Jika Anda belum tahu sekarang, hampir setiap perusahaan teknologi sangat ingin berdoa di altar AI, dalam keadaan baik atau buruk. Konferensi pengembang I/O Google baru-baru ini didominasi oleh fitur-fitur AI, seperti asisten Project Astra yang terlihat seperti nyata. Tepat sebelum itu, OpenAI meluncurkan GPT 4o, model AI gratis dan komunikatif yang sangat menggoda. Selanjutnya adalah Microsoft Build 2024, konferensi pengembang perusahaan yang akan dimulai minggu depan di Seattle.

Biasanya, Build merupakan perayaan yang cukup sederhana atas pengabdian Microsoft terhadap produktivitas, dengan sedikit coding di atas panggung untuk menggairahkan para pengembang. Namun tahun ini, perusahaan bersiap untuk membuat beberapa langkah AI yang lebih besar, menyusul debut Bing Chat yang didukung ChatGPT pada awal tahun 2023. Ditambah dengan rumor seputar perangkat keras Surface baru, dan Build 2024 berpotensi menjadi salah satu dari acara paling penting yang pernah diadakan Microsoft.

Namun sebelum Build, Microsoft mengadakan pameran untuk Surface dan AI baru di Windows 11 pada tanggal 20 Mei. Membangun akan dimulai sehari kemudian pada tanggal 21 Mei. Bagi rata-rata Joe, acara Surface akan menjadi acara yang lebih berdampak dari keduanya, karena rumor menunjukkan bahwa kita akan melihat beberapa sistem pertama yang menampilkan chip Snapdragon X Elite berbasis Arm dari Qualcomm di sampingnya. fitur baru hadir di pembaruan utama Windows 11 berikutnya.

Itu tidak berarti semuanya menyenangkan bagi pembuat Windows. Build 2024 adalah titik di mana kita akan melihat apakah AI akan membangun atau menghancurkan Microsoft. Akankah miliaran pendanaan untuk proyek OpenAI dan Copilot benar-benar terbayar dengan alat yang berguna bagi konsumen? Atau apakah dorongan terhadap AI, dan gagasan “kecerdasan umum buatan” (artificial general Intelligence), pada dasarnya bersifat bodoh karena membuat komputer menjadi lebih buram dan berpotensi tidak dapat dipercaya? (Bagaimana tepatnya model AI generatif memberikan jawabannya? Tidak selalu jelas.)

Berikut beberapa hal yang kami harapkan dapat dilihat di Build 2024:

Meskipun Microsoft meluncurkan pembaruan ke keluarga Surface pada awal musim semi ini, mesin tersebut lebih ditujukan untuk pelanggan perusahaan, sehingga tidak tersedia untuk dibeli di toko ritel biasa. Seorang juru bicara Microsoft mengatakan kepada kami pada saat itu bahwa hal itu “sepenuhnya tetap ada[s] berkomitmen pada perangkat konsumen,” dan bahwa pengumuman yang berfokus pada komersial adalah “hanya bagian pertama dari upaya ini.”

Sebaliknya, penyegaran mendatang perusahaan untuk PC konsumennya diharapkan terdiri dari model Surface Laptop 6 13 dan 15 inci baru dengan bezel lebih tipis, trackpad lebih besar, pilihan port yang lebih baik, dan chip X Elite yang disebutkan di atas. Ada kemungkinan besar bahwa pada pameran tanggal 20 Mei, kita juga akan melihat versi Surface Pro 10 berbasis Arm, yang akan menampilkan desain serupa dengan model bisnis yang dirilis pada bulan Maret, tetapi dengan aksesori yang diperbarui termasuk Type Tutupi dengan kunci Copilot khusus.

Berdasarkan TepiMicrosoft yakin bahwa sistem baru ini dapat mengungguli MacBook Air Apple yang didukung M3 dalam hal kecepatan dan kinerja AI.

Perusahaan juga dilaporkan telah mengubah emulasi untuk perangkat lunak x86 di versi Windows 11 berbasis Arm. Itu hal yang baik, karena emulasi yang buruk adalah salah satu alasan utama kami membenci Surface Pro 9 5G, sistem perancu yang didukung oleh Microsoft SQ3 Arm keping. Prosesor seluler tersebut didasarkan pada Qualcomm Snapdragon 8cx Gen 3, yang belum terbukti di laptop pada saat itu. Menggunakan Surface Pro 9 5G sangat membuat frustrasi dan kami merasa sangat tersinggung karena Microsoft menjualnya sebagai perangkat “Pro”. Jadi bisa dipastikan kami skeptis terhadap peningkatan kinerja luar biasa dari kumpulan chip Qualcomm Arm lainnya.

Menarik juga untuk melihat apakah perangkat konsumen baru Microsoft terlihat berbeda dari perangkat perusahaan mereka, yang pada dasarnya hanyalah pertukaran chip dalam casing Surface Pro 9 dan Laptop 5. Jika Microsoft benar-benar bertaruh pada chip seluler untuk perangkat konsumennya. Untuk konsumen Surface, ada ruang untuk memikirkan ulang desainnya secara menyeluruh, seperti bagaimana Apple merombak seluruh jajaran laptopnya berdasarkan chip seri M-nya.

Selain perangkat keras yang diperbarui, salah satu peningkatan terbesar pada Surface baru ini adalah peningkatan kinerja AI dan pembelajaran mesin pada perangkat berkat teknologi yang ada. Chip Snapdragon X Elite, yang dapat menghasilkan hingga 45 TOPS (triliunan operasi per detik) dari unit pemrosesan saraf (NPU). Ini adalah kuncinya karena Microsoft sebelumnya mengatakan bahwa PC memerlukan setidaknya 40 TOP untuk menjalankan fitur Windows AI secara lokal. Hal ini membawa kita pada beberapa tambahan yang hadir dalam versi besar OS Microsoft berikutnya, termasuk sesuatu yang disebut perusahaan sebagai AI Explorer, efek Studio yang diperluas, dan banyak lagi.

Berdasarkan Windows Tengah, AI Explorer akan menjadi istilah umum Microsoft yang mencakup berbagai fitur berbasis pembelajaran mesin. Hal ini diharapkan mencakup alat pencarian yang diperbarui yang memungkinkan pengguna mencari segala sesuatu mulai dari situs web hingga file menggunakan masukan bahasa alami. Mungkin juga ada garis waktu baru yang memungkinkan orang menelusuri kembali apa pun yang baru-baru ini mereka lakukan di komputer mereka dan penambahan saran kontekstual yang muncul berdasarkan apa pun yang sedang mereka lihat. Dan berdasarkan beberapa fitur Copilot yang telah kita lihat sebelumnya, tampaknya Microsoft berencana menambahkan dukungan untuk alat seperti teks langsung, efek Studio yang diperluas (termasuk filter waktu nyata) dan alat AI generatif lokal yang dapat membantu membuat foto dan lebih banyak di tempat.

Microsoft menginginkan AI Copilot dalam segala hal. Perusahaan pertama kali diluncurkan Kopilot Github pada tahun 2021 sebagai cara agar pemrogram dapat menggunakan AI untuk menangani tugas-tugas pengkodean yang biasa. Pada titik ini, semua alat AI perusahaan lainnya juga telah diganti namanya menjadi “Microsoft Copilot” (yang mencakup Bing Chat, dan Microsoft 365 Copilot untuk aplikasi produktivitas). Dengan Copilot Pro, penawaran bulanan senilai $20 yang diluncurkan awal tahun ini, perusahaan menyediakan akses ke model GPT terbaru dari OpenAI, bersama dengan fitur premium lainnya.

Namun masih ada satu kelemahan pada semua alat Copilot Microsoft: Alat tersebut memerlukan koneksi internet. Sangat sedikit pekerjaan yang dilakukan secara lokal, di perangkat Anda. Namun hal ini bisa segera berubah, karena Intel mengonfirmasi bahwa Microsoft sedang berupaya menjadikan Copilot lokal. Artinya, ia mungkin dapat menjawab pertanyaan sederhana, seperti matematika dasar atau pertanyaan tentang file di sistem Anda, dengan lebih cepat tanpa perlu mengakses internet sama sekali. Meskipun asisten AI Microsoft mengesankan, biasanya diperlukan beberapa detik untuk menjawab pertanyaan Anda.

Setelah semua perangkat keras dan perangkat lunak baru diumumkan, Build diposisikan untuk membantu pengembang meletakkan lebih banyak landasan untuk lebih mendukung AI baru tersebut dan memperluas fitur Copilot. Microsoft telah memberikan bocoran tentang hal-hal seperti Copilot on Edge dan Copilot Plugins untuk aplikasi 365, jadi kami berharap untuk mendengar lebih banyak tentang cara kerjanya. Dan dengan melihat beberapa di antaranya sesi sudah dijadwalkan untuk Buildkita dapat melihat adanya fokus besar pada segala hal yang berhubungan dengan AI, dengan terobosan untuk Menyesuaikan Microsoft Copilot, Copilot di Teams, Ekstensi Copilot, dan banyak lagi.

Meskipun Microsoft pasti akan menarik banyak perhatian, penting untuk disebutkan bahwa Microsoft bukanlah satu-satunya produsen yang merilis PC AI baru. Hal ini karena selain Surface yang diperbarui, kami berharap dapat melihat sejumlah laptop lain yang menampilkan Chip Qualcomm Snapdragon X Elite (atau mungkin X Plus) dari vendor besar lainnya seperti Dell, Lenovo, dan banyak lagi.

Memang benar, setelah Google sangat fokus pada AI di I/O 2024, hal terakhir yang mungkin ingin didengar orang adalah lebih banyak lagi AI. Namun saat ini, seperti sebagian besar pesaingnya, Microsoft bertaruh besar pada pembelajaran mesin untuk menumbuhkan dan memperluas kemampuan PC Windows.

Artikel ini berisi link afiliasi; jika Anda mengeklik tautan tersebut dan melakukan pembelian, kami dapat memperoleh komisi.

Fuente