Dengan ritusnya masing-masing, upacara tersebut dirayakan oleh otoritas keagamaan, seperti yalorixás, babalorixás, ibu dan ayah dari orang-orang suci.

Ringkasan
Di Brazil, pernikahan dalam agama asal Afrika diakui secara hukum, dilakukan dengan ritus dan unsur-unsur khusus dari kepercayaan tersebut. Pengantin biasanya mengenakan jubah putih dan disucikan untuk upacara tersebut, diiringi dengan tarian ritual dan musik.




Pernikahan agama Afrika

Foto: Thales Antonio/iStock

Pernikahan dalam agama yang berbasis di Afrika, seperti Umbanda dan Candomblé, dirayakan oleh otoritas agama dan memiliki pengakuan hukum. Mereka bisa disamakan dengan pernikahan sipil, seperti dalam agama lain.

Menurut Konstitusi Federal tahun 1988, “perkawinan berdasarkan agama mempunyai akibat perdata, berdasarkan ketentuan hukum”, tanpa menyebutkan secara spesifik keyakinannya. Namun, tidak semua wilayah – tempat upacara tradisional dirayakan – dapat menyelenggarakan pernikahan.

Dengan beragam ritualnya, upacara pernikahan dalam agama-agama berbasis di Afrika dilakukan oleh yalorixás dan babalorixás, dari Candomblé, dan ibu dan ayah yang suci di Umbanda.

Siapakah Exu, salah satu tokoh paling terkenal dalam agama-agama yang berbasis di Afrika?
Siapakah Exu, salah satu tokoh paling terkenal dalam agama-agama yang berbasis di Afrika?

Pernikahan di Umbanda

Dalam pernikahan Umbanda, sosok orixás sangat hadir, selain caboclo yang merupakan entitas spiritual. Dalam perayaan tersebut, ibu atau ayah orang suci adalah pemandu utama rumah dan menjembatani kesenjangan antara kondisi manusia dan kondisi ilahi. Lilin, tumbuhan, dedaunan, dan bunga biasanya digunakan untuk ritual tersebut.

Dalam upacara tersebut, dilantunkan lagu-lagu khas agama, sesuai dengan ritualnya, membangkitkan energi entitas, pemandu lain, dan orixás. Ada salam dan doa dalam bahasa Yoruba, salah satu bahasa Afrika.

Penting untuk dikatakan bahwa dalam persiapan pernikahan, tempat tersebut diasapi dan kedua mempelai mengenakan kalung mereka, pemandu, yang mewakili entitas atau pembimbing spiritual masing-masing agama.

Apa saja gaun pengantin di Umbanda?

Setiap orang yang terlibat dalam upacara dapat mengenakan pakaian berwarna putih dan harus bertelanjang kaki, umumnya dengan pakaian yang lebih ringan dan informal. Mereka juga bisa memakai warna kepala orang tuanya (kepala orixá atau orí). Bukan kebiasaan mengenakan kerudung dan karangan bunga, atau jas dan dasi.

Ada pertukaran cincin, yang diolesi minyak dan diberikan kepada kedua mempelai agar yang satu bisa menempelkan permata itu di jari yang lain.

Sama seperti pernikahan Katolik atau Injili, perayaannya juga bisa melibatkan partisipasi para wali baptis. Idenya adalah untuk menyaksikan ritual tersebut dan memberikan energi baik bagi kedua mempelai. Boleh saja mengundang pemeluk agama lain.

Kebohongan terbesar tentang agama-agama yang berbasis di Afrika
Kebohongan terbesar tentang agama-agama yang berbasis di Afrika

Pernikahan di Candomble

Di pesta pernikahan Candomblé, pakaiannya juga gratis, tetapi biasanya semua orang mengenakan pakaian berwarna putih. Alih-alih pawai pernikahan, ketukan atabaque dimainkan.

Pernikahan adalah komitmen antara para dewa dari kedua mempelai, selain persatuan duniawi. Sebelum penyatuan, kedua mempelai menjalani masa persiapan spiritual, berusaha menyeimbangkan kapak mereka dan melakukan penyucian untuk upacara tersebut.

Dalam upacara tersebut, mereka diberkati oleh seorang pendeta atau pendeta wanita. Setelah mendapat persetujuan dari orixás, kedua mempelai diurapi dengan unsur alam, seperti daun dan buah-buahan. Persembahan makanan melambangkan berbagi dan persekutuan dengan para dewa.

Pernikahan Candomblé juga diiringi dengan tarian ritual dan musik, yang memiliki kekuatan untuk menghubungkan peserta dengan dewa.

Fuente