Pelatih kepala Hornets Steve Clifford akan mengundurkan diri dari posisinya saat ini dengan franchise tersebut setelah musim reguler 2023-24, lapor Adrian Wojnarowski dari ESPN. Clifford memberi tahu para pemain dan asistennya tentang rencana tersebut pada Rabu pagi dan akan melatih tujuh pertandingan terakhir tim.

Menurut Wojnarowski, Clifford kemungkinan akan tetap memegang peran kantor depan di organisasi tersebut. Dia dan timnya sedang berupaya untuk menyelesaikan rincian potensi transisi tersebut — Wojnarowski menyatakan bahwa ada keinginan dari manajemen dan kepemilikan agar pria berusia 62 tahun ini berperan sebagai penasihat yang akan memungkinkan dia untuk “memberikan dampak pada seluruh bagian organisasi. ”

Dengan Hornets di bawah kepemilikan baru menuju offseason 2024, ada perasaan bahwa pergantian pelatih kepala mungkin terjadi. Charlotte telah menjalani perombakan kantor depan pada musimnya setelah kepala operasi bola basket Mitch Kupchak terharu ke dalam posisi penasehat. Dia digantikan oleh mantan asisten GM Nets Jeff Peterson, yang ditunjuk sebagai Wakil Presiden Eksekutif Operasi Bola Basket Charlotte.

Namun, Wojnarowski mengatakan pemilik bersama Rick Schnall dan Gabe Plotkin terbuka untuk membawa kembali Clifford. Pelatih veteran tersebut memutuskan bahwa dia tidak ingin berkomitmen pada “pekerjaan sepanjang tahun” selama satu tahun lagi dan menyampaikan niatnya lebih awal agar Hornets dapat segera mulai mencari penggantinya.

Asisten raja Jordi Fernandez, Celtics asisten Charles Lee, Asisten panas Chris Quinn, dan Suns asisten Kevin Young termasuk di antara kandidat yang diharapkan menerima pertimbangan untuk pekerjaan tetap di Charlotte, per Wojnarowski.

Chris Mannix dari SI.com lajang keluar Lee sebagai kandidat yang harus diperhatikan, mencatat bahwa ada “banyak obrolan di kalangan pelatih,” menunjukkan bahwa dia akan menjadi pesaing kuat untuk menggantikan Clifford.

Clifford, yang juga melatih Charlotte dari 2013 hingga 2018, kurang berhasil dalam tugas keduanya bersama klub, mencatatkan rekor 45-112 (0,287) selama dua musim terakhir. Banyak cedera pada point guard bintang Bola LaMelo melumpuhkan Clifford dan Hornets, begitu pula tuduhan kekerasan dalam rumah tangga Jembatan Milesyang merugikan penyerang itu sepanjang musim 2022-23.

Tim memasuki musim 2023-24 dengan aspirasi pascamusim tetapi menyerah setelah babak pertama yang dilanda cedera, meninggalkan pemain veteran Terry Rozier, Gordon HaywardDan PJ Washington sebelum batas waktu bulan Februari.

Pelatih kepala Hornets berikutnya akan mengambil alih klub yang sedang memperlengkapi diri dengan elemen-elemen yang menjanjikan, termasuk Ball, sayap rookie Brandon Millerdan pusat muda Tandai Williams. Charlotte juga memiliki rekor terburuk keempat di NBA, menempatkan franchise tersebut pada posisi untuk mendapatkan draft pick di paruh atas lotere tahun ini dan menambahkan karya inti lainnya.

Wizards dan Nets, yang telah melakukan pergantian pelatih selama musimnya dan saat ini menggunakan pengganti sementara, diperkirakan akan bergabung dengan Hornets dalam mencari pelatih kepala baru pada musim semi ini. Klub lain mungkin akan bergabung dalam daftar itu dalam beberapa minggu mendatang.



Fuente