banyak posisi sambil membimbing shortstop rookie Giants Marco Luciano dan infielder muda lainnya. Dia mengatakan dia akan senang berperan sebagai pendukung sambil menghabiskan satu musim lagi membuat kenangan bisbol untuk empat anak tertuanya, yang berusia 5 hingga 11 tahun, yang semuanya telah membujuknya untuk menunda pensiun,” kata laporan itu.

Namun pertemuan tersebut tidak berjalan sesuai rencana.

“Saya tidak memiliki ekspektasi waktu bermain,” kata Crawford, menurut laporan tersebut. “Bantu saja dan jadilah tipe mentor veteran untuk Luciano, Casey Schmitt, (Tyler) Fitzgerald, terus menjadi orang itu untuk Thairo (Estrada), siapa pun saya bisa membantu dalam kapasitas itu. Itulah sebabnya saya datang kepadanya.”

Baggarly menulis bahwa infielder tersebut menggambarkan sambutan Zaidi sebagai “hangat-hangat sampai-sampai dia bertanya-tanya apakah itu bersifat pribadi.”

Ketika St. Louis mengajukan tawaran kontrak, agen Crawford dilaporkan menghubungi Zaidi untuk terakhir kalinya, tetapi veteran tersebut diberitahu bahwa dia bisa “mendapatkan tempat terakhir dalam daftar pemain seperti yang bisa dilakukan orang lain sebagai undangan non-daftar” dan itulah yang terjadi. “‘Itu adalah paku di peti mati.'”

Zaidi memberi tahu Baggarly bahwa dia tidak setuju dengan sebagian komentar Crawford.

“Dia adalah salah satu pemain kami yang paling populer dan penting dan kami menegosiasikan perpanjangan dua tahun dengannya (setelah musim panjinya 2021) yang membuat semua orang sangat senang,” kata Zaidi. “Jadi, anggapan apa pun yang ada adalah kekhawatiran tentang hidup berdampingan saja. “Tidak sesuai dengan kenyataan bahwa kami berdua telah berada di sini selama lima musim terakhir dan kami mengalami beberapa momen yang sangat hebat. Dia telah menjadi anggota penting tim ini dan juga pemimpin sejati di clubhouse.”



Fuente