Apa itu batuk rejan?

Batuk rejan adalah penyakit pernapasan serius dan sangat menular yang menginfeksi paru-paru dan saluran pernapasan.

Disebut juga pertusis, penyakit ini disebabkan oleh bakteri Bordetella pertussis. Setelah atau di antara serangan batuk, pasien mungkin akan terengah-engah dan mengeluarkan suara ‘teriakan’ yang khas.

Penyakit ini juga terkadang disebut ‘batuk 100 hari’ karena dapat berlangsung selama 6–12 minggu.

Penyakit ini paling serius terjadi pada bayi di bawah enam bulan karena dapat menyebabkan kesulitan bernapas, dehidrasi, pneumonia, dan kejang.

Umumnya penyakit ini tidak terlalu parah pada anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa.

Apa saja gejalanya?

Biasanya, tanda-tanda pertama batuk rejan mirip dengan pilek, seperti pilek dan sakit tenggorokan, meski suhu tinggi jarang terjadi.

Setelah sekitar satu minggu, serangan batuk akan mulai berlangsung selama beberapa menit dan lebih buruk di malam hari.

Banyak bayi dan anak kecil yang menderita batuk rejan mengalami serangan batuk yang disertai dengan batuk rejan, namun tidak semua mengalami gejala tersebut.

Dan terkadang bayi tidak batuk atau berteriak seperti anak yang lebih besar, namun mungkin menunjukkan tanda-tanda kesulitan bernapas.

Infeksi ini umumnya lebih ringan pada remaja dan orang dewasa dibandingkan pada bayi dan anak-anak, terutama mereka yang telah divaksinasi.

Bagaimana cara penyebarannya?

Batuk rejan sangat menular dan dapat menyebar melalui tetesan kecil cairan dari hidung atau mulut orang yang terinfeksi.

Penyakit ini dapat menyebar ketika orang yang terinfeksi bersin, batuk, atau tertawa. Orang lain dapat tertular dengan menghirup tetesan atau terkena bakteri di tangan mereka dan kemudian menyentuh mulut atau hidung mereka.

Gejala biasanya muncul sekitar 7 hingga 10 hari setelah terpapar. Gejala bisa muncul hingga 21 hari setelah seseorang terinfeksi.

Orang paling mudah menularkan pada tahap awal dan hingga sekitar dua minggu setelah batuk dimulai.

Mengapa kasus meningkat?

Lebih dari 2,700 kasus batuk rejan telah dilaporkan di seluruh negeri sejauh ini pada tahun 2024, dengan 1,319 kasus dilaporkan pada bulan Maret saja, menurut UKHSA.

Jumlah ini sebanding dengan 858 kasus sepanjang tahun 2023.

Kasus batuk rejan mencapai puncaknya setiap empat tahun atau lebih, namun pandemi ini menyebabkan penurunan drastis kejadian batuk rejan dan infeksi pernafasan lainnya akibat berkurangnya percampuran orang.

Profesor Andrew Preston dari Milner Center for Evolution di Universitas Bath, mengatakan kasus-kasus telah meningkat sejak berakhirnya pembatasan dan tahun puncaknya diperkirakan akan segera terjadi.

Tingkat vaksinasi pada bayi telah menurun dibandingkan tingkat sebelum pandemi, turun dari cakupan 96 persen menjadi hanya di bawah 93 persen pada tahun lalu.

Demikian pula, penggunaan booster untuk ibu hamil turun dari 70 persen menjadi di bawah 60 persen.

Hal ini menyebabkan lebih banyak bayi kecil dan bayi rentan terhadap infeksi.

Siapa yang bisa mendapatkan jab?

Vaksin ini rutin diberikan sebanyak tiga kali termasuk kepada ibu hamil karena dapat melindungi bayi selama beberapa minggu pertama kehidupannya.

Dokter menyarankan waktu terbaik untuk mengonsumsinya adalah segera setelah minggu ke-16 kehamilan.

Vaksin 6-in-1 kemudian diberikan kepada bayi pada usia 8, 12, dan 16 minggu dan booster pada usia 3 tahun 4 bulan.

Anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa tidak menerima vaksinasi secara rutin, kecuali selama kehamilan atau wabah batuk rejan.

Anak saya sudah divaksin, apakah masih bisa terkena batuk rejan?

Ya. Vaksin tidak pernah 100 persen efektif namun memberikan pertahanan terbaik terhadap penyakit ini.

Seperti halnya suntikan vaksin Covid, meskipun suntikan tersebut tidak menghentikan anak Anda tertular penyakit tersebut, kemungkinan besar penyakitnya tidak akan terlalu parah.

Selain mengurangi tingkat keparahan secara keseluruhan, orang yang menerima vaksinasi cenderung menderita batuk dalam waktu yang lebih singkat.

Apakah batuk rejan bisa diobati?

Ya, meskipun pengobatannya bergantung pada usia dan sudah berapa lama sejak tertular infeksi.

Anak di bawah 6 bulan yang sakit parah dan mengalami gejala parah biasanya akan dirawat di rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

Orang yang didiagnosis selama 3 minggu pertama infeksi mungkin akan diberi resep antibiotik untuk dikonsumsi di rumah.

Ini akan membantu menghentikan penyebaran infeksi ke orang lain tetapi mungkin tidak mengurangi gejalanya.

Mereka yang menderita batuk rejan selama lebih dari 3 minggu biasanya tidak memerlukan pengobatan karena penyakit tersebut tidak lagi menular dan antibiotik tidak akan membantu.

Istirahat, minum banyak cairan dan obat pereda nyeri seperti parasetamol atau ibuprofen, sebaiknya diminum untuk mengatasi demam.

Obat batuk kemungkinan besar tidak efektif dan seringkali tidak cocok untuk anak kecil sehingga sebaiknya dihindari.

Apa yang harus saya lakukan jika saya khawatir anak saya mengidapnya?

Pertama, hubungi dokter umum atau NHS 111 Anda dan jelaskan gejalanya.

Mereka kemudian mungkin mengatur agar Anda atau anak Anda datang untuk tes dan pengobatan.

Jika Anda atau anak Anda mengonsumsi antibiotik untuk batuk rejan, Anda harus berhati-hati agar tidak menularkan infeksinya kepada orang lain.

NHS merekomendasikan mereka yang terinfeksi untuk menjauh dari taman kanak-kanak, sekolah atau tempat kerja sampai 2 hari setelah dimulainya pengobatan antibiotik atau, jika tidak minum antibiotik, 3 minggu sejak serangan batuk dimulai.

Mulut dan hidung anak harus ditutup dengan tisu saat batuk atau bersin dan harus segera dibuang.

Tangan harus dicuci secara teratur dengan sabun dan air.

Anak saya belum divaksin. Apakah saya terlambat?

Tidak. Yang terbaik adalah mendapatkan vaksin tepat waktu, namun mereka masih bisa mengalami batuk rejan sebagai bagian dari vaksin 6-in-1 hingga usia 10 tahun.

Bayi diberikan 3 dosis vaksin 6-in-1 sebagai bagian dari jadwal vaksinasi NHS pada minggu ke 8, 12 dan 16.

Mereka juga ditawari booster pra-sekolah 4-in-1, pada usia 3 tahun 4 bulan. Jika anak Anda melewatkan vaksinasi 6-in-1, hubungi bagian bedah dokter umum mereka.

Fuente