Seorang remaja yang menikam orang yang bersuka ria sampai mati dan kemudian terdengar ‘membual’ tentang hal itu setelahnya telah dibebaskan dari tuduhan pembunuhan tetapi dinyatakan bersalah atas pembunuhan yang dilakukannya.

Thomas Betteridge menimbulkan luka fatal di dada Cameron Hamilton yang berusia 18 tahun selama perkelahian di pusat kota.

Setelah itu, saat calon tukang ledeng, Mr Hamilton, terbaring sekarat, Betteridge melemparkan pisaunya dan melarikan diri dari tempat kejadian. Dia akan dijatuhi hukuman atas kejahatan tersebut pada tanggal 5 April

Dia terdengar berkata kepada temannya bagaimana dia telah ‘mengiris’ korbannya.

Petugas polisi menemui Hamilton 10 detik setelah dia ditikam tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk menyelamatkannya.

Thomas Betteridge

Thomas Betteridge menikam sampai mati Cameron Hamilton, kiri, saat tawuran di Dorset

Serangan fatal itu terjadi di The Square di Bournemouth, Dorset.  Betteridge membantah membunuh Hamilton dan bersikeras bahwa dia hanya bertindak untuk membela diri

Serangan fatal itu terjadi di The Square di Bournemouth, Dorset. Betteridge membantah membunuh Hamilton dan bersikeras bahwa dia hanya bertindak untuk membela diri

Betteridge, 18, ditemukan oleh polisi di dekatnya. Dia menyiarkan langsung penangkapannya di Instagram dan ‘berpura-pura tidak tahu’ atas penikaman tersebut dan kemudian menunjukkan ‘kemarahan yang wajar’ karena dihentikan dan digeledah.

Dia membantah membunuh Hamilton, mengklaim bahwa dia bertindak untuk membela diri.

Betteridge dinyatakan tidak bersalah atas pembunuhan setelah persidangan tiga minggu tetapi dihukum karena pembunuhan.

Pengadilan mendengar bahwa Hamilton dan teman-temannya telah menyerang Betteridge dan temannya Lennie Hansen ketika kedua kelompok tersebut bentrok di The Square di Bournemouth, Dorset, pada pukul 1.30 pagi tanggal 5 Agustus.

Selama perkelahian, Betteridge, dari Portsmouth, mengambil pisau dapur yang sebelumnya dijatuhkan Hansen di petak bunga karena takut ketahuan oleh polisi.

Rekaman CCTV yang mengerikan menunjukkan Betteridge memegang pisau saat dikejar oleh Mr Hamilton dan dua temannya.

Dia kemudian berhenti, berbalik dan menikam Hamilton tiga kali.

Setelah dia dan Hansen didakwa atas insiden tersebut, percakapan antara pasangan tersebut direkam di dalam mobil polisi. Betteridge berkata: ‘Dia memukulku sekali ke dinding dan aku langsung membantingnya, di dadanya, bruv… kasus terburuk aku akan keluar dalam 12 tahun karena pembunuhan tak berencana.’

John Price KC, jaksa, mengatakan kepada Pengadilan Bournemouth Crown bahwa perkelahian itu dipicu karena alasan yang ‘tidak jelas’ ketika Hamilton mendorong Betteridge ke petak bunga.

Mr Price mengatakan kepada juri: ‘Ini adalah puncak yang tragis dan tidak perlu dari kisah kekerasan di pusat kota yang familiar dan menyedihkan.

‘Tuan Hansen telah membawa pisau ke Bournemouth dan menyembunyikannya di petak bunga karena kehadiran polisi dalam jumlah besar.

‘Pertemuan yang tampaknya biasa-biasa saja antara dua kelompok meningkat karena alasan yang tidak jelas dan Tuan Hamilton mendorong Tuan Betteridge ke petak bunga, kemudian teman-temannya mulai menyerang Tuan Hansen.

‘Tuan Betteridge mengambil pisau dari petak bunga dan meskipun diminta untuk menjatuhkannya, dia menusuk Tuan Hamilton dengan pisau itu tiga kali.

‘Yang pertama ada di sisinya tanpa kerusakan serius, tapi luka kedua di dadanya sangat parah sehingga tidak ada yang bisa dilakukan untuk menyelamatkannya.’

Pengadilan mendengar Betteridge dan Hansen melarikan diri.

Mr Price menambahkan: ‘Tuan (Wayne) Taylor, seorang penjaga keamanan yang sedang tidak bertugas, mengatakan dia melihat laki-laki berbaju abu-abu menoleh ke laki-laki berbaju biru dan berkata ‘Saya memotongnya, saya memotongnya.’

‘Menurut Mr Taylor, dia mengatakannya dengan cara yang hampir sombong dan bangga dan dia sedikit tertawa.’

Pengadilan mendengar bahwa Betteridge mengklaim salah satu teman Hamilton juga membawa pisau. Senjata kedua kemudian diambil di dekat lokasi kejadian.

Hansen, dari Waterlooville, Hants, didakwa membantu pelaku dan dinyatakan tidak bersalah atas pelanggaran tersebut.

Keluarga Hamilton telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka ‘selalu merasa terpukul’ atas kehilangannya.

Mereka menggambarkannya sebagai ‘pemuda yang penuh kasih, perhatian, cerdas dan sopan’ dan berterima kasih kepada semua orang yang telah mendukung mereka sejak kematiannya.

BACA LEBIH LANJUT: Saksikan upaya polisi menyelamatkan pria yang terluka parah

Mereka berkata: ‘Kami sebagai keluarga masih tetap dan akan selalu merasa hancur karena kehilangan Cam cantik kami, kami tidak akan pernah bisa melupakan hidupnya yang diambil secara mengerikan darinya. Hidup kita berubah selamanya.

dari dia. Hidup kita berubah selamanya.

‘Cam dicintai oleh semua orang yang senang mengenalnya. Dia adalah seorang pemuda yang penuh kasih dan perhatian, cerdas, sopan dengan seluruh hidupnya di depannya.. Dia sangat dirindukan oleh kita semua.

‘Kami berterima kasih kepada semua orang yang telah ada untuk kami, membantu dan mendukung kami melalui masa paling mengerikan dalam hidup kami, yang tidak akan pernah kami lupakan.

‘Kami ingin mengucapkan terima kasih secara terbuka kepada yang berikut:

‘Petugas polisi pertama di tempat kejadian yang mencoba menyelamatkan nyawa Cam dan kru ambulans yang mengambil alih, kami berterima kasih banyak karena telah bersamanya.

‘Tim investigasi dan Kejaksaan Agung atas kerja kerasnya dari awal hingga akhir dan sepanjang persidangan. Terima kasih atas rasa hormat, profesionalisme, dan empati yang Anda tunjukkan kepada Cam dan keluarga kami.

‘Petugas penghubung keluarga yang telah bersama kami sejak hari pertama, Anda luar biasa.

“Dan yang terakhir, terima kasih kepada pengacara kami John Price KC, kami tidak bisa meminta orang lain yang lebih baik untuk mewakili Cam di pengadilan.”

Polisi mengatakan kematian Hamilton adalah ‘pengingat paling nyata akan konsekuensi mengerikan dari kejahatan pisau’.

Kepala Detektif Inspektur Neil Third, dari Tim Investigasi Kejahatan Besar Kepolisian Dorset, mengatakan: ‘Pikiran kami tetap tertuju pada keluarga dan teman-teman Cameron Hamilton dan tidak ada yang bisa menggantikan kerugian besar yang mereka alami sebagai akibat dari apa yang terjadi. dini hari tanggal 5 Agustus 2023.

‘Saya ingin mengucapkan terima kasih yang tulus kepada mereka atas sikap bermartabat yang telah mereka lakukan selama proses penyelidikan dan pengadilan.

‘Kami telah bekerja tanpa kenal lelah untuk melakukan semua yang kami bisa untuk menjamin keadilan bagi orang-orang yang dicintai Cameron dan saya ingin berterima kasih kepada semua pihak yang terlibat, mulai dari petugas yang segera merespons pada malam itu hingga tim investigasi dan semua orang di seluruh Kepolisian yang memberikan dukungan dan bantuan. bukti yang aman.

‘Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Kejaksaan atas bantuan mereka dalam membawa kasus ini ke pengadilan.

‘Kematian tragis Cameron di tangan Thomas Betteridge adalah pengingat paling nyata akan konsekuensi mengerikan yang bisa diakibatkan oleh membawa pisau ke jalan dan kami akan terus bekerja sama dengan mitra dan komunitas kami untuk meningkatkan kesadaran dan mengambil tindakan terhadap kejahatan pisau. .’

Andrew Gubbels, Jaksa Senior CPS Wessex, mengatakan: ‘Kasus ini benar-benar mengejutkan Bournemouth dan masyarakat sekitarnya.

‘CPS bekerja sama dengan Polisi Dorset untuk memastikan mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran keji ini diadili.

‘Pikiran kami tetap tertuju pada keluarga Cameron dan kami berharap hukuman ini memberikan pesan yang jelas bahwa kekerasan yang melibatkan pisau memiliki konsekuensi yang sangat menghancurkan.’

Fuente