Guru Rebecca Joynes didakwa dengan dua tuduhan aktivitas seksual dengan dua anak berbeda dan memiliki bayi dari salah satu dari mereka (Gambar: Bruce Adams, Daily Mail)

Seorang guru matematika yang melakukan ‘gaslighting’ yang dituduh melakukan hubungan seks dengan dua siswa remaja dituduh menggambarkan dirinya sebagai korban karena dia adalah seorang perempuan, demikian ungkap pengadilan.

Rebecca Joynes, 30, dituduh ‘merawat’ seorang anak laki-laki berusia 15 tahun dengan membelikannya ikat pinggang Gucci seharga £345 selama perjalanan berbelanja sebelum berhubungan seks dengannya di apartemennya.

Dia kemudian hamil setelah diduga memulai hubungan dengan anak laki-laki kedua di bawah umur dengan jaminan atas tuduhan sebelumnya.

Joynes menyangkal hubungannya dengan anak laki-laki pertama – yang dikenal sebagai Anak Laki-Laki A – pernah bersifat seksual, dan mengklaim bahwa dia hanya berhubungan seks dengan anak laki-laki kedua setelah dia berusia 16 tahun dan meninggalkan sekolah, yang berarti tidak ada pelanggaran yang dilakukan.

Joynes dituduh ‘berperan sebagai korban’ karena dia seorang perempuan (Gambar: Bruce Adams, Daily Mail)

Namun selama persidangannya di Pengadilan Manchester Crown, mantan guru tersebut dituduh melakukan ‘upaya telanjang untuk mendapatkan simpati’ dengan terlihat menyelipkan topi bayi milik putrinya yang ia miliki bersama salah satu remajanya ke dalam celananya.

Joe Allman, jaksa penuntut, mengatakan kepada juri, ‘Dia mengetahui optik di sini. Dia tidak bodoh.

‘Apakah Nona Joynes lebih cerdik dari yang dia bayangkan?’

Jaksa juga membantah klaim Joynes bahwa dia pernah terkena gas selama hubungannya dengan Boy B.

Dia bertanya kepada pengadilan: ‘Siapa yang melakukan penerangan gas, dan siapa yang melakukan penerangan gas?

‘Apakah yang terjadi di sini adalah: dia berharap Anda akan memperlakukannya dengan sangat berbeda karena dia perempuan dan bukan laki-laki, dan Anda akan melihat kasus ini secara berbeda karena dia perempuan dan bukan laki-laki?’

Allman mempertanyakan apakah anak laki-laki tersebut akan ‘diremehkan dengan cara yang sama dalam upaya mendiskreditkan mereka jika mereka adalah dua anak perempuan yang seumuran’.

Jaksa mengatakan segalanya akan terlihat jauh berbeda jika Joynes adalah laki-laki (Foto: Daily Mail)

Dia kemudian bertanya kepada pengadilan bagaimana reaksi mereka jika Rebecca Joynes yang ‘cantik’, yang digambarkan bertubuh mungil dan bersuara lembut, ternyata adalah seorang pria bernama Robert dan korbannya adalah perempuan.

Dia mengatakan kepada juri yang terdiri dari tujuh pria dan lima wanita untuk membayangkan ‘Robert’ seorang guru berusia 28 tahun, baru saja keluar dari hubungan sembilan tahun, kesepian, tampan, yang banyak diperhatikan, disanjung, dan dibuat-buat oleh para siswi. komentar yang tidak pantas untuk.

Jaksa menguraikan skenario di mana guru laki-laki bertukar pesan Snapchat, membelikan seorang gadis ikat pinggang seharga £350 dan membawanya kembali ke apartemennya, sementara remaja kedua hamil dari ‘Robert’.

‘Apakah Anda ragu dengan apa yang terjadi di sini?’ kata Tuan Allman.

‘Anda tidak akan mempunyai sedikit pun simpati pada Robert. Eksperimen pemikiran ini mengungkap pembelaan Nona Joynes.’

Dia juga berpendapat bahwa Joynes ingin para juri melupakan bahwa dia adalah orang dewasa yang matang dan bertanggung jawab dan bahwa siswanya adalah remaja sekolah.

‘Hal ini mempunyai efek memutarbalikkan gambaran, sehingga dia hampir menjadi korban dan anak-anak lelaki menjadi pelakunya,’ tambah Allman.

Joynes dituduh tidur dengan dua siswa (Gambar: Bruce Adams, Daily Mail)

Sebelumnya, Joynes mengatakan kepada juri bahwa dia telah menghancurkan ‘pekerjaan impiannya’ dengan ‘kesalahan’ bodoh dengan bertemu dengan dua remaja tersebut dan membawa mereka kembali ke apartemennya, namun dia menolak melakukan hubungan seks di bawah umur.

Kedua anak laki-laki tersebut berusia 15 tahun ketika Joynes mulai membawa masing-masing anak ke apartemennya dan keduanya berkomunikasi dengannya di Snapchat – di mana pesan-pesannya dihapus dan tidak dapat diambil kembali oleh polisi.

Dalam kedua kasus tersebut, aktivitas tersebut dirahasiakan dari orang tua mereka dan mereka berdua menggodanya, anak laki-laki A memanggilnya ‘seksi’ dan anak laki-laki B mengiriminya pesan yang mengatakan: ‘Keluarkan payudaramu.’

Joynes mengaku berpisah setelah menjalin hubungan selama sembilan tahun, merasa kesepian dan tersanjung dengan perhatian tersebut.

Dalam sebuah surat, dia menulis kepada anak laki-laki B, mengatakan: ‘Setiap inci dari dirimu sempurna. Hanya kamu yang pernah aku impikan.’

Joynes menangis ketika dia mengatakan kepada juri bahwa bayinya diambil darinya beberapa jam setelah melahirkan dan dia sekarang hanya memiliki akses terbatas, tiga kali seminggu.

Dia menyangkal enam tuduhan aktivitas seksual dengan seorang anak, termasuk dua tuduhan saat menjadi orang yang dipercaya.

Michael O’Brien, dalam pidato penutupnya untuk pembelaan, mengatakan anak laki-laki A telah berbohong tentang apa yang terjadi antara dia dan Joynes sementara anak laki-laki B ‘memasukkan sepatu bot’ saat diwawancarai oleh detektif.

Ia mengatakan bertemu siswa di luar sekolah merupakan tindakan yang salah, namun bukan merupakan tindak pidana.

O’Brien mengatakan anak laki-laki A pada awalnya menyangkal telah terjadi sesuatu, mengklaim bahwa itu semua hanya ‘olok-olok’ dengan teman-temannya yang tidak terkendali.

O’Brien mengatakan setelah kontak antara anak laki-laki A dan Nona Joynes di Snapchat, remaja tersebut membual kepada teman-temannya bahwa dia “akan bercinta” dengan gurunya.

‘Apakah dia akan kehilangan muka kepada teman-temannya jika dia berkata, ‘Sebenarnya kawan, aku disuruh tidur di sofa’?’

Dan dia mengatakan anak B telah memberikan ‘jawaban yang tidak jelas dan tidak konsisten’ terhadap pertanyaan-pertanyaannya. Dia mengatakan Joynes dan Boy B, berada dalam ‘hubungan yang sepenuhnya sah’ yang mana remaja tersebut telah memilih untuk ‘memutarbalikkan tanggal’ dan ‘melakukan tindakan’, untuk mengatakan bahwa hubungan seks dimulai lebih awal ketika dia masih di sekolah dan berusia 15 tahun.

Sidang berlanjut dengan juri diperkirakan akan pensiun pada Kamis pagi.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH: Tongkang menabrak jembatan pulau dan menyebabkan tumpahan minyak

LEBIH: Ibu tenggelam saat mencoba menyelamatkan putrinya di sungai tepat sebelum Hari Ibu

LEBIH: Paku ditemukan menempel di ayunan dan perosotan balita di area bermain

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente