Serangan baru-baru ini terhadap konvoi bantuan telah memicu ketidakpuasan lebih lanjut terhadap perang tersebut (Gambar: Getty)

Enam bulan setelah perang antara Israel dan Hamas, opini publik di Inggris telah banyak berubah.

Serangan lintas batas yang dilakukan kelompok militan tersebut yang merenggut 1.200 nyawa orang Israel pada tanggal 7 Oktober menjerumuskan wilayah tersebut ke dalam perang brutal yang telah menyebabkan 30.000 warga Palestina – termasuk sekitar 14.500 anak-anak – terbunuh.

Setiap hari Sabtu sejak perang dimulai, ribuan pengunjuk rasa turun ke jalan di ibu kota seluruh dunia, termasuk London.

Kini krisis kemanusiaan massal telah terjadi karena warga Gaza yang tersisa di jalur tersebut kelaparan dan semakin terkepung.

Serangan Israel baru-baru ini yang menewaskan tujuh pekerja bantuan – tiga warga Inggris, seorang Palestina, seorang Australia, seorang Polandia dan seorang warga negara ganda AS-Kanada – memicu kemarahan ketika mereka bepergian dengan kendaraan yang ditandai dengan logo amal mereka.

Dan serangan tersebut kini semakin memicu ketidakpuasan terhadap perang yang sedang berlangsung di Inggris.

Apa yang terjadi pada 7 Oktober?

Salvo roket ditembakkan oleh militan Palestina dari Gaza menuju Israel pada 10 Oktober 2023. Israel mengatakan pihaknya merebut kembali wilayah perbatasan Gaza dari Hamas ketika jumlah korban tewas akibat perang tersebut melewati 3.000 orang pada 10 Oktober, hari keempat pertempuran yang melelahkan sejak kelompok Islam melancarkan serangan. serangan kejutan.  (Foto oleh MAHMUD HAMS/AFP) (Foto oleh MAHMUD HAMS/AFP via Getty Images)

Roket mulai terbang menuju Israel dari Jalur Gaza (Gambar: AFP)
Hamas melancarkan serangan gencar ke kota-kota Israel pada 7 Oktober – memicu perang habis-habisan (Gambar: AFP)

Salvo pembuka perang antara Hamas dan Israel dimulai dengan Supernova pembantaian festival musik di gurun selatan Israel.

Para militan kemudian pindah ke permukiman Israel yang terletak di perbatasan Gaza, membunuh banyak keluarga dan membakar banyak orang hidup-hidup.

Pembalasan dari Israel atas serangan tersebut tidak seperti konflik antar negara sebelumnya – dimana sebagian besar Jalur Gaza rata dengan tanah.

Dua juta warga Palestina menjadi pengungsi internal di Gaza, dan lebih dari 17.500 anak kehilangan salah satu atau kedua orang tuanya.

Perang brutal telah berlangsung selama enam bulan, dan belum ada tanda-tanda akan berakhir seiring dengan upaya Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk mencapai Rafah.

Sejak awal perang, Inggris telah menyaksikan protes massal yang menuntut gencatan senjata dan pembebasan sandera Israel.

Bagaimana perubahan dukungan publik di Inggris sejak 7 Oktober?

METRO GRAHICS Simpati terhadap pihak Palestina dalam konflik Timur Tengah kini lebih tinggi dibandingkan sebelum putaran terakhir konflik. Pihak mana dalam konflik Israel-Palestina yang lebih Anda simpati?

Statistik baru menunjukkan bahwa simpati telah bergeser (Gambar: YouGov/Metro.co.uk)

Pada awal konflik, 62% warga Inggris bersimpati dengan Israel, menurut laporan baru. data.

Jumlah tersebut telah menurun enam bulan setelah perang – dan kini hanya mencapai 53% simpati terhadap Israel.

Warga Inggris kini lebih cenderung bersimpati kepada warga Palestina – peningkatan sebesar 13% dari persentase simpati rendah sebesar 15% yang dilaporkan pada awalnya setelah tanggal 7 Oktober.

Namun ada tekanan yang semakin besar terhadap pemerintah untuk menghentikan penjualan senjata ke Israel, dengan adanya surat yang ditandatangani oleh lebih dari 600 pengacara, termasuk mantan hakim Mahkamah Agung, yang memperingatkan bahwa tindakan tersebut berisiko melanggar hukum internasional.

Mereka termasuk mantan presiden Mahkamah Agung Lady Hale, yang mengatakan situasi yang memburuk di Gaza dan kesimpulan Mahkamah Internasional bahwa ada ‘risiko genosida yang masuk akal’ mengharuskan Inggris untuk menunda penjualan senjata ke negara tersebut.

Pengacara hak asasi manusia Michael Mansfield KC mengatakan bahwa ‘secara efektif, kita sudah mencapai genosida’.

Surat itu datang pada saat Sunak menghadapi tekanan yang semakin besar dari anggota parlemennya untuk berhenti mempersenjatai Israel.

Apakah Inggris mengakui Palestina?

Palestina telah berjuang untuk mendapatkan pengakuan internasional (Gambar: Reuters)

Inggris saat ini tidak mengakui Palestina sebagai negara yang sah – namun pendirian tersebut dapat berubah, kata Lord David Cameron.

Menteri Luar Negeri Inggris mengatakan pada bulan Februari bahwa pengakuan Palestina sebagai negara merdeka dapat dianggap sebagai upaya negara-negara mencari perjanjian damai antara Israel dan Gaza.

Dia dikatakan pada bulan Februari: ‘Apa yang perlu kita lakukan adalah memberikan cakrawala kepada rakyat Palestina menuju masa depan yang lebih baik, masa depan untuk memiliki negara sendiri.’

Pengakuan ini akan memungkinkan Palestina untuk secara hukum mengambil jalur hukum untuk melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan kekejaman.

Palestina telah menjadi anggota Mahkamah Kriminal Internasional sejak 2015.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH: Keluarga pekerja bantuan Inggris yang terbunuh di Gaza ‘benar-benar patah hati’

LEBIH: Kemarahan saat Polisi Bertemu mengatakan bahwa swastika wanita Yahudi ‘mungkin tidak’ antisemit

LEBIH : Benjamin Netanyahu menemui jalan buntu dengan kelompok Yahudi ultra-Ortodoks Israel



Fuente