Jumlah orang yang mangkir pada bulan April 2024 adalah yang tertinggi dalam rangkaian sejarah SPC Brasil, kata Roque Pellizzaro Júnior, presiden badan tersebut

Ringkasan
Jumlah orang yang mangkir di Brasil meningkat pada bulan April 2024 dibandingkan tahun lalu, peningkatan ini sebagian disebabkan oleh tingginya suku bunga dan inflasi yang berada di atas target sasaran.




Foto: Marcello Casal JrAgência Brasil

Jumlah orang yang mangkir di negara tersebut meningkat pada April 2024 dibandingkan bulan yang sama tahun lalu. Secara statistik, terdapat 68,78 juta warga Brasil yang mengalami gagal bayar empat dari setiap 10 orang dewasa di Brasil menunjukkan hasil negatif pada bulan April tahun ini. Data tersebut berasal dari survei yang dilakukan oleh National Confederation of Store Managers (CNDL) dan Credit Protection Service (SPC Brasil).

Mengenai kenaikan tersebut, presiden CNDL, José César da Costa, berkomentar bahwa suku bunga yang tinggi dan inflasi di atas target adalah beberapa faktor yang berkontribusi terhadap besarnya gagal bayar. Alasan lainnya adalah meningkatnya jumlah orang yang kembali ke pasar kerja dan memiliki akses terhadap kredit lagi.

“Untuk itu, kami mengimbau konsumen berhati-hati dalam membelanjakan uangnya dan mengutamakan pembayaran tagihan yang sudah jatuh tempo. Gagal bayar membawa kerugian besar bagi masyarakat, perusahaan, dan perekonomian negara,” ujarnya.

Menurut Roque Pellizzaro Júnior, presiden SPC Brasil, jumlah orang yang mangkir pada bulan April 2024 merupakan yang tertinggi dalam rangkaian sejarah lembaga tersebut.



Jumlah orang yang gagal bayar pada bulan April sejak tahun 2015

Jumlah orang yang gagal bayar pada bulan April sejak tahun 2015

Foto: Pengungkapan/CNDL/SPC Brasil

“Hal ini menimbulkan kewaspadaan, karena mengubah skenario ini membutuhkan waktu. Akses yang lebih besar terhadap kredit dan budaya konsumeris yang semakin meningkat – terlihat dari banyaknya iklan di jejaring sosial dan pesatnya perkembangan game online – dapat menyebabkan pengeluaran yang tidak terkendali. Situasi ini memerlukan kesadaran konsumen dan tindakan dari otoritas publik”, katanya.

Profil debitur dan jenis utang di Brazil:

  • Setiap orang yang negatif rata-rata berhutang R$4.392,20 dari jumlah seluruh hutangnya. Sebagian besar utang adalah utang kepada bank;
  • Meskipun demikian, 31,03% konsumen memiliki utang hingga R$500;
  • 40,17% debitur menunggak 1 sampai 3 tahun. Kelompok terkecil adalah yang berhutang kurang dari 90 hari sebesar 10,26%;
  • Kelompok usia 30 hingga 39 tahun mempunyai utang terbesar di Brasil, mewakili 23,6% dari mereka yang mangkir. Menurut perkiraan, terdapat 16,9 juta orang yang terdaftar dalam daftar debitur dalam kisaran ini, yaitu hampir setengah (49,68%) penduduk Brazil pada kelompok usia ini negatif;
  • Partisipasi debitur berdasarkan gender masih terdistribusi dengan baik, yakni 51,14% perempuan dan 48,86% laki-laki.

Membuka evolusi jumlah utang berdasarkan sektor kreditur, evolusi utang pada sektor Perbankan menonjol dengan pertumbuhan sebesar 6,90%, diikuti oleh Air dan Lampu (6,88%). Di sisi lain, utang pada kreditur sektor Komunikasi (‐9,57%) dan Perdagangan (‐2,59%) menunjukkan penurunan total utang.



Fuente