Pada hari Rabu, Dewan Perwakilan Rakyat AS lulus sebuah RUU yang dapat memberikan setidaknya beberapa akuntabilitas untuk Ticketmaster dan vendor acara langsung lainnya. Berita NBC laporan UU TIKET (jangan bingung dengan UU Senat tagihan terpisah dengan akronim yang sama) akan mengamanatkan bahwa penjual tiket mencantumkan di muka total biaya tiket masuk – termasuk semua biaya – kepada pembeli.

Selain rincian harga lengkap, RUU tersebut juga mengharuskan penjual untuk menunjukkan apakah tiket tersebut saat ini mereka miliki. Hal ini juga akan melarang situs web yang menipu dari vendor sekunder dan memaksa penjual untuk mengembalikan dana tiket ke acara yang dibatalkan. RUU tersebut tampaknya tidak membahas pemborosan harga atau biaya yang berlebihan.

Kini RUU tersebut berpindah ke Senat, yang mengajukan dua rancangan undang-undang reformasi yang terpisah: UU TICKET lainnya dan RUU bipartisan. Babak Pertama Penggemar. Yang terakhir ini diperkenalkan pada bulan Desember untuk memperkuat UU BOTS 2016 yang melarang penggunaan bot untuk membeli tiket, sebuah praktik yang (antara lain) dapat dibuktikan oleh penggemar Taylor Swift masih terlalu umum.

Mereformasi industri tiket menjadi isu politik pada akhir tahun 2022 setelah kegagalan Taylor Swift dari Ticketmaster. Layanan milik Live Nation, yang memiliki pengaruh besar dalam industri ini, hancur ketika jutaan penggemar berjuang melawan “sejumlah besar” bot. Ticketmaster mengatakan kode prapenjualan mencapai 1,5 juta penggemar, tetapi 14 juta (termasuk bot sial itu) mencoba membeli tiket.

Presiden dan CFO Live Nation Joe Berchtold memberikan kesaksian di depan Komite Kehakiman Senat pada bulan Januari 2023, di mana ia menyerahkan sebagian besar tanggung jawab kepada Kongres untuk memperbaiki kekacauan tersebut. Dia menyarankan pemerintah memperkuat UU BOTS, yang merupakan salah satu rancangan undang-undang Senat yang akan coba dilakukan. Selama sidang, Senator Richard Blumenthal (D-CT) menyalahkan eksekutif karena menghindari kesalahan, menuduh perusahaan menuding semua orang kecuali dirinya sendiri.

Perwakilan Gus Bilirakis (R-FL), Jan Schakowsky (D-IL), Cathy McMorris Rodgers (R-WA) dan Frank Pallone Jr. (D-NJ) mengeluarkan pernyataan bersama pada hari Rabu tentang UU TIKET DPR. “Undang-undang konsensus ini akan mengakhiri praktik penjualan tiket yang menipu yang membuat frustrasi konsumen yang hanya ingin menikmati konser, pertunjukan, atau acara olahraga dengan memulihkan keadilan dan transparansi pada pasar tiket,” tulis kelompok tersebut. “Setelah bertahun-tahun bekerja secara bipartisan, kini kami dapat meningkatkan pengalaman pelanggan dalam membeli tiket acara secara online. Kami berharap dapat terus bekerja sama untuk mendesak pengesahan Senat secepatnya sehingga kami dapat mengirimkannya ke meja Presiden untuk ditandatangani menjadi undang-undang.”

Artis di depan umum mendukung undang-undang untuk memerangi kegagalan industri tiket termasuk (antara lain) Billie Eilish, Lorde, Green Day, Cyndi Lauper, Jason Mraz dan Dave Matthews. “Kami bersatu untuk mengatakan bahwa sistem yang ada saat ini telah rusak: pengecer predator dan platform sekunder terlibat dalam praktik penjualan tiket yang menipu untuk menaikkan harga tiket dan menghilangkan kesempatan penggemar untuk melihat artis favorit mereka dengan harga yang wajar,” surat bersama dari over 250 musisi membaca.

Fuente