Bendera setengah tiang dikibarkan di seluruh Finlandia pada hari Rabu ketika negara itu berduka atas kematian seorang anak laki-laki berusia 12 tahun yang ditembak di sekolah, dan polisi mengatakan teman sekelasnya yang duduk di kelas enam adalah satu-satunya tersangka.

Dua siswa sekolah Viertola lainnya, keduanya perempuan, juga berusia 12 tahun, terluka parah dalam serangan hari Selasa dan dirawat di rumah sakit, kata polisi dalam sebuah pernyataan.

“Polisi memiliki pemahaman awal mengenai motif tindakan tersebut, namun untuk alasan investigasi hal ini belum dapat dikonfirmasi,” kata polisi.

Petugas mengatakan tersangka mengakui penembakan itu selama penyelidikan awal. Dia ditempatkan dalam perawatan layanan sosial karena seorang anak tidak dapat ditahan.

Setelah berita penyerangan menyebar pada Selasa pagi, para orang tua yang cemas menunggu berjam-jam di luar sekolah sementara para guru menutup pintu kelas untuk melindungi siswanya dan polisi menggeledah gedung.

Tersangka ditahan sekitar empat kilometer jauhnya, membawa pistol, menurut polisi.

Tersangka dan anak laki-laki yang meninggal adalah warga negara Finlandia. Salah satu gadis yang terluka juga berkewarganegaraan Finlandia, sedangkan korban ketiga memiliki kewarganegaraan ganda, dari Finlandia dan Kosovo.

Penyelidik memperingatkan masyarakat untuk tidak menyebarkan rumor secara online.

“Ada banyak informasi yang berbeda, sebagian tidak benar, mengenai apa yang terjadi… Polisi terus menekankan bahwa menyebarkan informasi yang salah di media sosial adalah sebuah kejahatan,” kata mereka.

Menyusul serangan mematikan di sekolah pada tahun 2007 dan 2008, Finlandia memperkuat undang-undang senjata api pada tahun 2010 dan memperkenalkan tes kebugaran untuk semua pemohon izin senjata api. Usia minimum pelamar juga ditingkatkan dari 18 menjadi 20 tahun.

Lisensi pistol yang digunakan dalam serangan minggu ini adalah milik kerabat tersangka, kata polisi.

Terdapat lebih dari 1,5 juta senjata api berlisensi dan sekitar 430.000 pemegang lisensi di negara berpenduduk 5,6 juta jiwa tersebut, dimana perburuan dan penembakan sasaran merupakan hal yang populer.

Fuente