Selama beberapa bulan sekarang, saya senang memeriksa beberapa tokoh Fox favorit Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang siapa mereka di balik layar.

Tapi seperti yang mungkin Anda ingat, saya berjanji akan memberikan beberapa penampilan kejutan di sana-sini!

Minggu ini saya ingin berbagi percakapan saya dengan David L. Bahnsen, penulis buku baru “Full-Time: Work and the Meaning of Life.”

Dia adalah pendiri, mitra pengelola, dan kepala investasi The Bahnsen Group, sebuah firma manajemen kekayaan swasta nasional yang berkantor di Newport Beach, New York City, Minneapolis, Oregon, Austin, dan Nashville, yang mengelola aset klien senilai lebih dari $4,25 miliar.

Sebelum meluncurkan The Bahnsen Group, ia menjabat selama delapan tahun sebagai direktur pelaksana di Morgan Stanley dan enam tahun sebagai wakil presiden di UBS. Dia secara konsisten dinobatkan sebagai salah satu penasihat keuangan terkemuka di Amerika oleh Barron’s, Forbes, dan Financial Times.

PS Kami punya lebih banyak lagi untuk Anda. Nantikan setiap minggunya untuk edisi baru “Pertanyaan Singkat dengan Dana Perino” — dan jika ada pertanyaan yang ingin Anda jawab atau saran untuk orang yang harus saya wawancarai selanjutnya, tinggalkan catatan di bagian komentar di bawah.

Chief Investment Officer David L. Bahnsen dari The Bahnsen Group mengatakan kepada Dana Perino, “Saya sangat peduli bahwa saya adalah yang terbaik yang saya mampu,” mengutip keyakinannya yang dalam. Dia juga mengungkapkan bagaimana dia mendefinisikan kesuksesan dan apa yang akan dia katakan pada dirinya yang lebih muda jika dia bisa. (Berita Fox Digital/David Bahnsen)

T: Menurut Anda pertanyaan apa yang harus ditanyakan oleh setiap manajer wawancara kerja?

DB: “Mengapa kamu mencari pekerjaan ini?”

Alasan saya mengatakan demikian adalah jika jawaban orang tersebut adalah ‘Saya hanya ingin pekerjaan,’ tidak apa-apa. Letakkan di atas meja. Setiap orang membutuhkan gaji.

Tapi beri orang kesempatan untuk melakukannya datang ke wawancara dan berkata, “Oh, karena saya melihat apa yang Anda lakukan dalam usaha ini” atau “Saya membaca cerita tentang Anda ini.” Jika mereka telah mengerjakan banyak pekerjaan rumah, itu adalah pertanyaan penemuan yang bagus!

T: Bagaimana cara Anda mendekati atau menasihati orang lain? Karena menurut saya Anda sudah melakukannya dengan sangat baik. Namun keseimbangan antara investasi dan tabungan untuk masa depan versus, katakanlah — dan tidak hanya membayar tagihan Anda tetapi juga menikmati saat ini.

DB: Secara finansial, Anda harus menabung. Satu-satunya cara agar pemerintah mendapat bayaran adalah dengan mengenakan pajak sebesar-besarnya kepada Anda. Satu-satunya cara Anda dibayar adalah jika Anda menabung sebanyak mungkin [of your income].

Jadi lucu sekali caranya hal 401K ini menyebabkan saldo pensiun meroket lebih tinggi.

Hidupkan persentase dan terapkan mekanisme yang membuat diri Anda sendiri melakukannya.

Beberapa orang hidup dari gaji ke gaji — namun jika ada kelebihan, bebas dari hutang dan kemudian dapat menabung 10% atau 20%.

T: Apakah Anda punya saran bagi generasi muda mengenai cara menyewa dan memiliki tempat tinggal?

DB: Saat ini rasanya hampir mustahil bagi mereka untuk memiliki tempat berlindung karena mahalnya biaya masuk. Jadi saya menyarankan agar mereka memberitahu gubernur dan dewan kota setempat untuk mengizinkan lebih banyak rumah dibangun.

Salah satu hal yang paling memalukan secara ekonomi di negara kita adalah kurangnya pasokan perumahan membuat perumahan menjadi tidak terjangkau untuk orang-orang yang memiliki pekerjaan yang menguntungkan.

Saya menyadari sebagian besar generasi muda tidak dapat memberikan dampak yang besar terhadap kebijakan, namun hal ini sebenarnya merupakan masalah kendala pasokan. Kaum muda perlu memberitahu orang tua mereka untuk berhenti menentang pertumbuhan baru – hal ini menyebabkan krisis keterjangkauan!

“Ketika masyarakat mulai menghabiskan 50% pendapatan mereka untuk perumahan, hal ini tidak dapat dipertahankan.”

Namun ketika seseorang berada dalam posisi untuk membeli rumah dan itu akan menjadi tempat yang membuat mereka bahagia, pastikan mereka memberikan uang muka tidak kurang dari 20% (lebih banyak lebih baik), dan total biaya kepemilikan (hipotek yang diamortisasi bulanan pembayaran dengan HOA dan pajak properti) adalah 35% dari arus kas bersih atau kurang.

Ketika masyarakat mulai membelanjakan 50% pendapatannya untuk perumahan, hal ini tidak dapat dipertahankan.

Q: Apakah ada nasihat yang ingin kamu berikan pada dirimu yang lebih muda atau sesuatu yang kamu harap orang lain katakan padamu saat itu?

DB: Itu pertanyaan yang bagus. Dan ada banyak hal.

Saya pikir, di saat-saat yang berbeda, saya berharap saya bisa bekerja lebih keras lagi daripada yang saya lakukan, dan di saat-saat lain saya berharap saya lebih banyak melepaskan diri, lebih hadir.

Saya tidak menyesali waktu yang saya habiskan untuk bekerja, namun saya menyesali beberapa di antaranya kualitas waktu yang saya habiskan bersama keluarga.

Ada saat-saat saya hadir, tetapi perhatian saya masih terganggu.

Saya berharap saya lebih konsisten dalam fokus dan hadir secara mental bersama istri dan anak-anak saya sepanjang waktu.

T: Bagaimana Anda mendefinisikan kesuksesan dan apakah hal itu berkembang sepanjang hidup Anda?

DB: Pasti ada. Saya akan berusia 50 bulan depan, dan saya semakin memikirkannya akhir-akhir ini.

Aristoteles berbicara tentang kehidupan yang baik. Ada gagasan alkitabiah tentang shalom. Saya menggunakan istilah pertumbuhan manusia dan saya yakin hal ini merupakan komponen material dan spiritual, fisik dan non-material, dimana kita mempunyai kegembiraan, kedamaian dan keharmonisan.

“Saya di sini untuk melakukan pertarungan yang baik.”

Kesuksesan bagi saya tidak hanya sekedar profesional, namun tujuan profesional adalah bagian penting darinya.

Namun dalam keseluruhan hidupku, aku sangat peduli bahwa aku adalah yang terbaik yang mampu kulakukan – bahwa aku menghasilkan semua yang bisa aku hasilkan untuk kemuliaan Tuhanku – dan bahwa ketika aku mati Dia akan berkata kepadaku, “Bagus sekali. , hamba yang baik dan setia.”

Saya di sini untuk melakukan perjuangan yang baik – saya menuliskan hal itu dalam buku tahunan sekolah menengah saya dan hal ini masih berlaku hingga saat ini bahkan sebagai pria paruh baya.

Buku baru David Bahnsen dapat ditemukan di Amazon dan tempat lain di mana buku dijual.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAFTAR NEWSLETTER GAYA HIDUP KAMI

Untuk membaca semua wawancara “Pertanyaan Singkat” Dana Perino sebelumnya untuk Fox News Digital, lihat daftar (panjang) ini!

Untuk wawancaranya dengan Dagen McDowell, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Lydia Hu, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Brian Brenberg, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jackie DeAngelis, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Claudia Cowan, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Max Gorden, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jared Cohen, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan William La Jeunesse, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Matt Finn, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Kaya Edson, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Gubernur Chris Sununu, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Ross Rayburn, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Tandai Meredith, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Emily Compagno, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Chad Pergram, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Mike Emanuel, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Gillian Turner, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Madison Alworth, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Nate Foy, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Laura Ingraham, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan lima reporter New York FOX, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Katie Pavlich, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Guy Benson, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Pete Hegseth, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Sandra Smith, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Nicolas Yannicelli, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Abby Hornacek, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Elise Pahit, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Brian Kilmeade, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Kennedy, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan John Roberts, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Janice Dean, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Charles Payne, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Trey Gowdy, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Johnny “Joey” Jones, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Bill Melugin, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jimmy Failla, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Tirus, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Ainsley Earhardt, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Lawrence Jones, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Dr. Arash Akhavan, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Martha MacCallum, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Bret Baier, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Kayleigh McEnany, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Harold Ford Jr., klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Shannon Bream, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jessica Tarlov, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Leo Terrell, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Geraldo Rivera, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Clay Travis, klik di sini

Untuk wawancaranya dengan Bill Hemmer, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Greg Gutfeld, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Benjamin Hall, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Hakim Jeanine Pirro, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jesse Watters, klik di sini.

Untuk artikel Gaya Hidup lainnya, kunjungi www.foxnews.com/lifestyle.

Fuente