Wisatawan Australia diperingatkan untuk berhati-hati saat bepergian ke Bali setelah tercatat peningkatan drastis kasus demam berdarah.

Seorang wanita Queensland yang kurang beruntung membagikan diagnosisnya saat terhubung dengan infus di kamar rumah sakit Ubud di pulau populer di Indonesia.

Selama 10 hari perjalanannya, dia menulis bahwa dia tidak melihat satupun nyamuk atau digigit, namun masih dinyatakan positif terkena demam berdarah – seraya menambahkan bahwa dia telah berjuang untuk menurunkan suhu tubuhnya.

‘Pergi ke Bali, kata mereka. Pasti menyenangkan, kata mereka,’ tulisnya di grup Facebook untuk wisatawan Bali.

Terjadi peningkatan drastis kasus demam berdarah, salah satu wilayah di Bali melaporkan peningkatan sebesar 65 persen

‘Syukurlah ada asuransinya.’

Banyak pelancong membanjiri media sosial dengan cerita mereka sendiri tentang rasa sakit yang hebat, muntah-muntah yang tak terkendali, dan suhu di atas 39 derajat.

Ada peningkatan drastis dalam kasus yang dilaporkan, dengan wilayah Kabupaten Bangli Bali naik 65 persen dibandingkan tahun lalu.

‘Saya pergi ke sana pada bulan Maret dan mendapatkannya pada ulang tahun saya yang ke-30,’ seorang wanita Sydney berbagi.

‘Itu mengerikan, jangan mengharapkan hal itu terjadi pada siapa pun. Yang paling parah adalah demam dan badan pegal-pegal.’

Yang lain berkata: ‘Sampai pulang ke Darwin, pada hari yang sama demam dan ruam di sekujur tubuh mulai muncul.’

‘Keluar dari pesawat, langsung ke bangsal isolasi penyakit menular rumah sakit sampai mereka berhasil.’

Demam berdarah adalah infeksi virus yang ditularkan oleh nyamuk yang menginfeksi 100-400 juta orang setiap tahunnya di daerah tropis dan subtropis.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, kebanyakan orang pulih dalam satu atau dua minggu namun dalam kasus yang parah bisa berakibat fatal.

Nyamuk penyebar demam berdarah aktif di siang hari, sehingga wisatawan dihimbau untuk melindungi diri mereka sebisa mungkin agar tidak digigit.

Wisatawan diimbau untuk berhati-hati di sekitar daerah yang terkena dampak, termasuk mengenakan pakaian yang menutupi seluruh tubuh dan memakai obat nyamuk.

Wisatawan diimbau untuk berhati-hati di sekitar daerah yang terkena dampak, termasuk mengenakan pakaian yang menutupi seluruh tubuh dan memakai obat nyamuk.

Hal ini termasuk memperingatkan wisatawan untuk mengenakan pakaian yang menutupi sebagian besar tubuh mereka, dan menggunakan obat nyamuk, obat nyamuk bakar, dan alat penguap berbahan dasar DEET atau picaridin.

Kelambu direkomendasikan bagi mereka yang suka tidur di siang hari, dan kelambu disemprot dengan obat nyamuk untuk perlindungan tambahan.

Langkah-langkah kesehatan masyarakat di media lokal kini diterapkan di seluruh wilayah termasuk penyemprotan secara luas dalam upaya membunuh nyamuk dewasa, kata Kepala Dinas Kesehatan Bangli I Nyoman Arsana.

Sekitar 120 orang telah didiagnosis menderita demam berdarah di wilayah tersebut pada bulan lalu, namun tidak ada yang meninggal.

‘Dalam tiga bulan pertama tahun 2024, [we have] melihat rata-rata 322 klaim seperti itu per bulan,’ kata CEO Insurer Cover-More Australia Todd Nelson.

‘Ini menunjukkan peningkatan bulanan pada jenis klaim ini sekitar 21 persen.’

Klaim terkait kesehatan yang paling umum adalah ‘perut Bali’, infeksi pernafasan dan cedera seperti kecelakaan saat berselancar, katanya kepada Telegraf Harian.

Siapapun yang menunjukkan gejala demam berdarah dianjurkan untuk mendapatkan nasihat medis.

Fuente