Royal Vauxhall Tavern telah menjadi institusi LGBTQ+ yang ikonik di London selama beberapa dekade (Gambar: Susannah Ireland)

London yang terkemuka bar gay telah dijual hanya beberapa minggu setelah kontroversi yang melibatkan pertunjukan di kompetisi Eurovision tahun ini.

Royal Vauxhall Tavern dibangun pada tahun 1865 dan telah dikenal sebagai bar dan tempat LGBTQ+ sejak tahun 1980-an.

Namun perusahaan tersebut mendapat kecaman baru-baru ini, dengan para pemain drag dan kabaret keluar dari RVT ketika mereka mengumumkan akan menayangkan kontes Eurovision tahun ini.

Pelanggan yang lebih tua dilaporkan hanya ingin menonton Eurovision, namun pelanggan yang lebih muda mendukung boikot tahun ini karena keterlibatan Israel dalam acara tersebut. Pub tersebut akhirnya memutuskan untuk menutup pintunya, sebelum mengumumkan minggu ini bahwa pub tersebut akan dijual.

Kata pemilik pub, James Lindsay Waktu Irlandia minggu lalu: ‘Sampai seminggu yang lalu, saya sudah bilang kepada Anda bahwa kami adalah tempat gay paling ikonik di London.

‘Sekarang, saya tidak tahu apa yang akan terjadi. Kita terpecah antara tua dan muda, dan itu bukanlah tempat yang baik. Hal ini mempunyai potensi untuk benar-benar mempengaruhi kita.’

James Lindsay membuat pengumuman di media sosial (Gambar: Susannah Ireland)

James Lindsay membuat pengumuman di media sosial (Gambar: Susannah Ireland)
Pub tersebut diserang oleh The National Front pada tahun 1977 (Gambar: Shutterstock)

‘Tidak ada dari kami yang mendukung apa Hal serupa juga dilakukan Israel di Gaza, namun harus ada perbedaan antara negara Israel dan rakyatnya,” tambahnya.

‘Saya tidak ingin mengatakan bahwa orang-orang yang lebih tua tidak peduli dengan isu ini, tapi mereka tidak memahami sejarahnya dengan cara yang sama. Secara sederhana, kami adalah bar gay, bukan tempat politik. Orang-orang datang ke sini untuk menghindari pembicaraan tentang perang.’

Kritikus online mengatakan ‘tidak masuk akal jika tempat yang bersifat queer melanggar’ boikot Eurovision. Pub tersebut malah menutup pintunya, sebelum mengumumkan bahwa pub tersebut akan ditutup.

RVT menambahkan pada saat itu: ‘Saya tidak tahu apa yang akan terjadi dalam beberapa minggu ke depan.

‘Saya tidak yakin saya akan mendapatkan kembali promotor tengah minggu yang lebih muda, tapi kami tidak akan bertahan tanpa bisnis akhir pekan kami yang lebih tua.’


Berita London terbaru

Untuk mendapatkan berita terkini dari ibu kota, kunjungi Metro.co.uk Pusat berita London.

Pengumuman penjualan tersebut telah memicu banyak reaksi online.

Lindsay membuat pengumuman tentang penjualan pub tersebut secara online beberapa hari setelah reaksi keras tersebut.

Bunyinya: ‘Setelah 20 tahun menstabilkan dan mengembangkan The RVT, dengan berat hati, John dan saya telah mengambil keputusan bahwa kami bukanlah orang yang tepat untuk terus menjalankan The RVT.

‘Kami telah memutuskan untuk menjual kepentingan bisnis kami dan telah menginstruksikan agen untuk mewujudkannya. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang telah mendukung kami, khususnya tim kami yang sangat berharga.’

RVT telah dihubungi untuk memberikan komentar.

Tempat ikonik ini telah dikunjungi oleh para selebritas selama bertahun-tahun – salah satu rumor menyatakan bahwa Freddie Mercury membawa Putri Diana ke tempat tersebut dengan menyamar.

Paul O’Grady juga tampil di tempat tersebut empat kali seminggu sebagai waria legendaris Lily Savage – yang terkenal memulai kerusuhan di klub.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LAGI : Peringatan mendesak mengenai campak kepada orang tua ketika kasus meningkat di London

LEBIH: Bagaimana pemilik toko di Inggris melawan pajak siluman pot bunga

LAGI : Anak laki-laki, 6 tahun, meninggal setelah jatuh lebih dari 150 kaki dari blok menara



Fuente