Seorang gadis berusia 12 tahun yang dituduh menikam seorang wanita hingga tewas di wilayah barat Melbourne tidak akan lagi menghadapi dakwaan pembunuhan.

Jaksa pada hari Kamis mengajukan permohonan ke Pengadilan Anak untuk mencabut dakwaan terhadap gadis tersebut namun tidak memberikan alasannya.

Hakim menarik diri dan membatalkan tuduhan pembunuhan.

Dia tidak menghadapi pelanggaran lain setelah polisi juga mencabut dakwaan dari dua kasus terpisah lainnya.

Gadis itu, yang tidak dapat diidentifikasi karena alasan hukum, tidak hadir di pengadilan secara langsung atau melalui tautan video pada hari Kamis.

Juru bicara Kepolisian Victoria mengatakan dakwaan pembunuhan tersebut dicabut setelah adanya pertimbangan dan saran yang signifikan dari Direktur Penuntut Umum.

“Adalah posisi direktur bahwa tidak ada kemungkinan hukuman yang masuk akal dalam masalah ini karena jaksa penuntut tidak akan mampu membantah anggapan doli incapax,” bunyi pernyataan tersebut.

Doli incapax adalah anggapan bahwa seorang anak berusia di bawah 13 tahun tidak mampu memahami kesalahan perbuatannya sehingga tidak dapat dihukum karena melakukan tindak pidana.

Gadis berusia 12 tahun itu sedang diperiksa oleh psikiater terkait doli incapax.

Dia dituduh menikam hingga tewas seorang wanita berusia 37 tahun di apartemen Footscray pada 16 November 2023.

Pengadilan diberitahu bahwa para detektif tiba dan menemukan darah di seluruh lantai dapur dan kamar mandi apartemen, dengan gadis itu dan dua tetangganya menunggu di lorong.

Para tetangga menelepon triple zero setelah terbangun sekitar pukul 01.30 karena suara berisik dan menemukan anak berusia 12 tahun menangis di lorong.

Gadis itu mengatakan kepada salah satu tetangganya bahwa wanita tersebut telah bunuh diri dan dia mencoba menyeretnya ke kamar mandi.

Para tetangga memasuki apartemen dan menemukan tubuh wanita tak bernyawa di lantai kamar mandi, dalam keadaan telanjang dan penuh luka tusuk.

Diduga sebilah pisau ditemukan di tangan korban, dan sepasang sepatu kets putih berlumuran darah di samping tubuhnya.

Sepatu dan pisau, beserta kuku palsu, kondom, kaleng deodoran, dan pakaian disita polisi.

Jaksa mengajukan permohonan kepada hakim untuk mengizinkan mereka mengambil DNA dari gadis tersebut untuk dicocokkan dengan kuku dan sepatu.

Hakim menandai permasalahan seputar kapasitas mental anak tersebut untuk menyetujui pemberian DNA karena cacat intelektualnya dan karena dia diperkirakan memiliki kedewasaan setengah usianya.

Jaksa mencabut permohonan DNA pada hari Kamis, bersamaan dengan dakwaan pembunuhan.

Polisi Victoria mengonfirmasi kematian wanita berusia 37 tahun itu telah dirujuk ke petugas koroner.

“Keluarga korban telah diberitahu dan kami akan terus mendukung mereka selama proses ini,” kata juru bicara tersebut.

“Pikiran kami tertuju pada mereka hari ini.”

Akan datang lebih banyak lagi

Fuente