Zelensky menandatangani RUU tersebut menjadi undang-undang dalam beberapa hari terakhir (Gambar: Reuters)

Ukraina telah menurunkan usia wajib militer mereka dari 27 menjadi 25 tahun dalam upaya untuk mengisi kembali pasukannya yang telah terkuras.

Undang-undang mobilisasi baru yang kontroversial mulai berlaku hari ini, sehari setelah ditandatangani oleh Presiden Volodymyr Zelensky.

Ada keraguan dari Zelensky untuk menandatangani RUU tersebut, yang kini membuat hampir 500.000 pria memenuhi syarat untuk bertugas di militer.

Antusiasme awal untuk berperang melawan pasukan Kremlin telah berkurang, meskipun dukungan masyarakat terhadap perang tersebut masih tetap tinggi.

Beberapa warga Ukraina juga khawatir bahwa mengeluarkan generasi muda dari angkatan kerja akan menjadi bumerang karena semakin merugikan perekonomian yang dilanda perang.

Namun penurunan usia wajib militer juga dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan.

Tentara yang lebih tua

Usia rata-rata mereka yang menjadi tentara adalah sekitar 40 tahun (Gambar: AP)

Generasi yang kini memenuhi syarat untuk wajib militer adalah salah satu generasi terkecil di Ukraina, karena penurunan angka kelahiran yang signifikan pada tahun 1990an.

Usia rata-rata tentara Ukraina adalah sekitar 40 tahun, kata analis militer, dan pria di bawah 60 tahun masih dilarang bepergian ke luar negeri.

Zelensky menandatangani undang-undang usia wajib militer yang lebih rendah pada saat para komandan mengatakan mereka tidak memiliki cukup tentara untuk melancarkan serangan, dan hampir tidak cukup untuk mempertahankan posisi ketika serangan Rusia semakin intensif.

Oksana Zabolotna, seorang analis di Center for United Actions, mengatakan: ‘Undang-undang ini hanya memperkenalkan perubahan pada beberapa aspek proses mobilisasi. Namun masih banyak persoalan lain yang harus diselesaikan.

‘Ada sekitar setengah juta pria berusia 25-27 tahun. Beberapa dari mereka tidak layak untuk bertugas, beberapa telah keluar, beberapa lagi (dalam) cadangan atau mempunyai hak untuk menunda.’

Menurut Bank Dunia, Ukraina memiliki 9.307.315 pria berusia 25-59 tahun pada tahun 2022 – angka ini lebih rendah dibandingkan jika negara-negara bekas Uni Soviet tidak mengalami resesi pada tahun 1990an, yang menurunkan angka kelahiran secara signifikan.

Oleh karena itu, jumlah pria berusia 40-an di Ukraina tiga kali lebih banyak dibandingkan pria berusia 20-an – dapatkah merekrut generasi muda berdampak buruk bagi populasi Ukraina di masa depan?

Kekhawatiran bagi generasi mendatang

Semangat sedikit menurun seiring dengan berkecamuknya perang (Gambar: AP)

Memobilisasi sekitar 500.000 lebih laki-laki yang memenuhi syarat untuk berperang melawan Rusia mungkin akan membantu kampanye mereka untuk merebut kembali tanah mereka, namun tidak akan menyelesaikan masalah tersebut, kata para ahli.

Faktanya, hal ini dapat menimbulkan dampak buruk – demografi negara tersebut dapat terkena dampak lebih lanjut, setelah angka kelahiran menurun akibat perang.

Sejak tahun 2021, angka kelahiran di Ukraina telah menurun sebesar 5%, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kini, setelah usia wajib militer diturunkan lagi – dan menargetkan laki-laki pada usia di mana mereka sering menjadi orang tua – kekhawatiran akan dampaknya terhadap generasi Ukraina di masa depan semakin meningkat.

Populasi Ukraina terus menurun selama 30 tahun terakhir karena berbagai alasan: angka kelahiran yang negatif, migrasi tenaga kerja yang besar, dan banyak lagi.

Namun perang tersebut telah mempercepat depopulasi Ukraina, dengan sejumlah besar tentara dan warga negara yang tewas dalam konflik tersebut.

Paku lain di peti mati?

FILE - Tentara yang baru direkrut menandai berakhirnya pelatihan mereka di pangkalan militer dekat Kyiv, Ukraina, pada 25 September 2023. Ukraina pada Rabu, 3 April 2024, menurunkan usia wajib militer dari 27 menjadi 25 tahun dalam upayanya untuk mengisi kembali pasukannya yang terkuras setelah lebih dari dua tahun berperang setelah invasi besar-besaran Rusia.  (Foto AP/Efrem Lukatsky, File)

Era wajib militer yang baru mungkin menambah jumlah pasukan, namun bisa menimbulkan konsekuensi lain (Gambar: AP)

Ukraina sedang berjuang untuk mendapatkan senjata karena aliran dana dari Amerika melambat.

Pada bulan Maret saja, pasukan Kremlin meluncurkan lebih dari 400 rudal dari berbagai jenis, 600 drone Shahed rancangan Iran, dan lebih dari 3.000 bom udara berpemandu terhadap Ukraina.

Keir Giles, pakar Rusia di Chatham House, mengatakan kepada Metro.co.uk bahwa masalah populasi adalah salah satu cara Rusia merusak prospek Ukraina.

Dia berkata: ‘Keruntuhan demografis yang terjadi setelah berakhirnya Uni Soviet sangat memukul Rusia. Dan hal ini berarti bahwa kelompok usia yang mengalami keruntuhan terbesar kini telah melewati usia wajib militer, dan berdampak pada perekonomian melalui kekurangan tenaga kerja.

“Dalam kasus Rusia, hal ini menjadi lebih buruk bukan hanya karena banyaknya korban jiwa dalam perang di Ukraina, namun juga karena ratusan ribu warga Rusia yang meninggalkan negaranya untuk menghindari perang tersebut.

“Tetapi Rusia dapat mengkompensasi hal ini dengan menggunakan metode mengumpulkan orang untuk dijadikan pasukan yang bahkan tidak dapat dipertimbangkan oleh Ukraina.

‘Sebagai negara demokrasi, Ukraina harus mengelola kebutuhan tenaga kerjanya dengan cara yang peka terhadap warga negaranya dan perasaan mereka terhadap perang – tidak seperti Rusia, yang dapat mengosongkan penjara dan menargetkan etnis minoritas untuk mencari lebih banyak mayat untuk dimasukkan ke dalam penggiling daging. .

“Sensitivitas politik adalah salah satu alasan mengapa perubahan pada sistem mobilisasi Ukraina, yang sudah lama dianggap terlambat, memerlukan waktu yang sangat lama untuk diterapkan.

“Apa pun hasilnya, ini hanyalah salah satu cara perang penaklukan Rusia yang telah merusak prospek Ukraina dan rakyat Ukraina selama beberapa generasi.

‘Tetapi warga Ukraina tahu bahwa tidak ada alternatif lain – mereka harus berperang, dan beberapa di antara mereka harus mati, karena pengalaman di wilayah pendudukan menunjukkan bahwa alternatif tersebut jauh lebih buruk.’

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LAGI : Lima anak terluka saat rudal Putin menghantam kamar bayi di Ukraina

LAGI : Di balik tembok Kremlin: rumah resmi Putin dan pusat perang

LAGI : Saat ledakan besar melanda pabrik amunisi Rusia setelah drone menabraknya

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente