Gubernur Jenderal Australia berikutnya Sam Mostyn mengatakan dia merasa ‘benar-benar tidak terikat’ setelah kekalahan telak dalam referendum Suara Adat ke Parlemen, karena dia berharap Australia adalah negara yang ‘cukup besar’ untuk menerima proposal tersebut.

Daily Mail Australia dapat mengungkapkan rincian baru tentang pandangan politik pilihan Perdana Menteri Anthony Albanese yang dipilih sendiri untuk menjadi wakil Raja Charles di Down Under – setelah konten akun media sosialnya yang dihapus muncul.

Penunjukan Mostyn – seorang pengusaha wanita, pengkampanye iklim dan kesetaraan gender – telah memicu reaksi balik, dengan kritikus konservatif menggambarkannya sebagai pilihan yang ‘paling buruk’ untuk jabatan tersebut.

Dalam wawancara podcast dengan mantan perdana menteri Julia Gillard pada 14 Desember tahun lalu, Mostyn menyesalkan kegagalan rencana Albanese untuk memasukkan badan penasihat Masyarakat Adat ke dalam konstitusi.

Gubernur Jenderal Australia berikutnya merasa ‘tidak terikat’ setelah kekalahan telak dalam referendum Suara Adat ke Parlemen

“Sejujurnya, setelah referendum saya merasa tidak terikat sama sekali,” kata Mostyn.

“Saya pikir mungkin kita adalah negara yang cukup besar, dan terdapat pemahaman yang cukup untuk mengambil langkah tersebut.

‘Ada banyak alasan mengapa hal itu tidak terjadi.’

Gubernur Jenderal yang ditunjuk juga menyoroti kegagalan Australia di masa lalu dalam mengajarkan sejarah Pribumi di sekolah-sekolah.

Dia mengidentifikasi hal itu sebagai alasan kekalahan telak dalam referendum tersebut.

Ms Mostyn mengatakan dia ‘ngeri memikirkan apa yang saya pikir Australia tumbuh dengan kisah Kapten Cook dan tidak menyebutkan First Peoples atau Frontier Wars’.

‘Semua itu [was] disembunyikan dari kami,’ katanya. ‘Itu adalah bencana – dan saya pikir semua itu mengarah pada apa yang kita lihat pada referendum.

‘Cukup banyak orang lanjut usia yang masih belum sepenuhnya mengakui sejarah tersebut, dan entah bagaimana menyerahkannya ke dalam kesadaran atau meninjau kembali sejarah daripada melakukan upaya pengungkapan kebenaran.’

Sekitar 60 persen masyarakat pemilih di Australia dan setiap negara bagian memilih untuk tidak memasukkan badan penasihat Masyarakat Adat ke dalam konstitusi.

Ms Mostyn (digambarkan bersama Adam Goodes dan Michael O'Laughlin) mengakui bahwa dia 'ngeri memikirkan apa yang saya pikir Australia tumbuh dengan kisah Kapten Cook dan tidak menyebutkan First Peoples atau perang perbatasan'

Ms Mostyn (digambarkan bersama Adam Goodes dan Michael O’Laughlin) mengakui bahwa dia ‘ngeri memikirkan apa yang saya pikir Australia tumbuh dengan kisah Kapten Cook dan tidak menyebutkan First Peoples atau perang perbatasan’

Gubernur Jenderal Australia yang baru menyebut Hari Australia sebagai 'hari invasi' dalam tweet yang dihapus

Gubernur Jenderal Australia yang baru menyebut Hari Australia sebagai ‘hari invasi’ dalam tweet yang dihapus

Ms Mostyn mengatakan putrinya yang berusia 24 tahun menerima pendidikan yang lebih luas dan ‘lebih jujur’ tentang sejarah Australia.

Dia mengungkapkan keprihatinan khusus atas perasaan masyarakat First Nations setelah hasil Voice.

Ms Mostyn mengatakan hasil ini ‘membuatnya khawatir terhadap komunitas-komunitas yang telah menghabiskan seluruh hidup mereka untuk mencoba mengatasi masalah-masalah tersebut’, dan menyatakan bahwa mereka juga ‘yakin kami telah membangun pemahaman pendidikan’.

‘Untuk mengetahui hal itu belum terjadi dan sebenarnya masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, pastinya sangat menyedihkan.

‘Anak-anak yang harus bersekolah sehari setelah referendum dan merasa tidak dihargai, dipahami, dan ditolak. Saya menduga kekayaan mental negara telah rusak.’

Ms Mostyn menambahkan dia ‘berharap [she’d] tumbuh di era ketika kita diberitahu kebenarannya.’

Ms Mostyn mengatakan isu-isu masyarakat adat adalah salah satu dari tiga minat jangka panjangnya, selain kesetaraan perempuan dan perubahan iklim.

Ms Mostyn mengatakan dia belajar dari ayahnya ‘sejak awal untuk menghormati orang di mana pun Anda menemukannya dan tidak menganggap pandangan dunia Anda benar, hanya karena Anda punya semangat dan energi’.

Dia mengatakan dia awalnya berjuang dengan ayahnya yang bertugas di Perang Vietnam sebagai tentara. Ms Mostyn mengakui bahwa dia ‘muda, keras kepala dan mungkin agak kidal’.

Namun ayahnya mendesaknya untuk ‘menghentikan ini’ dan menghormati ‘kehidupan yang telah saya pilih untuk mengabdi pada Ratu dan negara’.

Ms Mostyn akan menggantikan Gubernur Jenderal David Hurley (depan) pada 1 Juli

Ms Mostyn akan menggantikan Gubernur Jenderal David Hurley (depan) pada 1 Juli

Sam Mostyn menghapus semua kehadirannya di media sosial sebelum Perdana Menteri Anthony Albanese mengumumkan dia sebagai pengganti David Hurley pada Rabu pagi

Sam Mostyn menghapus semua kehadirannya di media sosial sebelum Perdana Menteri Anthony Albanese mengumumkan dia sebagai pengganti David Hurley pada Rabu pagi

Daily Mail Australia mengungkap bagaimana Mostyn menganjurkan Voice kepada 22.000 pengikutnya di X, sebelum menonaktifkan akunnya.

Dia adalah seorang advokat terkemuka untuk Suara Adat untuk Parlemen, menjadi tuan rumah dan berpartisipasi dalam panel tentang referendum bersama juru kampanye Yes, Thomas Mayo.

Dia mengadvokasi pemungutan suara Ya secara online, mengambil bagian dalam ‘Long Walk Oz’ Michael Long ke Canberra mempromosikan panel penasihat Pribumi dan bergabung dengan lingkaran benang virtual dengan Pat Anderson AO dan Profesor Megan Davis.

Gambar spanduk akun X-nya, untuk jangka waktu yang lama, adalah poster yang menyatakan, ‘Kami mendukung Pernyataan Uluru’.

Dan pada tanggal 25 Januari 2020, Ms Mostyn menulis: ‘Pada tanggal 26 Januari ini, upacara pembersihan Upacara Matahari Terbit NITV, 80.000 tahun sejarah Australia, panel luar biasa yang mendiskusikan kelangsungan hidup, kebenaran, #hari invasi & masa depan.’

Dia kemudian memasukkan hashtag lain yang menyatakan: ‘#AlwaysWasAlwaysWillBe.’

Reconciliation Australia, sebuah yayasan yang berfokus pada pemulihan kesenjangan antara penduduk asli dan non-pribumi Australia, merayakan pelantikannya pada hari Rabu, mengungkapkan – selain daftar panjang kualifikasi yang disebut-sebut oleh PM dalam pernyataannya – ia juga menjabat sebagai dewan direksi mereka.

‘Sam adalah mantan anggota dewan Rekonsiliasi Australia (2007-2010) & telah menjadi advokat yang berdedikasi untuk rekonsiliasi, hak-hak First Nations, perubahan iklim & banyak penyebab lainnya selama karirnya,’ kata organisasi tersebut.

Ms Mostyn membuat postingan lain pada tanggal 30 Juli 2022 setelah Perdana Menteri Anthony Albanese berkomitmen untuk melakukan referendum terhadap Suara untuk Parlemen, dan setelah kematian aktivis Aborigin dan penyanyi Archie Roach.

Dia berkata: ‘Tidak dapat memikirkan hari yang lebih pahit lagi – mulai dari kegembiraan & harapan akan Suara yang diabadikan dalam Konstitusi kita hingga kesedihan yang mendalam dan menghancurkan atas hilangnya Archie Roach.

‘Australia tidak boleh menyia-nyiakan waktu untuk menerima Pernyataan Uluru dari Hati.’

Gambar spanduk akun X miliknya, untuk jangka waktu yang lama, merupakan poster yang menyatakan 'kami mendukung Pernyataan Uluru'

Gambar spanduk akun X miliknya, untuk jangka waktu yang lama, merupakan poster yang menyatakan ‘kami mendukung Pernyataan Uluru’

Kampanye Indigenous Voice No Advance mengecam penunjukan tersebut setelah artikel Daily Mail Australia, menggambarkannya sebagai ‘penghinaan terhadap masyarakat arus utama Australia’.

“Mostyn adalah aktivis korporasi terburuk yang berkampanye melawan mayoritas warga Australia dalam referendum Voice yang memecah belah.

‘Penunjukan PM… menegaskan bahwa dia lebih peduli pada para aktivis dan elit dibandingkan orang-orang yang bekerja keras untuk membuat bangsa ini hebat.

‘Jika warga Australia ingin melihat contoh gerakan sayap kiri di seluruh institusi – inilah saatnya, tepat di depan kita.’

Advance menggambarkan penunjukan tersebut sebagai hal yang ‘sangat politis’, dan mengatakan bahwa peran tersebut seharusnya diberikan kepada seseorang yang ‘non-politik’.

Fakta penting tentang Sam Mostyn, gubernur jenderal Australia berikutnya

Ia lahir pada tahun 1965, tumbuh dalam keluarga tentara sebagai putri seorang kolonel tentara.

Dia sudah menikah dan memiliki satu anak perempuan.

Mostyn meraih gelar BA/LLB dari Australian National University.

Salah satu pekerjaan awal Mostyn adalah bekerja sebagai rekanan Michael Kirby, di Pengadilan Banding Kriminal NSW.

Dia sebelumnya adalah penasihat komunikasi di kantor mantan Perdana Menteri Paul Keating.

Mostyn berkontribusi pada pengembangan Kebijakan Rasa Hormat dan Tanggung Jawab AFL dan memimpin pembentukan Australian Football League Women (AFLW).

Dia adalah pembela isu-isu perempuan dan mendukung para penyintas kekerasan dalam rumah tangga.

Mostyn menjabat sebagai ketua Dewan Iklim, tempat dia menyumbangkan tulisan tentang kebakaran hutan dan perubahan iklim. Gelar Doktor Hukumnya diberikan sebagai pengakuan atas kepemimpinannya dalam upaya perubahan iklim.

Medali Mostyn, untuk wanita “terbaik dan tercantik” di AFL Sydney, dinamai menurut namanya.

Fuente