Rumah besar Escobar yang ditinggalkan telah menarik para pencari sensasi selama bertahun-tahun (Gambar: Getty)

Terletak di tempat yang menakjubkan Di kota resor pesisir Kolombia terdapat sebuah rumah besar terbengkalai yang pernah menjadi milik raja narkoba terkemuka dunia.

Rumah besar Pablo Escobar, yang dijuluki ‘La Manuela’, terletak terbengkalai di Guatape, Kolombia, di sebelah danau buatan yang populer di kalangan penduduk setempat.

Raja pin yang terkenal melakukan teror di Kolombia pada tahun 1980an dan 1990an, dan menciptakan kartel Medellín, yang masih mendistribusikan kokain hingga saat ini.

Dan dengan kesuksesannya di pasar obat-obatan, muncullah kekayaan besar – ia diperkirakan memiliki kekayaan hampir £19 miliar, yang ia keluarkan untuk berbagai hal.

Dia memiliki perkebunan yang luas di Kolombia senilai lebih dari £50 juta dan berbagai rumah mewah – salah satunya adalah La Manuela.

Namun rumah menakjubkan ini dibangun dengan tujuan unik: untuk menyimpan uang tunai dan kokain di dalam temboknya.

Di dalam La Manuela

Guatape, Kolombia - 12 Desember 2017: La Manuela milik Pablo Escobar hancur.  Tampilan jarak dekat dari arsitektur

Bangunan ini merupakan cangkang dari bangunan sebelumnya (Foto: Getty)
Kolam renang terlalu beracun untuk berenang (Foto: Getty)
Nama rumah besar ini diambil dari nama putri Escobar, Manuela (Gambar: Getty)

La Manuela dibangun dengan dinding berlapis ganda, menjadikan Escobar tempat yang sempurna untuk menyembunyikan sejumlah besar uang tunai ilegal dan kokain.

Dinamakan berdasarkan nama putri kecil Escobar, Manuela, vila ini dulunya memiliki lapangan tenis, lapangan sepak bola, helipad, istal, lintasan sepeda motor, dan pasukan keamanan yang sangat besar.

Vila ini dikelilingi lahan seluas lebih dari 20 hektar, di tepi danau biru buatan yang menakjubkan.

Namun rumah besar tersebut mengalami kehancuran yang menyedihkan – pada tahun 1993, kelompok main hakim sendiri bernama The Los Pepes – Orang yang Dianiaya oleh Pablo Escobar – menanam 220kg TNT di kamar mandi, meledakkan seluruh tempat tinggal.

Beberapa bulan kemudian, Escobar sendiri ditembak mati dalam baku tembak berdarah di gedung DPR Kolombia.

Itu tersebar di banyak hektar tanah (Gambar: Getty)
Bahkan ada lapangan sepak bola yang juga digunakan sebagai landasan helikopter (Gambar: Getty)
Properti tepi danau dikatakan sebagai salah satu favorit Escobar (Gambar: Getty)

Puluhan tahun setelah kehancurannya, kini yang tersisa dari La Manuela hanyalah cangkang bangunan yang ditutupi tumbuhan.

Tukang kebun setia Escobar terus merawat tanah tersebut bahkan setelah kematiannya pada tahun 1993, hingga ia diusir pada tahun 2019.

La Manuela kini menjadi destinasi bagi para pencari sensasi untuk dijelajahi – meski dijaga ketat.

Sejak kematiannya, Kolombia telah menjadi tujuan bagi mereka yang terpesona dengan kehidupan dan kematian Escobar.

Namun pihak berwenang telah mencoba untuk menindak ‘wisata narkotika’, dan telah menghancurkan banyak bekas rumahnya.

Jika properti tersebut dijual, memilih apa yang akan dilakukan dengan rumah dan hasilnya yang ‘didanai obat-obatan’ bisa menjadi sulit secara hukum.

GUATAPE, COLOMBIA - 3 MEI: pemandangan umum La Manuela, rumah besar raja narkoba Pablo Escobar di tepi danau di Guatape, Kolombia pada 3 Mei 2023. Perkebunan, yang berfungsi sebagai salah satu markas utama kerajaan narkoba Escobar, disita oleh pemerintah Kolombia pada akhir tahun 1990an sebagai bagian dari upaya mereka untuk menindak perdagangan narkoba.  Namun, nasib perkebunan tersebut berubah menjadi gelap pada tahun 1993 ketika dibakar oleh geng narkoba saingannya PEPES (Orang Dianiaya oleh Pablo Escobar), yang berusaha menghapus semua jejak warisan Escobar.  Akibatnya, perkebunan tersebut menjadi reruntuhan sejak saat itu, dan hanya sedikit sisa-sisa kemegahannya yang masih terlihat.  (Foto oleh Juancho Torres/Anadolu Agency melalui Getty Images)

Warga yang berjaga meledakkan gedung tersebut pada tahun 1993 (Gambar: Getty)
Itu terletak di sebuah pulau yang menakjubkan (Gambar: Getty)
Dindingnya dipenuhi coretan coretan (Foto: Getty)

Pemerintah disebut sedang berusaha menyingkirkan hal tersebut kuda nil kokain yang terkenal.

Kuda nil peliharaan raja narkoba Kolombia digambarkan ‘sangat berbahaya’ dan pertama kali diimpor ke negara Amerika Selatan itu pada tahun 1980an dari Afrika.

Kementerian Lingkungan Hidup Kolombia mulai mensterilkan mereka pada bulan November, namun mereka hidup bebas di sungai dan berkembang biak tanpa kendali, sehingga menyebabkan mereka menjadi spesies invasif dan ancaman terhadap ekosistem.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente